Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
HATI-HATI! Kenali Perilaku Behavioral Finance yang Bisa Merugikan

Sobat Trader, Behavioral Finance adalah bidang studi yang menarik dan penting dalam dunia keuangan, yang mengeksplorasi bagaimana psikologi mempengaruhi keputusan investasi dan pasar keuangan. Berbeda dari teori keuangan tradisional yang mengasumsikan pasar selalu efisien dan investor selalu rasional, Behavioral Finance mengakui bahwa manusia sering kali bertindak irasional karena bias dan emosi. Memahami konsep-konsep utama dalam Behavioral Finance dapat membantu kamu membuat keputusan keuangan yang lebih baik dan menghindari jebakan psikologis.

Konsep Utama Behavioral Finance

1. Mental Accounting

Mental Accounting adalah salah satu konsep paling menarik dalam Behavioral Finance yang secara langsung berdampak pada bagaimana kita membuat keputusan finansial. Konsep ini, diperkenalkan oleh ekonom Richard Thaler, menjelaskan kecenderungan kita untuk mengkategorikan, mengalokasikan, dan mengevaluasi uang secara berbeda berdasarkan asal-usul, tujuan, atau penggunaan uang tersebut, meskipun pada dasarnya semua unit uang memiliki nilai yang sama.

Bagaimana Mental Accounting Bekerja?

Bayangkan kamu menerima bonus kerja sebesar $1.000. Daripada menyimpannya ke dalam dana darurat atau melunasi utang, kamu memutuskan untuk membelanjakannya untuk liburan. Di sisi lain, kamu mungkin sangat hati-hati dalam menggunakan gaji bulananmu untuk kebutuhan sehari-hari. Di sinilah mental accounting masuk: bonus dirasakan sebagai 'uang gratis' atau 'uang hadiah', membuatmu lebih cenderung membelanjakannya untuk kesenangan daripada kebutuhan atau tabungan.

Dampak Mental Accounting terhadap Keputusan Keuangan

Mental accounting dapat menyebabkan keputusan finansial yang tidak optimal. Misalnya:

  • Pengeluaran Berlebihan: Uang yang dianggap 'bonus' atau 'hadiah' seringkali dihabiskan lebih bebas, padahal seharusnya bisa digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan finansial jangka panjang.
  • Pengabaian Utang: Membayar utang dengan suku bunga tinggi harusnya menjadi prioritas, tapi mental accounting bisa membuat kita lebih memilih untuk menyimpan uang di rekening dengan bunga rendah daripada melunasi utang tersebut.
  • Investasi Tidak Efisien: Mental accounting bisa menyebabkan kita memisahkan uang untuk 'investasi aman' dan 'investasi berisiko', yang mungkin menghalangi diversifikasi portofolio yang sehat.

Sobat Trader, dengan memahami dan mengatasi mental accounting, kamu bisa mengambil langkah lebih rasional dan efektif dalam mengelola keuanganmu. Ini tidak hanya akan membantumu dalam mencapai tujuan keuanganmu tetapi juga membuka jalan menuju kebebasan finansial yang lebih besar.

Hindari behavioral finance yang merugikan

2. Herd Behavior

Dalam dunia investasi dan keuangan, herd behavior (perilaku bergerombol) merupakan salah satu fenomena psikologis yang paling menarik dan berpengaruh. Konsep ini merujuk pada kecenderungan individu untuk mengikuti keputusan massa atau apa yang dilakukan orang banyak, terutama dalam situasi ketidakpastian atau tekanan pasar. Herd behavior bisa memiliki dampak yang signifikan terhadap dinamika pasar, sering kali menyebabkan pergerakan harga yang ekstrem, baik ke arah positif (bubble) maupun negatif (crash).

Baca Juga:  Begini Cara Jual Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

Pengaruh Herd Behavior

  • Gelembung Pasar (Market Bubbles): Herd behavior seringkali merupakan pemicu utama terbentuknya bubble pasar. Ketika investor melihat orang lain membeli aset tertentu dan harga aset tersebut naik, mereka cenderung mengikuti tanpa menganalisis fundamental aset tersebut. Ini bisa meningkatkan harga aset jauh di atas nilai intrinsiknya, menciptakan gelembung yang pada akhirnya akan pecah.
  • Crash Pasar: Sama seperti bubble, crash pasar juga bisa diperparah oleh herd behavior. Ketika investor mulai menjual aset dalam jumlah besar karena ketakutan akan kerugian, ini bisa memicu reaksi berantai yang mengakibatkan penjualan massal dan penurunan harga yang tajam.

Mengapa Herd Behavior Terjadi?

Beberapa faktor yang berkontribusi terhadap perilaku bergerombol antara lain:

  • Ketidakpastian: Dalam situasi ketidakpastian, orang sering mencari petunjuk dari perilaku orang lain sebagai panduan untuk tindakan mereka sendiri.
  • Rasa Takut Kehilangan: FOMO (fear of missing out) adalah motivasi kuat di balik herd behavior. Investor tidak ingin ketinggalan keuntungan yang tampaknya diperoleh orang lain.
  • Rasa Ingin Selamat: Ada keamanan yang dirasakan dalam jumlah besar. Mengikuti massa bisa terasa lebih aman daripada mengambil keputusan sendiri yang mungkin berlawanan dengan arus utama.

Sobat Trader, mengenali dan memahami herd behavior dalam behavioral finance dapat membantumu mengidentifikasi kapan emosi dan psikologi massa mempengaruhi pasar, sehingga kamu bisa membuat keputusan yang lebih informasi dan terukur. Ini adalah langkah penting untuk menjadi investor yang lebih cerdas dan menghindari jebakan psikologis yang bisa mengganggu pencapaian tujuan keuanganmu.

Emotional Gap behavioral finance

3. Emotional Gap

Emotional gap dalam behavioral finance merujuk pada jarak antara keputusan finansial yang ideal, yang seharusnya dibuat secara rasional dan logis, dengan keputusan yang sebenarnya dibuat, yang sering kali dipengaruhi oleh emosi. Konsep ini mengakui bahwa emosi seperti takut, serakah, atau bahkan terlalu percaya diri dapat mengaburkan penilaian kita dan menyebabkan keputusan investasi yang tidak optimal. Memahami emotional gap dan bagaimana meminimalisirnya dapat sangat meningkatkan strategi investasi kamu.

Dampak Emotional Gap

  • Keputusan yang Dipicu oleh Emosi: Emosi bisa membuat investor menjual saham saat pasar turun karena takut kehilangan lebih banyak uang (panic selling) atau membeli saham pada puncak pasar karena takut ketinggalan (fear of missing out). Kedua tindakan ini seringkali bertentangan dengan logika investasi yang sehat.
  • Penilaian Risiko yang Salah: Emosi bisa mengaburkan penilaian kita tentang seberapa berisiko suatu investasi. Ini bisa berujung pada pengambilan risiko yang tidak perlu atau menghindari peluang investasi yang baik karena takut.
Baca Juga:  Cara Mengelola Pengeluaran & Pemasukan Keluarga

Sobat Trader, dengan memahami emotional gap dan mengambil langkah-langkah untuk menguranginya, kamu bisa menghindari banyak kesalahan umum yang dilakukan investor. Ini tidak hanya akan membantu menjaga kesehatan portofolio investasi kamu tetapi juga membantu kamu maju lebih jauh dalam perjalanan menuju kebebasan finansial. Memisahkan emosi dari logika saat membuat keputusan finansial adalah kunci untuk menjadi investor yang lebih sukses dan rasional.

4. Anchoring

Dalam behavioral finance, anchoring merujuk pada kecenderungan kita untuk terlalu bergantung pada satu informasi atau nilai pertama yang kita temui saat membuat keputusan. Dalam konteks investasi, ini bisa berarti menetapkan nilai atau ekspektasi berdasarkan harga pembelian saham, harga historis, atau informasi awal lainnya, yang kemudian menjadi 'jangkar' untuk semua keputusan berikutnya, bahkan ketika informasi baru dan lebih relevan tersedia.

Dampak Anchoring pada Pengambilan Keputusan

  • Ketidakmampuan untuk Beradaptasi: Investor yang terjebak dengan anchoring mungkin tidak merespon secara efektif terhadap perubahan pasar atau informasi baru karena mereka terpaku pada 'jangkar' mereka. Misalnya, mereka mungkin menolak untuk menjual saham yang merugi karena terikat pada harga pembelian, meskipun analisis objektif menunjukkan bahwa saham tersebut akan terus turun.
  • Penetapan Harga Target yang Tidak Realistis: Anchoring sering kali menyebabkan investor menetapkan target harga jual atau beli berdasarkan angka yang sebenarnya tidak memiliki dasar analitis kuat. Hal ini bisa berujung pada kehilangan peluang untuk mengambil keuntungan atau mengurangi kerugian karena terlalu fokus pada angka 'jangkar' tersebut.

5. Self-Attribution

Memahami konsep self-attribution sangat penting karena dapat membantu kamu mengenali bagaimana persepsi diri mempengaruhi keputusan investasimu. Self-attribution, dalam konteks behavioral finance, merujuk pada kecenderungan investor untuk mengatribusikan keberhasilan investasi kepada kemampuan dan keputusan mereka sendiri, sementara cenderung menyalahkan faktor eksternal atau keberuntungan untuk kegagalan. Fenomena ini dapat menyebabkan bias dalam cara kita menilai keberhasilan dan kegagalan, yang pada gilirannya mempengaruhi perilaku investasi kita di masa depan.

Dampak Self-Attribution

  • Overconfidence: Salah satu dampak utama self-attribution bias adalah overconfidence. Ketika investor mengatribusikan keberhasilan mereka kepada keahlian mereka sendiri, mereka bisa menjadi terlalu percaya diri dalam kemampuan mereka untuk membuat keputusan investasi yang tepat. Hal ini bisa mengarah pada pengambilan risiko yang berlebihan atau keputusan investasi yang kurang dipertimbangkan.
  • Kurangnya Pembelajaran dari Kegagalan: Ketika kegagalan diatribusikan pada faktor eksternal daripada kesalahan pribadi, ada kecenderungan untuk tidak belajar dari pengalaman tersebut. Hal ini dapat mencegah perbaikan strategi investasi dan pengembangan keterampilan pengambilan keputusan.
Baca Juga:  Ini Fungsi & Cara Membuat Surat Perjanjian Utang

Sobat Trader, dengan memahami dan mengakui adanya bias dan emosi dalam pengambilan keputusan keuangan, kamu dapat mengambil langkah-langkah untuk mengatasi atau mengelolanya. Ini termasuk mengadopsi pendekatan yang lebih disiplin dan sistematis dalam investasi, serta secara aktif mencari informasi dan perspektif yang berlawanan untuk memperluas pemahamanmu sebelum membuat keputusan keuangan penting.

Cara Menghindari Bias Behavioral Finance

Sobat Trader, dalam dunia investasi, memahami dan menghindari bias behavioral finance sangat penting untuk meningkatkan keputusan investasimu. Bias-bias ini sering kali beroperasi di bawah sadar, mempengaruhi cara kita memproses informasi dan membuat keputusan. Namun, ada langkah-langkah yang bisa kamu ambil untuk mengurangi dampak bias tersebut dan membuat keputusan yang lebih objektif dan rasional.

  • Kenali dan Akui Bias
  • Gunakan Pendekatan Berbasis Data dan Analitis
  • Tetapkan Aturan dan Rencana Investasi
  • Diversifikasi Portofolio
  • Periode Pendinginan
  • Pendidikan dan Pembelajaran Berkelanjutan
  • Pertimbangkan Bantuan Profesional

Trading secara gratis dan tanpa deposit bersama hsb investasi

Latihan Mengelola Behavioral Finance Tanpa Risiko

Sobat Trader, mengenali perilaku Behavioral Finance yang dapat merugikan adalah langkah penting dalam perjalananmu sebagai seorang trader. Namun, untuk menjadi lebih mahir dalam menghadapinya, kamu perlu mempraktikkannya secara langsung. Maka dari itu, mulailah dengan membuka akun demo trading di HSB, di mana kamu bisa belajar dan mengasah kemampuan tradingmu tanpa risiko finansial. Dengan dana virtual gratis hingga $100.000, kesempatan untuk mempelajari perilaku pasar lebih dalam tidak boleh dilewatkan.

Apabila kamu telah siap untuk menghadapi tantangan pasar secara langsung, lanjutkan perjalanan tradingmu dengan membuka akun live trading HSB. Hanya dalam 3 langkah sederhana, kamu bisa memulai trading dengan HSB: 

  1. Isi formulir pendaftaran
  2. Lakukan verifikasi identitas melalui proses KYC
  3. dan lakukan transfer deposit trading pada akun resmi HSB. Jangan lupa untuk memanfaatkan berbagai promo trading yang kami sediakan untuk meningkatkan peluang profit tradingmu.

Jadi, jangan biarkan perilaku pasar menghambat kesuksesanmu. Bergabunglah dengan HSB sekarang juga dan mulailah perjalananmu menuju kesuksesan trading dengan langkah yang tepat dan dukungan penuh dari kami.***

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik