Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Faktor & Dampak Perubahan Suku Bunga Amerika

Dalam dunia ekonomi global, keputusan perubahan suku bunga oleh bank sentral, terutama Federal Reserve di Amerika Serikat, memiliki dampak yang signifikan pada berbagai aspek kehidupan ekonomi. Suku bunga adalah salah satu instrumen kebijakan moneter yang paling penting, dan perubahan kecil dalam suku bunga dapat memiliki efek domino yang luas di pasar keuangan dan ekonomi secara keseluruhan.

Pada artikel ini, kita akan menjelajahi faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan perubahan suku bunga Amerika dan dampaknya terhadap berbagai sektor ekonomi, pasar keuangan, dan investasi. Kita akan memahami bagaimana kebijakan moneter dapat membentuk arah ekonomi negara, serta bagaimana para pelaku pasar dapat merespons dan mengantisipasi perubahan tersebut.

faktor yang sangat dipengaruhi oleh perubahan suku bunga

Faktor yang Mempengaruhi Suku Bunga Amerika

Perubahan suku bunga AS tidak hanya berdampak pada kondisi ekonomi AS, tetapi juga terhadap ekonomi global secara keseluruhan. Terdapat sejumlah faktor kompleks dapat mempengaruhi perubahan suku bunga di Amerika, dan pemahaman terhadap faktor-faktor ini menjadi kunci untuk mengantisipasi dan merespons dinamika pasar. 

1. Kebijakan Moneter Federal Reserve 

Kebijakan Moneter Federal Reserve (The Fed) memainkan peran kritis dalam menentukan tingkat suku bunga di AS. Ketika The Fed menaikkan suku bunga, ini cenderung meningkatkan biaya pinjaman bagi bank dan perusahaan, sehingga mengurangi jumlah uang yang beredar. Sebaliknya, penurunan suku bunga cenderung merangsang pinjaman dan investasi, meningkatkan likuiditas, dan mendorong pertumbuhan ekonomi. 

Selain itu, pernyataan The Fed yang menunjukkan kebijakan yang lebih ketat atau longgar dapat memicu perubahan dalam perilaku investor dan pelaku pasar, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi tingkat suku bunga di pasar. 

Oleh karena itu, kebijakan moneter Federal Reserve bukan hanya mengenai pengaturan langsung suku bunga tetapi juga untuk memandu arah pasar dan meminimalkan potensi ketidakpastian. 

inflasi salah satu faktor Perubahan Suku Bunga Amerika

2. Inflasi

Ketika tingkat inflasi meningkat, The Fed cenderung menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi. Kenaikan suku bunga bertujuan untuk mendorong tabungan dan mengurangi belanja konsumen, sehingga mengurangi permintaan dan membantu menahan laju inflasi. Sebaliknya, jika tingkat inflasi rendah, Fed dapat mempertimbangkan untuk menurunkan suku bunga untuk merangsang investasi, konsumsi, dan pertumbuhan ekonomi. 

Pentingnya keseimbangan antara inflasi dan suku bunga tercermin dalam upaya bank sentral untuk mencapai target inflasi dan stabilitas harga. Dengan memantau inflasi, The Fed dapat mengambil keputusan kebijakan moneter yang sesuai, seperti menyesuaikan suku bunga acuan. Pada saat yang sama, pelaku pasar keuangan juga secara aktif mengamati data inflasi untuk mengantisipasi perubahan suku bunga dan mengelola portofolio investasi mereka. 

3. Tingkat Pengangguran

Tingkat pengangguran dapat mempengaruhi suku bunga di Amerika. Tingkat pengangguran yang rendah cenderung meningkatkan permintaan konsumen dan investasi perusahaan karena lebih banyak orang memiliki pekerjaan dan pendapatan yang stabil. Kenaikan permintaan ini juga dapat mendorong The Fed menaikkan suku bunganya untuk mencegah perekonomian dari overheating (naik terlalu cepat). 

Baca Juga:  Ternyata, Ini Dia Tugas dan Fungsi Utama ASPEBTINDO

Sebaliknya, jika tingkat pengangguran tinggi, konsumen cenderung mengurangi pengeluaran dan perusahaan kurang berinvestasi, yang dapat menurunkan pertumbuhan ekonomi dan mendorong The Fed menurunkan suku bunga untuk merangsang aktivitas ekonomi.

GDP menjadi faktor penting yang mempengaruhi suku bunga Amerika

4. GDP 

GDP menjadi faktor penting yang mempengaruhi suku bunga Amerika karena mencerminkan kesehatan dan pertumbuhan ekonomi negara tersebut. Ketika GDP tumbuh secara positif, hal ini dapat diartikan bahwa ekonomi sedang berkembang, memberikan keyakinan kepada bank sentral bahwa perekonomian dapat menopang tingkat suku bunga yang lebih tinggi. 

Di sisi lain, jika GDP menunjukkan pertumbuhan yang melambat atau bahkan kontraksi, bank sentral mungkin akan cenderung menurunkan suku bunga untuk merangsang investasi dan konsumsi, serta mendorong pertumbuhan ekonomi. 

5. Retail Sales

Pertumbuhan penjualan ritel menunjukkan bahwa konsumen memiliki kepercayaan dalam keadaan ekonomi, yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Dalam situasi ini, The Fed mungkin merasa perlu untuk menaikkan suku bunga guna mencegah potensi inflasi yang berlebihan. Peningkatan suku bunga dapat mengurangi pengeluaran konsumen dan pinjaman, sehingga meredam pertumbuhan ekonomi yang berlebihan.

Di sisi lain, jika penjualan ritel mengalami penurunan, ini dapat dianggap sebagai sinyal potensial ketidakpastian ekonomi atau penurunan kepercayaan konsumen. Dalam situasi ini, The Fed cenderung untuk menurunkan suku bunga guna merangsang aktivitas ekonomi dengan cara mempermudah kredit dan mendorong pengeluaran konsumen. 

Dampak Suku Bunga Amerika

Perubahan suku bunga Amerika seringkali mempengaruhi pasar keuangan di seluruh dunia dan memicu gelombang perubahan dalam investasi, pertumbuhan ekonomi, dan nilai tukar mata uang. Oleh karena itu, pemahaman tentang dampak suku bunga Amerika sangat penting dalam meramalkan dinamika ekonomi global. 

dampaknya perubahan suku bunga yaitu pasar keuangan

1. Pasar Keuangan Global

Ketika The Fed menaikkan atau menurunkan suku bunga, hal itu dapat memicu reaksi berantai di pasar keuangan global. Kenaikan suku bunga AS cenderung menarik investasi ke dalam dolar AS karena menjanjikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi, menyebabkan mata uang lain melemah. 

Selain itu, aset keuangan seperti obligasi dan saham di pasar global dapat mengalami volatilitas karena perubahan suku bunga AS, mempengaruhi portofolio investor di seluruh dunia. 

Di samping itu, kenaikan suku bunga AS dapat menyebabkan harga komoditas turun karena dolar yang lebih kuat membuatnya lebih mahal bagi pembeli di luar AS. Sebaliknya, harga emas, yang sering dianggap sebagai aset safe haven, dapat mengalami penurunan karena alternatif investasi seperti obligasi menjadi lebih menarik dengan tingkat pengembalian yang lebih tinggi. 

Baca Juga:  Cara Mudah Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) yang Benar

2. Investasi Asing

Ketika suku bunga AS naik, imbal hasil investasi dalam denominasi dolar menjadi lebih tinggi, menarik investor asing untuk memindahkan modal mereka ke AS. Selain itu, kenaikan suku bunga di AS dapat menyebabkan penguatan nilai dolar, yang dapat memberikan keuntungan tambahan bagi investor asing. Namun, kenaikan suku bunga AS juga dapat meningkatkan biaya pinjaman, terutama bagi negara-negara berkembang yang memiliki utang dalam dolar AS.

Di sisi lain, ketika suku bunga AS turun, hal ini dapat memberikan tekanan negatif pada investasi asing. Suku bunga yang lebih rendah dapat mengurangi daya tarik investasi di AS karena imbal hasil yang lebih rendah. Selain itu, nilai dolar dapat melemah, yang dapat membuat investasi dalam denominasi dolar kurang menguntungkan bagi investor asing. 

3. Pertumbuhan Ekonomi Global

Ketika suku bunga di Amerika naik, investor cenderung lebih tertarik untuk menanamkan modalnya di AS dan menyebabkan aliran modal keluar dari negara-negara berkembang, merosotnya nilai tukar mata uang lokal, dan menimbulkan tekanan inflasi sehingga menghambat pertumbuhan ekonomi di negara-negara berkembang tersebut. 

Namun, dampak suku bunga Amerika terhadap pertumbuhan ekonomi global tidak selalu bersifat negatif. Jika peningkatan suku bunga disertai dengan pertumbuhan ekonomi yang kuat dan lapangan kerja yang stabil di AS, hal ini dapat mengakibatkan peningkatan permintaan global terhadap barang dan jasa, memberikan dorongan positif bagi perekonomian global. 

4. Inflasi Global

Ketika The Fed meningkatkan suku bunga, hal ini dapat mengakibatkan arus modal keluar dari negara-negara berkembang menuju aset-aset denominasi dolar AS yang lebih menguntungkan. Sebagai hasilnya, mata uang negara-negara tersebut mengalami depresiasi. 

Selain itu, kenaikan suku bunga Amerika juga dapat menyebabkan penurunan harga komoditas global karena investor beralih ke aset yang lebih aman seperti obligasi AS dan memberikan dampak negatif pada ekonomi negara-negara yang bergantung pada ekspor komoditas. 

Namun, meskipun kenaikan suku bunga dapat memicu gejolak di pasar keuangan global, hal tersebut juga dapat dilihat sebagai respons terhadap pertumbuhan ekonomi yang kuat di AS. Jika pertumbuhan ekonomi yang kuat disertai dengan peningkatan daya beli dan tingkat pengangguran yang rendah, hal ini dapat mendorong permintaan global, yang pada gilirannya dapat memberikan dorongan bagi ekonomi negara-negara lain. 

5. Pasar Komoditas

Dampak kenaikan suku bunga ke harga emas dapat mengakibatkan penguatan dolar AS, yang pada gilirannya dapat membuat komoditas yang dihargai dalam dolar menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang asing. Ini bisa mengakibatkan penurunan permintaan global untuk komoditas tertentu dan menekan harga. Selain itu, suku bunga yang lebih tinggi juga dapat menyebabkan penurunan permintaan konsumen dan investasi bisnis.

Baca Juga:  Pahami Arti, Fungsi & Mengelola Disposable Income

Di sisi lain, peningkatan suku bunga dapat menciptakan peluang bagi investor yang mencari keamanan atau imbal hasil yang lebih tinggi. Sebagai alternatif untuk investasi di pasar keuangan, beberapa investor mungkin memilih untuk mengalokasikan dana mereka ke instrumen keuangan yang terkait dengan komoditas, seperti kontrak berjangka atau saham perusahaan pertambangan. 

Rasakan Dampak Perubahan Suku Bunga Tanpa Risiko!

Dampak dari perubahan suku bunga Amerika Serikat dapat dirasakan di seluruh dunia. Kebijakan moneter AS memiliki efek domino pada ekonomi global, termasuk pada pasar keuangan, investasi, perdagangan internasional, dan pertumbuhan ekonomi negara lain. 

Perubahan suku bunga dapat mempengaruhi kinerja pasar keuangan, termasuk pasar saham, obligasi, dan mata uang. Kenaikan suku bunga dapat menyebabkan penurunan harga obligasi dan saham, sementara penurunan suku bunga cenderung meningkatkan harga obligasi dan saham. Oleh karena itu, para pelaku pasar dan pengambil kebijakan di seluruh dunia selalu memperhatikan keputusan suku bunga AS dan dampaknya terhadap perekonomian global. Sehingga, perubahan suku bunganya juga akan berdampak dengan aktivitas trading kamu.

Solusi untuk menghindari dampak dari perubahan suku bunga AS dengan menggunakan akun demo trading HSB. Manfaat akun ini membantu kamu untuk menghadapi perubahan suku bunga, berita ekonomi, dan peristiwa lainnya yang memengaruhi aktivitas tradingmu.

Akun demo trading HSB menyediakan dana virtual  $100.000 yang bisa kamu manfaatkan untuk melakukan trading melalui website atau aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Sehingga, setelah kamu berhasil mengontrol situasi tersebut, kamu bisa dengan mudahnya melakukan trading secara real menggunakan akun live HSB dan bebas memilih 17 pasangan mata uang apa yang kamu tradingkan di HSB Investasi.

Kamu juga bisa melakukan trading dengan 20 saham AS terbesar, 5 Indeks Saham, dan 3 produk komoditas (Emas, Minyak dan Perak) bersama HSB Investasi dengan aman, transparan dan terdepan karena memiliki regulasi resmi dari BAPPEBTI.

HSB Investasi berupaya memberikan edukasi yang lengkap untuk semua tradernya melalui berbagai sumber media belajar trading sebagai bentuk dedikasi HSB menciptakan seorang trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik