Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Fungsi dan Cara Investasi Aset Tangible

Apa itu Aset Tangible?

seseorang sedang mencari pengertian aset tangible

Aset fisik (tangible) adalah jenis aset yang memiliki bentuk konkret dan bisa diraba. Aset ini memiliki nilai dasar karena karakteristik fisiknya dan dapat memberikan manfaat atau kegunaan langsung kepada pemiliknya. Contoh-contohnya meliputi properti real estate, tanah, bangunan, kendaraan, peralatan, mesin, barang-barang inventaris, dan barang berharga seperti perhiasan, seni, atau koleksi barang antik.

Keberadaan fisik dari aset fisik membedakannya dari aset non-fisik yang tidak memiliki bentuk konkret, seperti saham, obligasi, atau hak kekayaan intelektual. Aset fisik cenderung memiliki umur fisik yang lebih panjang dan dapat dipegang, dilihat, atau digunakan oleh pemiliknya.

Namun, ada beberapa risiko yang perlu diperhatikan dalam berinvestasi pada aset fisik, seperti biaya perawatan, penurunan nilai, fluktuasi harga di pasar, dan tingkat likuiditas yang lebih rendah dibandingkan dengan aset keuangan. Selain itu, faktor-faktor eksternal seperti perubahan peraturan, perubahan tren pasar, atau situasi ekonomi dapat memengaruhi nilai aset fisik.

Sebelum melakukan investasi dalam aset tangible, penting untuk melakukan riset dan evaluasi yang cermat serta berkonsultasi dengan profesional keuangan atau ahli investasi.

Fungsi Aset Tangible

realisasikan trading plan dengan transaksi di pasar keuangan secara real-time

Aset tangible memiliki beberapa fungsi yang penting dalam konteks keuangan dan investasi. Berikut adalah beberapa fungsi utama aset tangible:

1. Nilai intrinsik

Aset tangible memiliki nilai intrinsik karena sifat fisiknya. Misalnya, properti memiliki nilai karena dapat digunakan untuk tempat tinggal, usaha, atau investasi. Barang-barang koleksi, seperti perhiasan atau seni, memiliki nilai estetika dan keunikan yang membuatnya menjadi aset berharga.

2. Diversifikasi portofolio

Investasi dalam aset tangible dapat memberikan diversifikasi portofolio. Ini berarti Kamu memiliki berbagai jenis aset dalam portofolio Anda, seperti aset keuangan (saham, obligasi) dan aset tangible (properti, kendaraan, barang-barang koleksi). Diversifikasi dapat membantu mengurangi risiko dan melindungi portofolio Kamu dari fluktuasi nilai yang ekstrim.

3. Proteksi terhadap inflasi

Beberapa aset tangible, seperti properti dan logam mulia seperti emas, sering dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Nilai aset tangible ini dapat meningkat seiring waktu dan mengimbangi penurunan daya beli uang karena inflasi.

4. Potensi pertumbuhan nilai

Beberapa aset tangible, seperti properti atau tanah yang terletak di lokasi yang strategis, memiliki potensi pertumbuhan nilai yang signifikan. Jika permintaan meningkat atau ada perubahan dalam lingkungan sekitarnya yang meningkatkan nilai properti, Kamu dapat menghasilkan keuntungan dari penjualan aset tersebut di masa depan.

5. Penghasilan pasif

Beberapa aset tangible, seperti properti sewa atau kendaraan yang disewakan, dapat menghasilkan penghasilan pasif. Misalnya, dengan menyewakan properti kepada penyewa, Kamu dapat menerima pembayaran sewa secara rutin tanpa harus secara aktif terlibat dalam kegiatan sehari-hari.

Baca Juga:  Bingung Cara Kerja Investasi Uang yang Tepat?

Meskipun aset tangible memiliki berbagai fungsi yang menguntungkan, penting untuk diingat bahwa setiap investasi memiliki risiko yang terkait. Sebelum melakukan investasi dalam aset tangible, penting untuk melakukan analisis teknikal dan fundamental yang teliti, mengerti pasar, dan berkonsultasi dengan profesional keuangan atau ahli investasi.

Contoh Aset Tangible

rumah merupakan salah satu contoh tangible aset

Berikut adalah beberapa contoh aset tangible yang umum ditemui dalam investasi:

1. Properti

Rumah, apartemen, bangunan komersial, tanah, atau real estate lainnya merupakan contoh aset tangible. Properti dapat digunakan untuk tempat tinggal, disewakan kepada pihak lain, atau dijual untuk mendapatkan keuntungan.

2. Kendaraan

Mobil, truk, motor, atau pesawat terbang adalah contoh aset tangible. Kendaraan ini dapat dimiliki untuk keperluan pribadi atau komersial, dan memiliki nilai dan potensi nilai jual di pasar.

3. Peralatan dan Mesin

Peralatan industri, mesin produksi, peralatan medis, atau peralatan pertanian adalah contoh aset tangible. Peralatan ini digunakan dalam berbagai industri untuk produksi, operasional, atau penggunaan khusus.

4. Barang-barang Koleksi

Barang-barang koleksi, seperti perhiasan berharga, lukisan, patung, barang antik, atau barang seni lainnya, adalah contoh aset tangible yang memiliki nilai estetika dan keunikan. Nilai barang-barang koleksi ini bisa meningkat seiring waktu.

5. Barang Inventaris

Barang-barang yang digunakan dalam bisnis, seperti persediaan barang dagangan, bahan baku, atau barang jadi, adalah contoh aset tangible. Barang inventaris ini memiliki nilai dan dapat digunakan untuk menjalankan operasional bisnis.

6. Logam Mulia

Emas, perak, platinum, dan logam mulia lainnya adalah contoh aset tangible yang banyak digunakan dalam investasi sebagai bentuk lindung nilai dan penyimpanan kekayaan.

7. Alat-alat Elektronik

Perangkat elektronik, seperti komputer, laptop, smartphone, atau perangkat elektronik konsumen lainnya, adalah contoh aset tangible yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dan memiliki nilai dan fungsionalitas.

8. Perhiasan dan Permata

Perhiasan, seperti cincin, kalung, gelang, atau permata berharga, adalah contoh aset tangible yang memiliki nilai estetika dan juga nilai intrinsik berdasarkan kualitas dan kelangkaannya.

Perlu diingat bahwa nilai dan kinerja aset tangible dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti kondisi pasar, permintaan, dan faktor eksternal lainnya. Sebelum melakukan investasi dalam aset tangible, penting untuk melakukan analisis risiko dan mendapatkan nasihat dari profesional keuangan atau ahli investasi.

Kekurangan Aset Tangible

seorang wanita sedang meratapi kekurangan aset tangible

Meskipun aset tangible memiliki keuntungan dan daya tarik, ada beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan. Berikut adalah beberapa kekurangan umum aset tangible:

1. Nilai yang Volatil

Nilai aset tangible dapat mengalami fluktuasi yang signifikan seiring waktu. Faktor-faktor seperti kondisi pasar, permintaan, atau perubahan tren bisa mempengaruhi nilai aset tersebut. Ini berarti nilai aset tangible tidak selalu stabil atau dapat diandalkan.

Baca Juga:  Pilih Mana, Investasi Saham, Forex, atau Futures?

2. Biaya Perawatan

Aset tangible sering memerlukan biaya perawatan dan pemeliharaan rutin. Properti, kendaraan, atau peralatan membutuhkan perawatan, perbaikan, dan penggantian yang dapat menjadi beban finansial tambahan.

3. Likuiditas yang Terbatas

Salah satu kelemahan aset tangible adalah bahwa tidak selalu mudah atau cepat untuk mengubahnya menjadi uang tunai. Misalnya, menjual properti atau barang-barang koleksi membutuhkan waktu, biaya, dan proses yang kompleks.

4. Risiko Fisik dan Kerusakan

Aset tangible dapat rentan terhadap kerusakan, kehilangan, atau pencurian. Bencana alam, kecelakaan, atau tindakan kriminal bisa menyebabkan kerugian finansial yang signifikan.

5. Tergantung pada Pasar Lokal

Beberapa aset tangible, seperti properti, tergantung pada kondisi pasar lokal. Jika permintaan atau kondisi ekonomi di daerah tersebut menurun, nilai aset tersebut juga dapat terpengaruh.

6. Kurang Fleksibel

Aset tangible seringkali kurang fleksibel dibandingkan dengan aset keuangan. Misalnya, jika Kamumemiliki properti investasi, Kamutidak bisa dengan mudah membagi atau memperdagangkan sebagian kecilnya seperti yang dapat Kamulakukan dengan saham atau obligasi.

7. Keberlanjutan Lingkungan

Beberapa jenis aset tangible, seperti industri berat atau pertanian intensif, dapat memiliki dampak negatif pada lingkungan. Penggunaan sumber daya alam yang berlebihan, polusi, atau perusakan lingkungan dapat menjadi masalah yang signifikan dalam jangka panjang.

Ketika mempertimbangkan investasi dalam aset tangible, penting untuk memahami kekurangan yang terkait dan mempertimbangkan risiko serta biaya yang terkait. Melakukan analisis risiko dan berkonsultasi dengan profesional keuangan dapat membantu Kamumembuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan menyeluruh.

Cara Investasi Aset Tangible yang Baik dan Benar

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat membantu Kamudalam melakukan investasi aset tangible secara baik dan benar:

1. Menentukan Tujuan Investasi

Tentukan tujuan investasi Kamu Dengan jelas. Apakah Kamu Ingin mendapatkan pendapatan pasif, pertumbuhan nilai aset, atau diversifikasi portofolio? Mengetahui tujuan investasi akan membantu Kamu Memilih jenis aset tangible yang tepat.

2. Lakukan Riset Pasar

Lakukan riset menyeluruh tentang pasar aset tangible yang ingin Kamu Investasikan. Pelajari tren pasar, potensi pertumbuhan, faktor-faktor yang mempengaruhi nilai aset, serta risiko yang terkait. Dengan memiliki pemahaman yang baik tentang pasar, Kamu Dapat membuat keputusan investasi yang lebih informasi dan berdasarkan data.

3. Tentukan Jumlah Investasi

Tetapkan jumlah investasi yang sesuai dengan kemampuan keuangan Anda. Pastikan Kamu Memiliki dana yang cukup untuk melakukan investasi dan tetap menjaga keseimbangan keuangan pribadi Anda.

Baca Juga:  WAJIB TAHU! 10 Cara Investasi untuk Pemula

4. Perhatikan Kondisi Fisik dan Kualitas

Saat memilih aset tangible, pastikan untuk memeriksa kondisi fisik dan kualitasnya. Misalnya, jika Kamu Berinvestasi dalam properti, lakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap bangunan, infrastruktur, dan lingkungan sekitarnya. Pastikan aset tersebut memenuhi standar yang baik dan memiliki potensi apresiasi nilai di masa depan.

5. Mengelola Risiko

Pertimbangkan risiko yang terkait dengan aset tangible yang Kamu Pilih. Misalnya, risiko kerusakan atau kehilangan pada properti, risiko fluktuasi harga pada logam mulia, atau risiko perubahan permintaan pada barang-barang koleksi. Lakukan langkah-langkah pencegahan yang diperlukan, seperti asuransi, pemeliharaan rutin, atau perlindungan fisik untuk mengurangi risiko yang mungkin terjadi.

6. Konsultasi dengan Profesional

Jika Kamu Merasa perlu, konsultasikan rencana investasi Kamu dengan profesional keuangan atau ahli investasi. Mereka dapat memberikan saran yang berharga berdasarkan pengetahuan dan pengalaman mereka dalam investasi aset tangible.

7. Memantau dan Melakukan Evaluasi Rutin

Lakukan pemantauan dan evaluasi rutin terhadap investasi aset tangible Anda. Pantau perkembangan pasar, perubahan nilai aset, serta kebijakan atau peraturan yang mungkin mempengaruhi investasi Anda. Sesuaikan strategi Kamu jika diperlukan untuk memaksimalkan potensi keuntungan dan mengurangi risiko.

Selalu ingat bahwa investasi aset tangible melibatkan risiko, dan hasilnya tidak dapat dijamin. Penting untuk melakukan penelitian yang teliti, mempertimbangkan tujuan dan toleransi risiko Anda, serta berkonsultasi dengan profesional sebelum membuat keputusan investasi.

Setelah membaca artikel diatas, kurang lengkap apabila kamu tidak mencoba pengalaman trading terbaik bersama HSB Investasi!

Dapatkan kesempatan untuk meraih keuntungan di pasar keuangan global hanya dengan aplikasi HSB Investasi. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader lainnya dengan cara registrasikan akunmu dan mulailah untuk trading sekarang juga. 

Tunggu apalagi? Segera Unduh aplikasi HSB Investasi dan nikmati kemudahan meraih keuntungan dan jangan lupa untuk melakukan deposit di HSB Investasi sekarang juga dan rasakan pengalaman trading yang lebih mudah, cepat, dan efisien. 

Aplikasi HSB Investasi mudah digunakan dengan adanya video tutorial, CS online 24 jam dan ebook trading akan membantu kamu dalam memulai trading tanpa harus khawatir karena tidak memahami cara menggunakannya.*** 

 

DISCLAIMER

Artikel ini ditujukan sebatas sebagai sumber informasi dan edukasi serta tidak ditujukan sebagai sumber utama pemberian saran. Perlu dipahami bahwa aktivitas finansial investasi dan trading memiliki tingkat risiko yang perlu dikelola dengan baik. Pastikan Sobat Trader telah memahami potensi risiko yang mungkin muncul agar dapat meminimalisir kerugian di masa yang akan datang

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik