Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Ini Perbedaan Investasi Syariah dan Konvensional

Investasi menjadi suatu pilihan yang sangat dipertimbangkan dalam pengelolaan keuangan, dan dua pendekatan utama yang seringkali menjadi fokus perbincangan adalah investasi konvensional dan investasi syariah. Investasi konvensional, yang telah menjadi pilihan umum di masyarakat, melibatkan instrumen-instrumen keuangan tradisional seperti saham, obligasi, dan properti. 

Di sisi lain, investasi syariah, yang berakar pada prinsip-prinsip Islam, menawarkan alternatif yang mempertimbangkan aspek etika dan moral dalam pengembangan portofolio keuangan. Dalam menjelajahi perbedaan mendasar antara keduanya, kita dapat menggali lebih dalam tentang prinsip dasar, larangan, dan produk-produk khas yang menjadi ciri khas dari masing-masing pendekatan ini.

Apa Itu Investasi Konvensional?

Investasi konvensional merujuk pada jenis investasi yang telah dikenal dan digunakan secara luas dalam masyarakat untuk jangka waktu yang lama. Ini mencakup instrumen keuangan yang umumnya stabil dan aman, seperti saham, obligasi, reksa dana, deposito, emas, dan properti. 

Karakteristik utama investasi konvensional melibatkan tingkat risiko yang lebih rendah jika dibarengi pengetahuan umum dan pemahaman yang luas, serta orientasi pada jangka waktu panjang. Meskipun profit cenderung lebih stabil, mereka juga cenderung lebih rendah dibandingkan dengan beberapa bentuk investasi alternatif. Investasi konvensional memberikan pilihan stabil dan terpercaya bagi investor yang mencari keamanan dan stabilitas dalam mengembangkan portofolio keuangan mereka.

apa itu investasi syariah

Apa Itu Investasi Syariah?

Investasi syariah adalah bentuk investasi yang sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam. Prinsip-prinsip ini terutama berasal dari hukum Islam, yang dikenal sebagai syariah, dan melibatkan aspek etika dan moral dalam keuangan. Beberapa prinsip utama investasi syariah melibatkan larangan terhadap riba (bunga), spekulasi berlebihan (maisir), investasi dalam bisnis yang dianggap tidak etis (misalnya, alkohol atau perjudian), dan kejelasan informasi (transparansi).

Investasi syariah umumnya fokus pada sektor-sektor yang sesuai dengan prinsip-prinsip etika Islam, seperti keuangan syariah, energi hijau, teknologi, dan sektor-sektor lain yang dianggap sesuai. Instrumen investasi syariah dapat mencakup emas syariah, saham syariah, obligasi syariah, reksa dana syariah, dan properti yang mematuhi prinsip-prinsip syariah.

Selain itu, dalam investasi syariah, terdapat ketentuan bahwa investor tidak hanya mendapatkan keuntungan finansial, tetapi juga mematuhi nilai-nilai moral dan etika Islam. Oleh karena itu, investasi syariah menjadi pilihan bagi individu dan entitas bisnis yang ingin mengembangkan portofolio mereka dengan memperhatikan prinsip-prinsip keuangan Islam.

perbedaan investasi syariah

Perbedaan Investasi Syariah dan Konvensional

Perbedaan antara investasi syariah dan konvensional terletak pada prinsip-prinsip yang mendasarinya, baik dari segi hukum maupun etika. Berikut adalah beberapa perbedaan utama antara investasi syariah dan konvensional:

1. Prinsip Dasar:

  • Investasi Syariah: Mengikuti prinsip-prinsip syariah Islam, yang melibatkan larangan terhadap riba (bunga), spekulasi berlebihan (maisir), dan investasi dalam bisnis yang dianggap tidak etis atau haram (misalnya, alkohol atau perjudian).
  • Investasi Konvensional: Tidak terikat oleh prinsip-prinsip syariah dan dapat melibatkan segala jenis instrumen keuangan, termasuk yang melibatkan bunga atau bisnis yang dianggap tidak etis.

2. Larangan Riba:

  • Investasi Syariah: Menghindari instrumen keuangan yang melibatkan pembayaran atau penerimaan bunga (riba).
  • Investasi Konvensional: Bunga seringkali menjadi bagian integral dari instrumen keuangan seperti obligasi atau pinjaman.

3. Spekulasi dan Transparansi:

  • Investasi Syariah: Menghindari spekulasi berlebihan (maisir) dan menekankan pada transparansi dan kejelasan informasi.
  • Investasi Konvensional: Spekulasi dapat menjadi bagian dari strategi investasi, dan kejelasan informasi tidak selalu menjadi prioritas utama.

4. Bisnis yang Dihindari:

  • Investasi Syariah: Menghindari bisnis yang dianggap tidak etis, seperti industri alkohol, perjudian, dan produk-produk daging babi.
  • Investasi Konvensional: Tidak memiliki pembatasan khusus terhadap jenis bisnis yang dapat diinvestasikan, selama sesuai dengan regulasi yang berlaku.

5. Tujuan Investasi:

  • Investasi Syariah: Selain mendapatkan keuntungan finansial, tujuan investasi syariah juga mencakup pematuhan terhadap prinsip-prinsip moral dan etika Islam.
  • Investasi Konvensional: Tujuan utamanya adalah memaksimalkan keuntungan finansial tanpa mempertimbangkan aspek-aspek etika atau moral yang mungkin terlibat.

6. Kontrol Risiko dan Leverage:

  • Investasi Syariah: Menerapkan kontrol risiko dan menghindari penggunaan leverage yang tidak etis.
  • Investasi Konvensional: Leverage seringkali digunakan untuk meningkatkan potensi keuntungan, meskipun dapat meningkatkan risiko.

Perbedaan ini mencerminkan pendekatan berbeda terhadap investasi, di mana investasi syariah lebih memperhatikan aspek moral dan etika, sementara investasi konvensional lebih terfokus pada potensi keuntungan finansial.

Mengapa Memilih Investasi Syariah?

Berinvestasi secara khusus dalam syariah memberikan beberapa manfaat sekaligus yang tidak hanya dapat dirasakan saat ini tetapi juga masa depan bahkan ketika di akhirat. 

Masyarakat yang memeluk agama Islam percaya bahwa melakukan penanaman modal yang disertai kebajikan sosial akan membuat pahala mereka makin besar. Namun terlepas dari keagamaan, sistem syariah akan lebih aman karena sudah diawasi oleh Bursa Efek Indonesia. 

Sistem bagi hasilnya juga jelas di awal sebelum investasi berjalan. Seluruh transaksi dijamin aman dari pemalsuan, penipuan, perjudian, dan kegiatan haram lainnya.

contoh produk syariah

Contoh Produk Investasi Syariah

Beberapa contoh produk investasi syariah melibatkan instrumen-instrumen keuangan yang sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam. Berikut adalah beberapa contoh produk investasi syariah yang umum:

1. Sukuk (Obligasi Syariah)

Sukuk adalah instrumen utang syariah yang memberikan investor klaim kepemilikan aset atau proyek yang spesifik. Pendapatan untuk pemegang sukuk berasal dari keuntungan yang dihasilkan oleh aset tersebut. Sukuk mematuhi prinsip-prinsip syariah yang melarang bunga (riba).

2. Reksa Dana Syariah

Reksa dana syariah adalah dana investasi yang mengelola portofolio saham dan instrumen keuangan lainnya sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. Investasi dilakukan dalam perusahaan atau proyek-proyek yang dianggap halal, dan dana tersebut harus mematuhi pedoman syariah.

3. Obligasi Mudharabah

Ini adalah jenis obligasi yang dihasilkan dari prinsip bagi hasil (mudharabah). Investor menyediakan modal, dan pengelola proyek menggunakan modal tersebut untuk menghasilkan keuntungan, yang kemudian dibagi antara investor dan pengelola sesuai kesepakatan sebelumnya.

4. Rekening Tabungan dan Deposito Syariah

Produk perbankan syariah seperti rekening tabungan dan deposito syariah menawarkan alternatif bagi individu yang ingin menyimpan dan menginvestasikan uang mereka sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. Bank syariah menggunakan model bagi hasil atau sewa untuk memberikan keuntungan kepada nasabahnya.

5. Indeks Saham Syariah

Beberapa bursa saham menawarkan indeks saham syariah yang mencakup saham-saham perusahaan yang mematuhi prinsip-prinsip syariah. Investor dapat menggunakan indeks ini sebagai dasar untuk membuat portofolio saham syariah mereka sendiri.

6. Pasar Modal Syariah

Investasi dalam saham yang mematuhi prinsip-prinsip syariah dapat melibatkan partisipasi langsung dalam pasar modal syariah. Investor dapat membeli saham perusahaan yang terdaftar dalam kategori saham syariah.

7. Perdagangan Emas dan Perak

Berinvestasi dalam logam mulia seperti emas dan perak dapat dianggap sebagai investasi syariah, terutama jika transaksi dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip syariah yang melarang riba dan ketidakpastian (gharar).

8. Pembiayaan Mikro Syariah

Investasi dalam lembaga pembiayaan mikro syariah atau program kemitraan usaha syariah dapat memberikan peluang bagi investor untuk mendukung pengembangan bisnis mikro dan kecil sesuai dengan prinsip-prinsip syariah.

Produk investasi syariah dirancang untuk mematuhi hukum Islam, dan keuntungan yang dihasilkan dari investasi tersebut harus berasal dari kegiatan ekonomi yang halal. Produk ini mencerminkan pendekatan yang sesuai dengan prinsip-prinsip etika dan moral dalam Islam.

gunakan akun demo sebagai latihan dalam trading tanpa takut rugi.

Investasi Syariah dan Konvensional Tanpa Risiko

Pemilihan Investasi Syariah dan Konvensional merupakan pertimbangan penting dalam mengambil tujuan investasi, terutama bagi investor yang berfokus menjaga diri agar tidak melanggar hukum syariah. Kemampuan untuk memahami dan menganalisis instrumen keuangan seperti ini adalah kunci dalam memahami potensi profitabilitas dan risiko dalam trading.

Salah satu cara terbaik untuk memahaminya adalah dengan terus mengasah kemampuan trading menggunakan akun demo trading HSB. Dengan akun ini, kamu dapat menguji strategi trading berdasarkan pemahaman tentang imbal hasil obligasi dan melihat bagaimana informasi ini memengaruhi keputusan tradingmu.

Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “Most Improvement Broker 2023” dari ICDX. Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia bersama HSB hanya dengan 4 langkah simple ini:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggilan telepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading melalui segregated account HSB yang telah teregulasi
  4. Dan mulai pengalaman seru meraih peluang profit trading di pasar global dunia!

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader profesional terbaik Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik