Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Menghindari Sikap Endowment Effect dalam Trading

Pernahkah Kamu merasa kesulitan untuk melepas aset trading Kamu, meskipun indikasi pasar mengisyaratkan bahwa tindakan tersebut adalah pilihan cerdas? Jika pernah, Kamu mungkin telah mengalami dampak dari fenomena psikologis yang disebut "Endowment Effect" dalam dunia trading. 

Dalam artikel ini, kita akan merinci konsep Endowment Effect dalam konteks trading, mengulas bagaimana hal ini memengaruhi keputusan trading, serta menyajikan strategi efektif untuk mengatasi tantangan yang muncul.

Apa itu Endowment Effect?

apa itu endowment effect

Endowment effect adalah fenomena psikologis yang menggambarkan kecenderungan seseorang untuk memberi nilai yang lebih tinggi pada aset yang mereka miliki daripada nilai yang sama aset tersebut jika dimiliki oleh orang lain. Dalam konteks trading, Endowment Effect dapat memiliki dampak signifikan pada perilaku trader. Hal ini membuat mereka menjadi terlalu terikat emosional pada aset yang dimiliki, sehingga sulit untuk mengambil keputusan yang rasional dan objektif.

Dalam dunia trading, trader yang terpengaruh oleh Endowment Effect cenderung melihat aset yang mereka pegang dengan pandangan yang bias, melebih-lebihkan nilai aset tersebut, bahkan ketika data pasar mengindikasikan sebaliknya. Mereka seringkali mengabaikan sinyal-sinyal perdagangan yang jelas, karena mereka merasa terlalu terikat pada aset tersebut.

Bagaimana Endowment Effect Berdampak pada Trader

maksimalkan potensi profit trading dengan leverage HSB up to 1:200

Endowment effect dapat memiliki dampak negatif pada trader. Berikut adalah beberapa cara di mana endowment effect dapat mempengaruhi trader:

1. Overtrading

Overtrading terjadi karena terlalu melekat pada aset yang dimiliki, trader mungkin cenderung melakukan terlalu banyak trading atau mengambil risiko yang tidak proporsional untuk mempertahankan atau meningkatkan kepemilikan mereka.

2. Kesulitan Mengambil Keputusan

Sikap melekat pada aset dapat membuat trader ragu-ragu untuk mengambil keputusan penting. Mereka mungkin takut kehilangan aset yang mereka miliki dan akhirnya melewatkan peluang trading yang baik atau terjebak dalam posisi tidak menguntungkan.

3. Kesulitan Cut Loss

Endowment effect membuat trader sulit untuk menjual aset dengan kerugian, bahkan ketika kondisi pasar menunjukkan sinyal yang jelas bahwa posisi tersebut tidak menguntungkan. 

Trader yang terkena endowment effect cenderung terlalu melekat pada aset yang dimiliki dan merasa enggan untuk mengakui kerugian dengan menutup posisi yang merugi. Mereka mungkin berharap bahwa harga akan berbalik dan mereka dapat mengembalikan kerugian mereka. Namun, hal ini dapat memperburuk kerugian dan menghambat kemampuan untuk mengelola risiko dengan baik.

4. Biased Valuation

Endowment effect juga dapat mempengaruhi penilaian trader terhadap aset yang dimiliki. Mereka cenderung memberi nilai yang lebih tinggi pada aset tersebut daripada nilai objektifnya. Hal ini dapat menyebabkan ketidakrealistisan dalam mengevaluasi potensi keuntungan atau risiko yang terkait dengan aset tersebut. 

Trader yang terkena endowment effect mungkin terjebak dalam keyakinan yang berlebihan terhadap nilai aset mereka dan gagal mengenali perubahan fundamental atau kondisi pasar yang dapat mempengaruhi nilai aset tersebut.

5. Pengabaian Sinyal Trading

Endowment effect dapat menyebabkan trader mengabaikan sinyal trading yang jelas dan objektif. Mereka mungkin enggan untuk menjual aset yang dimiliki, bahkan ketika indikator atau analisis teknis menunjukkan bahwa kondisi pasar tidak mendukung posisi tersebut. 

Trader yang terkena endowment effect mungkin lebih cenderung mengandalkan keyakinan pribadi dan emosi daripada fakta dan data objektif dalam pengambilan keputusan trading. Hal ini dapat menghambat kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan pasar dan memanfaatkan peluang trading yang lebih baik.

Ciri-Ciri Endowment Effect pada Trader

seseorang sedang memetakan ciri ciri endowment effect

Berikut adalah beberapa ciri-ciri yang mungkin dimiliki oleh seorang trader yang terpengaruh oleh endowment effect:

1. Kesulitan untuk Menjual Aset dengan Kerugian

Trader yang terkena endowment effect cenderung sulit untuk menjual aset dengan kerugian, bahkan ketika sinyal pasar menunjukkan bahwa posisi tersebut tidak menguntungkan. Mereka mungkin enggan mengakui kerugian dan lebih memilih untuk mempertahankan aset tersebut dalam harapan bahwa harga akan berbalik.

2. Penilaian Subjektif yang Lebih Tinggi

Trader yang terpengaruh oleh endowment effect cenderung memberi nilai yang lebih tinggi pada aset yang mereka miliki daripada nilai objektifnya. Mereka cenderung melebih-lebihkan nilai aset tersebut dan mungkin mengabaikan perubahan kondisi pasar yang dapat mempengaruhi nilai aset tersebut.

3. Ketidakmampuan Mengambil Keputusan Rasional

Trader yang terkena endowment effect mungkin kesulitan dalam mengambil keputusan trading yang rasional. Mereka mungkin lebih cenderung mengandalkan emosi atau keyakinan pribadi daripada fakta dan data objektif. 

Hal ini dapat menghambat kemampuan mereka untuk mengikuti rencana trading yang telah ditetapkan atau mengeksekusi keputusan yang berdasarkan analisis pasar yang obyektif.

4. Rasa Tidak Puas yang Berlebihan

Trader yang terpengaruh oleh endowment effect mungkin cenderung tidak puas dengan tawaran harga yang ada di pasar. Mereka mungkin merasa bahwa aset yang mereka miliki lebih berharga daripada yang ditawarkan oleh pasar, sehingga sulit untuk melakukan transaksi atau menyesuaikan harga dengan kondisi pasar yang sebenarnya.

5. Rasa Takut Kehilangan Aset yang Dimiliki

Trader yang terkena endowment effect mungkin memiliki rasa takut yang berlebihan untuk kehilangan aset yang mereka miliki. Hal ini dapat membuat mereka terlalu melekat pada aset tersebut dan enggan untuk menjual atau melikuidasi posisi yang merugi, bahkan ketika itu adalah keputusan yang rasional.

6. Kecenderungan Overtrading

Endowment effect juga dapat mendorong trader untuk melakukan overtrading, yaitu melakukan terlalu banyak perdagangan dalam waktu yang singkat. Mereka mungkin merasa perlu untuk terus aktif di pasar dan melakukan lebih banyak trading untuk mempertahankan atau meningkatkan kepemilikan mereka pada aset yang dimiliki.

Cara Mengatasi Endowment Effect dalam Trading

sekelompok orang sedang berusaha mengatasi endowment effect

Kamu dapat mengatasi dampak endowment effect dalam trading, berikut adalah beberapa langkah yang dapat kamu ambil:

1. Kenali Endowment Effect

Langkah pertama dalam mengatasi endowment effect adalah menyadari bahwa bias ini ada dan dapat mempengaruhi keputusan trading. Pendidikan diri tentang psikologi trading dan bias-bias yang mungkin terjadi dapat membantu kamu lebih memahami bagaimana endowment effect memengaruhi pengambilan keputusan kamu.

2. Disiplin dan Rencana Trading

Miliki rencana trading yang jelas dan disiplin dalam mengikutinya. Tetapkan kriteria masuk dan keluar yang objektif berdasarkan analisis pasar, dan patuhi rencana tersebut. Dengan memiliki rencana yang ditetapkan sebelumnya, kamu dapat menghindari membuat keputusan impulsif yang dipengaruhi oleh endowment effect.

3. Evaluasi Kembali Nilai Aset

Jika kamu merasa terlalu melekat pada aset yang dimiliki, evaluasi kembali penilaian kamu terhadap aset tersebut. Coba lihat secara objektif kondisi pasar saat ini dan pertimbangkan apakah aset tersebut masih memiliki potensi sesuai dengan tujuan trading kamu. Hindari penilaian yang terlalu subjektif dan berpegang pada fakta dan analisis yang obyektif.

4. Implementasikan Stop Loss

Gunakan stop loss sebagai bagian dari rencana trading kamu. Tentukan level stop loss yang masuk akal berdasarkan analisis teknis atau manajemen risiko kamu. Menyertakan stop loss dalam setiap trading dapat membantu melindungi modal kamu dan menghindari mengabaikan sinyal yang jelas untuk keluar dari posisi.

5. Analisis Pasar yang Lebih Luas

Jangan terpaku pada satu aset atau pasar tertentu. Lakukan analisis pasar yang lebih luas untuk mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang kondisi pasar secara keseluruhan. Ini dapat membantu mengurangi efek endowment pada aset tertentu dan membuka peluang trading baru yang lebih menguntungkan.

6. Diversifikasi Portofolio

Diversifikasi portofolio dapat membantu mengurangi efek endowment pada satu aset atau instrumen tertentu. Dengan memiliki beragam posisi trading, kamu dapat mengurangi ketergantungan emosional pada satu aset dan meningkatkan ketahanan portofolio terhadap fluktuasi pasar.

7. Evaluasi Reguler dan Tinjauan Portofolio

Lakukan evaluasi reguler terhadap portofolio trading kamu. Tinjau performa perdagangan secara obyektif dan terbuka. Jika diperlukan, buat perubahan pada posisi yang tidak menguntungkan atau kurang sesuai dengan rencana trading kamu. Terus beradaptasi dengan kondisi pasar dan buat keputusan berdasarkan data dan fakta, bukan hanya pada endowment effect.

8. Pertimbangkan Fakta dan Analisis

Berdasarkan analisis objektif dan fakta pasar, buat keputusan trading. Fokus pada data dan indikator teknis yang relevan, serta perhatikan sinyal-sinyal yang menunjukkan perubahan kondisi pasar.

Setelah membaca artikel diatas, kurang lengkap apabila Kamu tidak mencoba pengalaman trading terbaik bersama HSB Investasi! 

Dapatkan kesempatan untuk meraih peluang keuntungan di pasar keuangan global hanya dengan aplikasi HSB Investasi. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader lainnya dengan cara registrasikan akunmu dan mulailah untuk trading sekarang juga.

Tentunya Kamu bisa mencoba trading dengan lebih nyaman di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar. Jika kamu sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia melalui aplikasi trading forex HSB Investasi.

Dari platform trading pemenang penghargaan ICDX ini, kamu dapat mengakses berbagai fitur canggih untuk membantumu menganalisa pergerakan pasar, melakukan eksekusi trading, menerapkan manajemen risiko yang baik, hingga memberikan pengalaman trading yang optimal bagi para trader.

Tunggu apalagi? Segera Unduh aplikasi HSB Investasi dan nikmati kemudahan meraih keuntungan dan jangan lupa untuk melakukan deposit di HSB Investasi sekarang juga dan rasakan pengalaman trading yang lebih mudah, cepat, dan efisien.

Aplikasi HSB Investasi mudah digunakan dengan adanya video tutorial, CS online 24 jam dan buku panduan akan membantu kamu dalam memulai trading tanpa harus khawatir karena tidak memahami cara menggunakannya.***

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik