Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Yang Perlu Kamu Tahu Tentang Leverage Buyout!

Sobat Trader, dalam ranah finansial, istilah "leverage buyout" atau LBO kerap menjadi topik menarik yang perlu dipahami para investor. LBO merujuk pada strategi akuisisi suatu perusahaan dengan menggunakan sejumlah besar utang, yang kemudian diambil alih oleh pihak eksternal atau tim manajemen internal. 

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi konsep LBO lebih mendalam, melihat bagaimana strategi ini dapat memberikan keuntungan dan risiko. Pemahaman yang baik tentang leverage buyout menjadi kunci untuk membuat keputusan investasi yang tepat dan meraih potensi keuntungan optimal. Mari kita eksplorasi bersama bagaimana LBO berperan dalam dunia keuangan dan investasi.

Definisi leverage buyout

Apa Itu Leverage Buyout?

Leverage buyout bisa dikatakan sebagai tindakan mengakuisisi perusahaan lain dengan menggunakan dana utang. Prosesnya dapat dilakukan melalui dua cara, di antaranya melalui direksi perusahaan atau melalui pemegang saham.

Manfaat dari leverage buyout ini akan sangat terasa ketika iklim bisnis sedang berada pada siklus yang sangat baik. Pada perusahaan dengan pengelolaan yang tepat, proses ini akan menghasilkan imbal hasil yang menguntungkan.

Ketika penjualan perusahaan cukup tinggi, maka secara otomatis keuntungannya juga akan sangat menjanjikan. Namun, imbal hasil ini baru bisa kamu rasakan ketika perusahaan yang hendak diakuisisi benar-benar memenuhi kriteria dan lulus seleksi dari pihak bank.

Saat leverage buyout ini ditindaklanjuti dengan baik oleh pihak bank, kebijakan manajemen kedepan akan memengaruhi seberapa besar keuntungan yang akan didapatkan para pemegang saham. Dari penjelasan ini, dapat disimpulkan bahwa tujuan dari leverage buyout salah satunya untuk meningkatkan profit perusahaan.

Landasan Hukum Leverage Buyout

Landasan hukum leverage buyout telah tertuang dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 mengenai Perseroan Terbatas atau UUPT. Dalam UUPT dijelaskan bahwa leverage buyout atau akuisisi adalah pengambilalihan perusahaan. Hal ini sudah dijelaskan juga dalam Pasal 1 butir 11 UUPT.

Pengambilalihan sendiri dijelaskan sebagai salah satu perbuatan hukum dan dilaksanakan oleh setiap badan hukum atau perorangan untuk mengambil alih saham perusahaan. Pengambilalihan ini kemudian mengakibatkan terjadinya peralihan pengendalian atas perusahaan yang diakuisisi.

Proses pengambilalihan instrumen saham ini tidak bisa dilakukan sembarangan, karena telah diatur dalam Undang-Undang. Sebelum melakukan pengambilalihan melalui Direksi Perseroan, pihak yang mengakuisisi harus membuat penyusunan rancangan pengambilalihan. 

Jika prosesnya dilakukan melalui pemegang saham, maka pengambilalihan baru bisa dilakukan melalui keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) sebagaimana diatur dalam Undang-Undang yang melandasinya. Jadi, banyak hal yang perlu kamu persiapkan untuk melakukan proses pengambilalihan saham perusahaan ini. 

Alasan perusahaan leverage buyout

Kenapa Perusahaan Melakukan Leverage Buyout?

Ada alasan spesifik mengapa perusahaan melakukan leverage buyout dan meninggalkan utang untuk pelunasan masa depan. Setidaknya ada tiga alasan yang mendasarinya. Pertama, untuk mengambil alih perusahaan swasta dalam skala publik, karena perusahaan tersebut tidak memiliki potensi yang cukup untuk dikembangkan pada masa depan.

Kedua, melakukan spin-off sebagian dari bisnis yang ada. Ketiga, sebagai pemindahan properti pribadi, contohnya perubahan dalam kepemilikan sebuah bisnis kecil. Dari pihak pengakuisisi, leverage buyout dilakukan untuk meningkatkan profit. 

Sementara itu, dari sisi perusahaan yang diakuisisi, tindakan leverage buyout merupakan langkah terbaik untuk menyelamatkan bisnis di tengah kondisi yang tidak menguntungkan, misalnya kebangkrutan.

Cara Kerja Leverage Buyout

Leverage buyout adalah tindakan akuisisi yang dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu melalui RUPS atau direksi perusahaan. Kamu bisa memilih salah satu cara tersebut sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Berikut ini penjelasan cara melakukan leverage buyout menggunakan kedua cara tersebut. 

1. Melalui Direksi Perusahaan

Langkah pertama yang perlu dilakukan direksi perusahaan yaitu menyampaikan maksud dan tujuan pengambilalihan kepada dewan direksi pemegang saham. Hal ini diatur dalam Undang-Undang Perseroan Terbatas Pasal 125 Ayat 5.

Kemudian direksi menyiapkan rancangan proses pengambilalihan dengan membuat dokumen yang memuat kelengkapan mengenai perusahaan yang hendak diambil alih manajemennya. Dokumen tersebut terdiri dari nama lengkap dan kedudukan perusahaan, alasan dan penjelasan lengkap, hingga perubahan rencana anggaran perusahaan.

2. Melalui Pemegang Saham

Pemegang saham harus melakukan pertemuan terlebih dahulu dan merundingkan kesepakatan antara pihak pengambil alih dengan pemegang saham. Namun, prosesnya harus sesuai dengan anggaran dasar perusahaan yang akan diambil alih seperti yang dijelaskan dalam Pasal 125 ayat 7 UUPT.

Setelah melakukan pertemuan, pemegang saham bisa langsung mengumumkan rencana pengambilalihan. Pengumuman ini harus dimuat dalam satu surat kabar untuk diketahui oleh publik. Pengumuman ini juga dibuat tertulis kepada karyawan yang dilakukan paling lambat 30 hari sebelum RUPS.

Tahapan terakhir yaitu membuat akta pemindahan saham yang dilampirkan dalam penyampaian pemberitahuan kepada menteri mengenai perubahan dalam susunan pemegang saham perusahaan. 

Kriteria perusahaan leverage buyout

Kriteria Perusahaan Ideal Target Leverage Buyout

Perusahaan yang ideal untuk leverage buyout ini tidak sembarangan. Ada berbagai kriteria yang harus dipenuhi perusahaan. Kriteria ini yang kemudian menjadi acuan bagi pihak yang akan mengakuisisi perusahaan tersebut. Berikut ini kriteria yang harus dipenuhi perusahaan tersebut. 

  • Memiliki arus kas yang kuat dan stabil.
  • Memiliki tingkat utang rendah supaya kedepannya perusahaan tersebut tidak merugi atau bangkrut.
  • Bukan bisnis yang bisa trend pada kondisi tertentu saja.
  • Perusahaan yang mengakuisisi harus memiliki kekuatan ekonomi yang tinggi guna menjamin perusahaan yang diakuisisi.
  • Perusahaan pengakuisisi harus memiliki manajemen yang baik.
  • Perusahaan yang akan diakuisisi memiliki basis aset yang besar untuk dijadikan jaminan.
  • Perusahaan terakuisisi merupakan perusahaan yang menjanjikan, tetapi nyaris bangkrut.

Trading dengan LBO Tanpa Risiko!

Mengenal leverage buyout (LBO) merupakan langkah penting dalam merancang strategi trading yang matang. Dalam dunia keuangan, keputusan untuk menggunakan leverage dapat memperbesar potensi keuntungan, tetapi juga membawa risiko yang perlu dikelola dengan bijak. Oleh karena itu, mengasah kemampuan tradingmu menjadi aspek yang tidak boleh diabaikan.

Pentingnya memahami LBO dan sekaligus memiliki keterampilan trading yang kuat menjadi pondasi kesuksesan dalam menghadapi dinamika pasar keuangan. Salah satu cara efektif untuk meningkatkan kemampuan tersebut adalah dengan menggunakan akun demo trading HSB. Akun demo ini memungkinkan kamu untuk mempraktikkan skill trading tanpa harus menghadapi risiko finansial yang sebenarnya.

Dengan memanfaatkan akun demo HSB, kamu dapat merancang strategi trading yang melibatkan leverage buyout, mengukur potensi risiko, dan mengasah kemampuan analisis tanpa khawatir akan kerugian finansial. Ini menjadi langkah yang bijak sebelum terlibat dalam keputusan trading yang melibatkan leverage.

Menggabungkan pengetahuan tentang leverage buyout dan kemampuan trading yang terasah, kamu dapat menjadi seorang trader yang lebih kompeten dan siap menghadapi berbagai situasi pasar. Jangan ragu untuk memanfaatkan akun demo trading HSB sebagai alat pembelajaran yang aman dan efektif dalam perjalananmu mengembangkan kemampuan trading.

Dengan menggunakan akun demo ini, kamu dapat dengan leluasa mempraktikkan strategi trading tanpa perlu khawatir akan risiko finansial karena secara gratis, kamu akan mendapatkan dana virtual hingga $100,000!

jangan sampai ketinggalan momentum untuk trading saham AS di HSB Investasi

Dana virtual ini bisa kamu gunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar di aplikasi trading HSB, WebTrader, dan platform MT5. Kamu bisa mempelajari karakteristik beragam pilihan instrumen trading yang ditawarkan seperti 17 pasangan forex, 20 Saham AS, 5 Indeks, dan 3 jenis komoditas paling populer di dunia hanya dengan 4 langkah simple berikut:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggilan telepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading melalui segregated account HSB
  4. Dan mulai pengalaman seru meraih peluang profit trading di pasar global dunia!

Tingkatkan juga potensi profitmu dengan memanfaatkan berbagai penawaran promo trading menarik dari HSB. Mulai dari promo khusus nasabah baru, hingga penukaran poin ke reward trading dengan hadiah bombastis! Jadi, tunggu apalagi? Mulai pengalaman trading modern tanpa batas di pasar global bersama HSB sekarang juga!***

Apa yang dimaksud dengan leverage buyout?

Leverage Buyout (LBO) adalah strategi akuisisi perusahaan di mana sebagian besar dana yang digunakan untuk membeli perusahaan berasal dari pinjaman (utang). Dalam LBO, investor atau grup ekuitas swasta menggunakan dana pinjaman untuk mendanai akuisisi perusahaan target. Setelah akuisisi, perusahaan yang diakuisisi akan digunakan sebagai jaminan atau kolateral untuk membayar utang tersebut.

Apa saja kelebihan dan kelemahan dari LBO tersebut?

Kelebihan LBO dapat memberikan potensi keuntungan yang tinggi bagi investor jika perusahaan yang diakuisisi berhasil meningkatkan nilai. Proses restrukturisasi dalam LBO dapat meningkatkan efisiensi operasional perusahaan target. Pemegang saham utama memiliki kepentingan yang kuat dalam keberhasilan perusahaan, sehingga manajemen biasanya lebih fokus. Adapun kelemahan LBO antara lain beban utang yang tinggi dapat meningkatkan risiko keuangan, terutama jika perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran utangnya. Keberhasilan LBO sangat tergantung pada kinerja perusahaan, sehingga ada risiko bisnis yang signifikan. Terkadang, konflik kepentingan dapat muncul antara para pemberi pinjaman, investor ekuitas, dan manajemen perusahaan yang diakuisisi.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik