Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Cost Push Inflation: Pengertian, Penyebab dan Contohnya

Dalam dinamika perekonomian, peristiwa kenaikan harga bisa menjadi indikator serius bagi stabilitas ekonomi suatu negara. Salah satu fenomena yang dapat memicu kenaikan harga tersebut adalah cost push inflation. 

Fenomena ini menjadi sorotan penting karena dampaknya yang signifikan terhadap daya beli konsumen, daya saing produsen, dan stabilitas ekonomi secara keseluruhan. Dalam pembahasan ini, kita akan melihat lebih dekat tentang pengertian, penyebab, serta cara mengatasi salah satu jenis inflasi ini.

Pengertian Cost Push Inflation

Cost-push inflation adalah fenomena kenaikan umum harga barang dan jasa yang disebabkan oleh peningkatan biaya produksi bagi produsen. Ini terjadi ketika biaya produksi, seperti upah tenaga kerja atau harga bahan baku, naik secara signifikan, dan produsen memilih untuk mentransfer peningkatan biaya tersebut kepada konsumen dengan menaikkan harga produk mereka. 

Cost-push inflation sering kali muncul dalam situasi di mana sumber daya produksi menjadi langka atau ketika terjadi lonjakan harga bahan baku, seperti minyak atau logam mulia. Hal ini dapat menyebabkan spiral inflasi di mana kenaikan harga barang dan jasa berkontribusi lebih lanjut pada peningkatan biaya produksi, menciptakan siklus yang berkelanjutan dari kenaikan harga. Dampaknya bisa merugikan bagi konsumen karena daya beli mereka menurun, sementara produsen mungkin mengalami tekanan untuk mengendalikan biaya produksi mereka.

penyebb terjadinya cost push inflation

Penyebab Cost Push Inflation

Cost-push inflation terjadi karena peningkatan biaya produksi yang diteruskan kepada konsumen dalam bentuk kenaikan harga barang dan jasa. Berikut adalah beberapa penyebab utama dari cost-push inflation:

1. Kenaikan Upah Tenaga Kerja

Jika upah tenaga kerja naik secara signifikan, baik karena tekanan dari serikat pekerja, kebijakan kenaikan upah minimum, atau peningkatan permintaan tenaga kerja yang melebihi pasokan, maka biaya produksi akan meningkat. Produsen kemudian akan menaikkan harga produk mereka untuk menutupi kenaikan biaya tenaga kerja.

2. Kenaikan Harga Bahan Baku

Lonjakan harga bahan baku, seperti minyak, logam, atau bahan mentah lainnya, dapat menyebabkan biaya produksi meningkat. Ketika produsen harus membayar lebih mahal untuk bahan baku yang digunakan dalam proses produksi, mereka cenderung menaikkan harga jual produk mereka untuk mempertahankan profitabilitas.

3. Pajak dan Regulasi

Peningkatan pajak atau beban regulasi yang mempengaruhi proses produksi juga dapat menyebabkan cost-push inflation. Biaya tambahan yang diterapkan pada produsen akibat perubahan kebijakan pemerintah dapat mendorong mereka untuk menaikkan harga produk.

4. Meningkatnya Biaya Transportasi

Jika biaya transportasi naik, baik karena kenaikan harga bahan bakar atau faktor lainnya, maka biaya distribusi produk-produk tersebut juga akan meningkat. Produsen mungkin akan menaikkan harga jual mereka untuk menutupi biaya tambahan yang terkait dengan pengiriman barang.

Baca Juga:  Balik Modal Dari Obligasi High Yield? Emang Bisa?

5. Kurangnya Pasokan

Jika terjadi kelangkaan atau penurunan pasokan bahan baku atau tenaga kerja yang diperlukan untuk memproduksi barang, maka biaya produksi bisa meningkat karena kenaikan permintaan terhadap sumber daya yang tersedia. Ini dapat menyebabkan produsen menaikkan harga produk mereka.

Kombinasi dari faktor-faktor ini dapat menciptakan spiral inflasi di mana kenaikan harga bertindak sebagai pemicu untuk lebih lanjut menaikkan biaya produksi, yang kemudian berkontribusi pada lebih banyak kenaikan harga.

Contoh Cost Push Inflation

Setelah memahami konsep dan penyebab cost-push inflation, penting juga untuk melihat contoh konkret dari situasi tersebut. Pemerintah sering kali merilis data ekonomi fundamental seperti ekspor, impor, neraca perdagangan, dan inflasi setiap awal bulan untuk menjaga transparansi.

Salah satu contoh cost-push inflation terjadi di Indonesia pada tahun 2015. Saat itu, terjadi penurunan besar-besaran hingga 0,50% dalam perekonomian Indonesia sebagai dampak dari krisis ekonomi global. Agus DW Martowardojo, yang menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia saat itu, menyatakan bahwa tahun 2015 menjadi tahun ujian bagi perekonomian Indonesia. Beliau menjelaskan bahwa inflasi tersebut disebabkan oleh fluktuasi harga pangan akibat hasil panen yang tidak sesuai harapan.

cara mengatasi cost push inflation

Cara Mengatasi Cost Push Inflation

Mengatasi cost-push inflation, yang disebabkan oleh peningkatan biaya produksi, merupakan tantangan kompleks bagi otoritas moneter dan pemerintah. Beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengatasi masalah ini termasuk:

1. Kebijakan Moneter yang Akomodatif

Bank sentral dapat menggunakan kebijakan moneter untuk merespons cost-push inflation dengan menurunkan suku bunga. Penurunan suku bunga dapat merangsang belanja dan investasi, meningkatkan permintaan agregat, dan meringankan tekanan inflasi.

2. Kebijakan Fiskal yang Bijaksana

Pemerintah dapat mengadopsi kebijakan fiskal yang bijaksana, seperti menunda atau mengurangi kenaikan pajak, untuk meringankan beban biaya tambahan yang dialami oleh perusahaan. Ini dapat membantu mengurangi dorongan perusahaan untuk menaikkan harga produk mereka.

3. Pengendalian Biaya Produksi

Upaya dapat dilakukan untuk mengendalikan biaya produksi, termasuk memperbaiki efisiensi produksi, mencari sumber bahan baku yang lebih murah, atau mengadopsi teknologi yang lebih efisien untuk mengurangi biaya.

4. Kebijakan Upah yang Seimbang

Pengupahan yang seimbang dapat membantu mengurangi dorongan perusahaan untuk menaikkan harga produk mereka untuk menutupi biaya tambahan. Pemerintah dapat memediasi hubungan antara pekerja dan pengusaha untuk mencapai kesepakatan yang adil.

Baca Juga:  Produksi Gas Alam Indonesia, Potensi Mendunia?

5. Subsidi atau Insentif

Pemerintah dapat memberikan subsidi atau insentif kepada industri yang terdampak secara signifikan oleh kenaikan biaya produksi, untuk membantu meredakan tekanan inflasi yang dihasilkan.

6. Kebijakan Stabilisasi Harga

Otoritas moneter dan pemerintah dapat mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan harga-harga yang mengalami kenaikan berlebihan dengan intervensi pasar atau regulasi.

7. Peningkatan Produktivitas

Investasi dalam peningkatan produktivitas dapat membantu mengurangi biaya produksi per unit barang, sehingga mengurangi kebutuhan untuk menaikkan harga produk untuk menutupi biaya tambahan.

Kombinasi dari berbagai kebijakan di atas dengan tepat dapat membantu meredakan tekanan cost-push inflation dan mengembalikan stabilitas harga dalam perekonomian.

perbedaan cost push inflation dan demand pull inflation

Perbedaan Cost Push Inflation dengan Demand Pull Inflation

Cost-push inflation dan demand-pull inflation adalah dua konsep inflasi yang berbeda dalam hal penyebab dan dampaknya terhadap ekonomi. Berikut adalah perbedaan antara keduanya:

1. Penyebab:

- Cost-push inflation: Terjadi ketika biaya produksi meningkat, seperti kenaikan harga bahan baku, tenaga kerja, atau pajak. Peningkatan biaya produksi ini mendorong produsen untuk menaikkan harga jual barang dan jasa mereka.

- Demand-pull inflation: Terjadi ketika permintaan barang dan jasa melebihi penawaran yang tersedia di pasar. Ini dapat disebabkan oleh peningkatan pengeluaran konsumen, investasi, atau pengeluaran pemerintah yang meningkat, yang menyebabkan peningkatan permintaan agregat.

2. Dampak terhadap harga:

- Cost-push inflation: Peningkatan harga barang dan jasa disebabkan oleh peningkatan biaya produksi, yang mendorong produsen untuk menaikkan harga jual mereka.

- Demand-pull inflation: Peningkatan harga barang dan jasa disebabkan oleh permintaan yang lebih tinggi daripada penawaran yang tersedia, yang mendorong produsen untuk menaikkan harga untuk menanggapi permintaan yang tinggi.

3. Dampak terhadap produksi:

- Cost-push inflation: Peningkatan biaya produksi dapat mengurangi daya saing produsen dan mengurangi produksi, karena produsen mungkin menghadapi peningkatan biaya produksi yang tidak dapat diteruskan ke konsumen.

- Demand-pull inflation: Permintaan yang tinggi dapat mendorong peningkatan produksi untuk memenuhi permintaan pasar yang meningkat.

4. Kebijakan yang sesuai:

- Cost-push inflation: Untuk mengatasi cost-push inflation, kebijakan yang dapat diambil antara lain kontrol biaya tenaga kerja, subsidi bahan baku, atau kebijakan moneter yang menekan kenaikan harga.

- Demand-pull inflation: Untuk mengatasi demand-pull inflation, kebijakan yang dapat diterapkan antara lain kebijakan moneter yang mengurangi likuiditas di pasar atau kebijakan fiskal yang mengurangi pengeluaran pemerintah.

Baca Juga:  Investasi Properti Tapi Modal Kecil? Ini Caranya!

Dengan memahami perbedaan antara cost-push inflation dan demand-pull inflation, pemerintah dan bank sentral dapat mengambil tindakan yang sesuai untuk menjaga stabilitas ekonomi dan mengendalikan laju inflasi.

Dengan pemahaman yang mendalam tentang cost push inflation, serta langkah-langkah yang bisa diambil untuk mengatasi dampaknya, kita sebagai individu maupun masyarakat secara keseluruhan dapat lebih siap dalam menghadapi gejolak ekonomi yang mungkin terjadi. 

Melalui kebijakan yang tepat dan kerja sama antara pemerintah, bank sentral, dan pelaku ekonomi lainnya, diharapkan kita dapat menjaga stabilitas harga, daya beli, dan pertumbuhan ekonomi yang sehat dalam jangka panjang.

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Jadi Ahli Analisa Fundamental?

Ingin menjadi ahli dalam analisis fundamental? Yuk, mulailah dengan membuka akun demo trading di HSB. Di sana, kamu bisa mendapatkan dana virtual gratis hingga $100.000 untuk belajar trading di pasar keuangan tanpa risiko finansial. 

Dengan dukungan teknologi dan analisis yang canggih, kamu bisa merancang strategi trading yang efektif. Akses ke akun demo di aplikasi trading HSB serta penghargaan dari ICDX membuktikan bahwa HSB menjadi pilihan yang tepat bagi trader yang ingin sukses dalam pasar global dengan memperhatikan prinsip-prinsip manajemen aset. Jadi, segera ambil langkah pertamamu menuju kesuksesan finansial dengan fokus pada pengembangan keahlian analisis fundamental bersama HSB dengan ikuti langkah dibawah:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggiIan teIepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading meIaIui segregated account HSB yang teIah tereguIasi
  4. Dan muIai pengaIaman seru meraih peIuang profit trading di pasar gIobaI dunia!

HSB menegaskan komitmennya daIam memastikan keamanan dan transparansi transaksi nasabah meIaIui reguIasi resmi BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan RepubIik Indonesia. ReguIasi ini menjadi dasar utama daIam mengeIoIa risiko trading, yang harus menjadi fokus utama para trader.

Lebih dari sekadar memberikan keamanan, transparansi, dan inovasi, HSB secara aktif terIibat daIam memberikan pendidikan kepada anggotanya meIaIui berbagai sumber media pembeIajaran trading, baik secara daring maupun Iuring. Ini merupakan impIementasi konkret dari komitmen HSB untuk mencetak trader profesionaI terbaik di Indonesia. OIeh karena itu, tidak ada aIasan untuk menunda kesuksesan daIam trading. Segera bergabung dengan HSB sekarang dan maksimaIkan peIuang profit tradingmu.***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik