Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Daftar Isi
Wall Street Jatuh, Investor Masih Khawatir Terjadi Inflasi Karna Keputusan The Fed

Dilansir dari Bisnis.com, Bursa saham Amerika Serikat di Wall Street, New York jatuh pada penutupan perdagangan Kamis (23/5/2024), bahkan ketika perkiraan pendapatan yang kuat untuk Nvidia memicu lonjakan sahamnya, namun hal tersebut dibayangi oleh data ekonomi yang menunjukkan inflasi masih menjadi kekhawatiran yang dapat menunda penurunan suku bunga Federal Reserve. Mengutip Reuters, Jumat (24/5/2024), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 1,53% atau 605,78 poin ke 39.065,26, indeks S&P 500 juga melemah 0,74% atau 39,17 poin ke 5.267,84, dan Nasdaq jatuh 0,39% atau 65,51 poin ke 16.736,03. 

Saham Nvidia melonjak 9,32% hingga ditutup di atas US$1.000 per saham untuk pertama kalinya dan membantu mendorong Nasdaq dan S&P 500 ke rekor intraday pada tahap awal perdagangan setelah perusahaan chip AI tersebut memperkirakan pendapatan kuartalan di atas perkiraan dan mengumumkan pemecahan saham. Namun saham melemah setelah data ekonomi menunjukkan tekanan harga AS meningkat pada bulan Mei bahkan ketika aktivitas bisnis meningkat dan klaim pengangguran mingguan yang lebih rendah mengindikasikan pasar tenaga kerja tetap kuat.

"Ini mungkin menunjukkan fakta bahwa masyarakat sekarang berada pada posisi untuk menghadapi data pertumbuhan yang mengecewakan, data inflasi yang lebih lambat, penurunan suku bunga, dan pagi ini. Hal ini membuat orang salah paham," kata Brian Nick, Ahli Strategi Investasi Senior di The Macro Institute di New York. “Apa pun yang tampak seperti kabar baik masih dianggap sebagai berita buruk, yang menunjukkan bahwa kita masih berada dalam periode reli bantuan Fed di mana pasar secara umum senang bahwa suku bunga telah berhenti naik, namun yang terburuk adalah bagi suku bunga. suku bunga akan terus naik pada saat ini."

Baca Juga:  Hamas Siap Negosiasikan Resolusi Gencatan Senjata Gaza

Imbal hasil Treasury bergerak lebih tinggi setelah data tersebut, yang sangat membebani saham-saham berkapitalisasi kecil, karena Russell 2000 (.RUT) turun 1,6%, persentase penurunan harian terbesar sejak 30 April. Keuntungan di Nvidia membantu mengangkat indeks teknologi S&P 500 (.SPLRCT) 0,56% sebagai satu-satunya sektor yang menguat di antara 11 sektor S&P utama pada hari Kamis. 

Namun meskipun Nvidia menguat, saham chip secara keseluruhan lebih rendah, dengan indeks semikonduktor PHLX (.SOX) turun tipis 0,02% pada sesi tersebut. Kenaikan ekuitas ke rekor tertinggi bulan ini sebagian besar dipicu oleh optimisme AI, musim pendapatan yang solid, dan harapan baru untuk penurunan suku bunga oleh The Fed tahun ini. Saham Nvidia naik sekitar 110% tahun ini setelah melonjak sekitar 240% pada tahun 2023. Pasar sekarang memperkirakan peluang 52,2% untuk penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin (bps) pada bulan September, turun dari hampir 67% pada minggu lalu, menurut FedWatch Tool CME. 

Dow terseret lebih rendah sebagian karena jatuhnya saham Boeing (BA) sebesar 7,55% setelah pembuat pesawat itu memperkirakan arus kas bebas negatif pada tahun 2024 karena pengiriman yang lamban, yang menyebabkan lebih dari 90 poin penurunan indeks blue-chip. Penurunan sebesar 1,53% merupakan persentase penurunan harian terbesar Dow sejak 22 Maret 2023. Saham DuPont (DD) mengumumkan rencana untuk dipecah menjadi tiga perusahaan publik. Saham konglomerat AS berakhir naik 0,48% tetapi turun tajam dari level sebelumnya. 

Pemilik Ticketmaster Live Nation (LYV.N) merosot 7,81% setelah Departemen Kehakiman AS bersama dengan 30 negara bagian dan District of Columbia pada Kamis menggugat untuk membubarkan promotor konser tersebut. Saham-saham yang mengalami penurunan melebihi jumlah saham-saham yang menguat dengan rasio 5,13 banding 1 di NYSE dan rasio 3,59 banding 1 di Nasdaq. Indeks S&P mencatat 33 titik tertinggi baru dalam 52 minggu dan sembilan titik terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 139 titik tertinggi baru dan 159 titik terendah baru. Volume di bursa AS adalah 13,70 miliar lembar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,19 miliar saham untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga:  Imbal Hasil Tapera Merugikan Peserta?
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik