Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Daftar Isi
Wall Street Anjlok, Fed Diprediksi Menahan Suku Bunga Lebih Lama

Dilansir dari Bisnis.com, Wall Street jatuh pada perdagangan Rabu (29/5/2024) seiring dengan lonjakan obligasi AS. Hal itu terjadi setelah sentimen Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama. Dow Jones turun 1,06% menjadi 38.441,54, S&P 500 turun 0,74% ke 5.266,95, dan Nasdaq turun 0,58% ke 16.920,58. 

Saham-saham AS berada di zona merah pada hari Rabu, setelah lonjakan imbal hasil Treasury meresahkan investor yang sudah mempertimbangkan apakah data terbaru akan mengubah arah suku bunga The Fed. Indeks acuan S&P 500 (^GSPC) turun lebih dari 0,7%, sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) turun sekitar 1%, merosot lebih dari 400 poin dan memimpin penurunan indeks. Nasdaq Composite (^IXIC) turun sekitar 0,6%.

Saham-saham melemah karena investor mempertimbangkan lonjakan imbal hasil obligasi AS setelah lelang utang pemerintah gagal, mencerminkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama. Imbal hasil Treasury 5-tahun naik mendekati level tertinggi empat minggu pada minggu ini. Imbal hasil 10-tahun (^TNX) kembali di atas level utama 4,5%, diperdagangkan sekitar 4,62% ​​pada hari Rabu, level tertinggi sejak awal Mei.

Kekhawatiran tersebut tampaknya melampaui harapan pertumbuhan AI yang mengangkat Nasdaq ke rekor terendah dibandingkan reli pasca-pendapatan Nvidia (NVDA). Saham Nvidia naik untuk hari keempat berturut-turut pada hari Rabu dan ditutup pada rekor tertinggi. Investor juga mencoba mencari tahu apa arti kepercayaan konsumen yang lebih kuat dari perkiraan pada hari Selasa bagi pengambilan kebijakan The Fed, namun mereka bersiap untuk menunggu lama untuk melakukan penurunan suku bunga setelah serangkaian peringatan dari para pejabatnya. 

Baca Juga:  Tips Badan Intelijen Agar HP Tidak Diretas dan Rekening Terkuras

Saham-saham melemah karena investor mempertimbangkan lonjakan imbal hasil obligasi AS setelah lelang utang pemerintah gagal, mencerminkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama. Imbal hasil Treasury 2-tahun telah bertambah sekitar 10 basis poin dalam lima hari terakhir dan sekarang mendekati level 5%. 

Seperti terlihat pada grafik di bawah, angka tersebut telah menjadi level penting bagi saham karena bertepatan dengan penurunan harga saham selama tiga bulan pada tahun 2023 dan kemunduran terbaru pada bulan April. Inflasi tetap lebih tinggi dari yang diperkirakan pada awal tahun 2024. 

Dan dengan harga yang jauh di atas tingkat sebelum pandemi, konsumen akan menolaknya, menurut tanggapan terbaru dari Federal Reserve Beige Book. “Harga meningkat dengan kecepatan sedang selama periode pelaporan,” kata Beige Book. “Kontak di sebagian besar Distrik mencatat bahwa konsumen menolak kenaikan harga tambahan, yang menyebabkan margin keuntungan lebih kecil karena rata-rata harga bahan baku naik. Kontak ritel melaporkan menawarkan diskon untuk menarik pelanggan.” The Fed Boston melaporkan bahwa dunia usaha khawatir terhadap penolakan konsumen lebih lanjut jika harga terus meningkat. 

Faktanya, salah satu "pengecer pakaian besar" bahkan mengatakan bahwa pihaknya merencanakan penurunan harga pada musim gugur ini dalam upaya untuk meningkatkan penjualan. Di Philadelphia, konsumen “terus membelanjakan lebih sedikit pada setiap perjalanan” karena mereka menyesuaikan diri dengan harga yang lebih tinggi. Sementara itu, salah satu kontak di Cleveland mencatat bahwa meneruskan kenaikan harga kepada konsumen menjadi "lebih sulit" karena pembeli harus mengatur biayanya dengan cermat.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik