Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Cara Terbaik Menggunakan Buy Stop

Sedang mencari cara untuk memasuki pasar forex dengan lebih percaya diri dan strategi yang lebih terarah? Buy stop bisa menjadi alat yang sangat bermanfaat untuk kamu. Dengan menggunakan buy stop, kamu dapat menetapkan order untuk membeli pasangan mata uang di atas harga pasar saat ini, memastikan kamu masuk ke pasar saat tren naik yang kuat terkonfirmasi.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara praktis cara menggunakan buy stop dalam trading forex. Jadi, bagi kamu yang masih pemula, panduan ini akan sangat membantu untuk memahami dan memanfaatkan buy stop secara efektif. Yuk, kita mulai perjalanan trading kamu dengan strategi yang lebih cerdas dan terencana!

Mengenal buy stop forex

Apa Itu Buy Stop?

Buy stop adalah jenis order yang ditempatkan di atas harga pasar saat ini untuk membuka posisi beli. Order buy stop aktif ketika harga pasar mencapai atau melampaui level yang ditentukan. Ini memungkinkan trader untuk memasuki pasar hanya jika harga naik melewati level tertentu yang ditentukan sebelumnya.

Buy stop sering digunakan oleh trader untuk menangkap pergerakan harga yang kuat dan memastikan bahwa mereka masuk ke dalam posisi hanya ketika harga melewati level penting atau mengkonfirmasi pergerakan yang diharapkan. Ini dapat membantu trader untuk menghindari masuk ke pasar terlalu cepat atau terlambat.

Namun, perlu diingat bahwa harga pasar dapat melonjak melewati level buy stop dan kemudian kembali turun. Oleh karena itu, pengaturan level buy stop harus dipertimbangkan dengan hati-hati, dan manajemen risiko yang tepat harus diterapkan, termasuk penempatan stop loss untuk membatasi potensi kerugian.

Apa Fungsi Buy Stop?

Ada beberapa manfaat yang dapat diperoleh dengan memasang order buy stop, antara lain:

1. Mengikuti Tren dan Breakout

Memasang buy stop memungkinkan kamu untuk menangkap pergerakan harga yang kuat dan mengikuti tren yang sedang berlangsung. Dengan menetapkan level buy stop di atas level resistensi atau titik breakout, kamu dapat memastikan bahwa kamu masuk ke pasar hanya ketika harga sudah naik melewati level penting. Ini dapat membantu kamu untuk tidak melewatkan peluang trading yang signifikan.

2. Menangkap Momentum

Dengan menggunakan buy stop, kamu dapat memanfaatkan momentum harga yang sedang berlangsung. Jika harga mencapai atau melampaui level buy stop order yang ditetapkan, itu menunjukkan adanya momentum kuat yang mungkin berlanjut. Dengan memasuki posisi beli pada saat itu, kamu dapat memanfaatkan pergerakan harga yang potensial untuk mendapatkan keuntungan.

3. Menghindari Emosi dan Keputusan Tergesa-gesa

Dengan menggunakan buy stop, kamu dapat memprediksi dan mengatur posisi beli kamu sebelumnya. Hal ini membantu mengurangi tekanan emosional dan menghilangkan keputusan tergesa-gesa untuk masuk pasar. kamu telah menetapkan level yang ingin kamu beli sebelumnya, sehingga kamu dapat melakukan trading dengan lebih disiplin dan berdasarkan rencana yang telah kamu buat sebelumnya.

Baca Juga:  Perbandingan Trading Pasar Forex Dan Pasar Saham

4. Mengotomatisasi Proses Trading

Memasang buy stop memungkinkan kamu untuk mengotomatisasi proses trading kamu. Setelah level buy stop tercapai, order akan dieksekusi secara otomatis. Ini dapat berguna jika kamu tidak dapat terus memantau pasar secara real-time atau jika kamu ingin menghindari keterlambatan dalam masuk ke pasar. kamu dapat menetapkan level buy stop dan membiarkan sistem menangani eksekusi order secara otomatis.

Namun, perlu diingat bahwa memasang buy stop juga memiliki risiko. Harga pasar dapat melonjak melewati level buy stop dan kemudian kembali turun, menghasilkan kerugian potensial. Oleh karena itu, manajemen risiko yang baik, termasuk penempatan stop loss yang tepat, tetap penting dalam strategi trading kamu.

Fungsi pasang buy stop forex

Cara Memasang Buy Stop yang Baik

Berikut adalah langkah-langkah untuk memasang buy stop yang baik pada trading forex :

1. Identifikasi Level Resistance

Analisis grafik dan identifikasi level resistance yang signifikan. Level resistance adalah level harga di atas harga pasar saat ini di mana tekanan jual cukup kuat untuk mencegah harga naik lebih tinggi. Misalnya, dalam pasangan mata uang EUR/USD, kamu mengidentifikasi level resistance pada 1.2500.

2. Tentukan Level Buy Stop

Tentukan level buy stop di atas level resistance yang telah diidentifikasi. Level ini harus cukup jauh di atas level resistance untuk memberikan ruang bagi harga untuk mengkonfirmasi breakout. Misalnya, kamu dapat menempatkan buy stop pada 1.2510 untuk EUR/USD.

3. Atur Jumlah Lot

Tentukan jumlah lot atau volume trading yang ingin kamu gunakan. Ini akan menentukan ukuran posisi yang akan kamu buka saat buy stop terpicu. Misalnya, kamu memutuskan untuk menggunakan 1 lot (100.000 unit) untuk trading EUR/USD.

4. Atur Stop Loss

Tentukan level stop loss untuk mengelola risiko dalam trading kamu. Stop loss adalah level harga di bawah level buy stop di mana kamu akan menutup posisi jika harga bergerak melawan kamu. Misalnya, kamu dapat menempatkan stop loss pada 1.2490.

5. Atur Take Profit

Tentukan level take profit untuk mengambil keuntungan. Take profit adalah level harga di mana kamu akan menutup posisi dan mengamankan keuntungan kamu. Misalnya, kamu dapat menempatkan take profit pada 1.2550.

6. Verifikasi dan Konfirmasi

Sebelum menempatkan order buy stop, pastikan kamu telah memeriksa dan memverifikasi semua parameter yang diatur dengan benar. Periksa level harga, ukuran lot, stop loss, dan take profit yang telah kamu tentukan.

Contoh: 

kamu ingin memasang buy stop pada pasangan mata uang GBP/USD. Setelah menganalisis grafik, kamu mengidentifikasi level resistance pada 1.4000. kamu memutuskan untuk menempatkan buy stop pada 1.4010 dengan ukuran lot 0.5 lot. kamu menempatkan stop loss pada 1.3990 dan take profit pada 1.4050.

Baca Juga:  Dampak Apresiasi Mata Uang Bagi Aktivitas Ekonomi

Dengan langkah-langkah di atas, kamu telah berhasil memasang buy stop yang baik dengan memperhatikan level resistance, mengatur parameter risiko dan keuntungan, serta memverifikasi semua detail sebelum menempatkan order.

risiko penggunaan buy stop forex

Risiko Memasang Buy Stop

Memanfaatkan buy stop dalam trading juga melibatkan beberapa risiko yang perlu dipertimbangkan. Berikut adalah beberapa risiko yang perlu diwaspadai saat memasang buy stop:

1. False Breakout

Salah satu risiko utama dalam menggunakan buy stop adalah adanya false breakout. Ini terjadi ketika harga naik melewati level buy stop kamu, tetapi kemudian berbalik arah dan kembali ke range sebelumnya. Ini dapat menyebabkan posisi beli kamu terpicu, tetapi kemudian mengalami kerugian saat harga berbalik. Penting untuk menggunakan konfirmasi tambahan seperti indikator teknikal atau analisis lebih lanjut untuk mengurangi kemungkinan false breakout.

2. Slippage

Slippage adalah perbedaan antara harga yang kamu harapkan untuk order buy stop dieksekusi dan harga eksekusi yang sebenarnya. Ketika volatilitas pasar tinggi, terutama selama pengumuman berita penting, slippage dapat terjadi. Hal ini dapat menyebabkan kamu memasuki posisi pada harga yang berbeda dari yang kamu harapkan, yang dapat berdampak negatif pada keuntungan atau kerugian kamu.

3. Risiko Volatilitas

Memasang buy stop saat pasar sedang dalam keadaan volatil dapat meningkatkan risiko. Pergerakan harga yang tajam dan cepat dapat menyebabkan terpicunya buy stop pada harga yang jauh lebih tinggi dari yang diharapkan, dan ini dapat mengakibatkan risiko kerugian yang lebih besar. Oleh karena itu, penting untuk mengatur parameter risiko yang sesuai, seperti stop loss, untuk membatasi potensi kerugian kamu.

4. Keterlambatan Eksekusi

Dalam beberapa situasi, eksekusi order buy stop mungkin mengalami keterlambatan, terutama pada kondisi pasar yang sangat volatil atau likuiditas yang rendah. Keterlambatan ini dapat menyebabkan kamu masuk ke pasar pada harga yang berbeda dari yang kamu inginkan. Hal ini dapat mengganggu rencana trading kamu dan berdampak pada hasil trading kamu.

5. Risiko Kesalahan Manusia

Memasang buy stop melibatkan input manual parameter trading, seperti level harga, stop loss, dan take profit. Risiko kesalahan manusia selalu ada dalam proses ini, dan kesalahan input dapat berdampak signifikan pada hasil trading. Pastikan kamu melakukan pemeriksaan dan verifikasi yang cermat sebelum menempatkan order buy stop.

coba trading menggunakan leverage ideal di akun demo HSB

Implementasi Buy Stop Forex Tanpa Risiko

Menggunakan buy stop dalam trading forex bisa menjadi strategi yang sangat berguna bagi para pemula untuk meraih keuntungan. Namun, agar bisa mengimplementasikannya dengan baik, sangat penting bagi Sobat Trader untuk terus mengasah kemampuan trading tanpa risiko melalui akun demo trading HSB

Di sini, Sobat Trader akan diberikan dana virtual hingga $100,000 secara gratis. Dana virtual ini bisa kamu gunakan untuk mencoba dan menguji berbagai strategi trading, termasuk penggunaan buy stop, tanpa harus khawatir kehilangan modal. 

Baca Juga:  Berikut Cara Mudah Memasang Buy Stop dan Sell Stop di MT4!

Setelah merasa percaya diri dan siap untuk trading live, Sobat Trader bisa membuka akun trading live HSB dengan mudah. Hanya dengan melengkapi dokumen identitas diri, melakukan verifikasi data KYC, dan mentransfer dana deposit trading ke rekening segregasi resmi HSB Investasi. 

Penting untuk diingat bahwa HSB telah teregulasi resmi oleh BAPPEBTI, sehingga Sobat Trader dapat merasa aman dan nyaman saat melakukan transaksi. Selain itu, HSB juga menyediakan berbagai promo trading menarik yang dapat membantu Sobat Trader memaksimalkan potensi profit dalam trading. 

Dengan memanfaatkan semua fasilitas dan layanan yang disediakan oleh HSB, Sobat Trader dapat menjadi lebih percaya diri dan sukses dalam mengimplementasikan strategi buy stop dan strategi trading lainnya.***

FAQ

Apa itu buy stop di trading?

Buy stop adalah jenis order yang ditempatkan di atas harga pasar saat ini untuk memicu pembelian aset saat harga naik dan mencapai level yang ditetapkan oleh trader. Ketika harga mencapai atau melampaui level buy stop, order akan dieksekusi sebagai order beli pada harga pasar saat itu.

Apa yang dimaksud buy limit?

Buy limit adalah jenis order yang ditempatkan di bawah harga pasar saat ini untuk memicu pembelian aset saat harga turun dan mencapai level yang ditetapkan oleh trader. Ketika harga mencapai atau turun ke level buy limit, order akan dieksekusi sebagai order beli pada harga yang ditentukan atau lebih rendah.

Jelaskan apa yang dimaksud dengan stop limit order?

Stop limit order adalah jenis order yang menggabungkan fitur dari stop order dan limit order. Pertama, stop order digunakan untuk menetapkan level harga di mana order akan diaktifkan. Setelah harga mencapai atau melampaui level stop, order akan menjadi limit order dan dieksekusi pada harga yang ditentukan atau lebih baik.

Apa itu Sell Stop dan Sell limit?

Sell stop adalah jenis order yang ditempatkan di bawah harga pasar saat ini untuk memicu penjualan aset saat harga turun dan mencapai level yang ditetapkan oleh trader. Ketika harga mencapai atau turun ke level sell stop, order akan dieksekusi sebagai order jual pada harga pasar saat itu. Sell limit adalah jenis order yang ditempatkan di atas harga pasar saat ini untuk memicu penjualan aset saat harga naik dan mencapai level yang ditetapkan oleh trader. Ketika harga mencapai atau melampaui level sell limit, order akan dieksekusi sebagai order jual pada harga yang ditentukan atau lebih tinggi.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik