Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
7 Jenis Investasi yang Cocok Saat Krisis Ekonomi

Ketika terjadi krisis ekonomi, kondisi keuangan negara umumnya mengalami penurunan signifikan, termasuk pertumbuhan ekonomi, produktivitas, dan aktivitas perdagangan. Di tengah ancaman resesi ini, strategi investasi uang yang tepat adalah mengambil langkah-langkah untuk mengamankan kondisi finansial. 

Salah satu pilihan yang dapat diambil adalah berinvestasi suatu instrumen keuangan selama krisis ekonomi. Dengan melakukan investasi yang cerdas, kamu dapat meningkatkan peluang untuk bertahan dan bahkan mendapatkan keuntungan di tengah ketidakpastian ekonomi.

Krisis ekonomi dapat menyebabkan dampak luas seperti pengangguran, berbagai  jenis inflasi, dan kemiskinan. Dengan memilih investasi yang sesuai dengan kondisi ekonomi yang sulit, kamu dapat meminimalkan risiko dan memanfaatkan peluang yang mungkin muncul selama periode krisis tersebut.

Apa itu Krisis Ekonomi

Krisis ekonomi merujuk pada periode signifikan di mana suatu perekonomian mengalami penurunan yang mendalam dan luas dalam aktivitas ekonomi. Krisis ini ditandai dengan berbagai masalah ekonomi, termasuk penurunan produksi, tingginya tingkat pengangguran, penurunan nilai tukar mata uang, krisis keuangan, dan kemungkinan ketidakstabilan sistem keuangan.

Krisis ekonomi dapat memiliki dampak yang luas dan sering kali memerlukan intervensi pemerintah atau tindakan koordinasi internasional untuk mengatasi masalah tersebut. Langkah-langkah yang diambil untuk mengatasi krisis ekonomi biasanya mencakup stimulus fiskal, reformasi kebijakan ekonomi, restrukturisasi utang, redenominasi mata uang dan tindakan keuangan yang dirancang untuk mengembalikan kepercayaan pasar dan meningkatkan kestabilan ekonomi.

orang sedang menelaah penyebab krisis ekonomi

Penyebab Krisis Ekonomi

Beberapa penyebab umum dari krisis ekonomi meliputi:

Ketidakseimbangan Ekonomi

Misalnya, defisit anggaran besar, neraca perdagangan yang buruk, atau ketidakseimbangan sektor keuangan.

Beban Utang yang Tinggi

Utang yang tidak terkelola dengan baik dapat menjadi pemicu krisis ekonomi jika pemerintah atau sektor swasta tidak mampu membayar utangnya.

Krisis Keuangan

Gangguan dalam sistem keuangan, seperti kegagalan bank besar, gelembung aset, atau masalah pada pasar keuangan global, dapat menciptakan krisis ekonomi.

Ketidakstabilan Perbankan

Jika sektor perbankan mengalami masalah besar, seperti kegagalan bank-bank utama, hal ini dapat memicu krisis yang melibatkan masalah likuiditas dan kepercayaan.

Ketidakstabilan Mata Uang

Depresiasi mata uang yang tiba-tiba dan signifikan dapat menimbulkan masalah ekonomi, terutama jika perekonomian bergantung pada impor atau memiliki utang dalam mata uang asing.

Ketidakstabilan Politik

Ketidakpastian politik, perubahan pemerintahan yang tidak stabil, atau konflik politik dapat menghambat investasi dan pertumbuhan ekonomi.

Gejolak Pasar Finansial Global

Krisis ekonomi di satu negara atau wilayah dapat menyebar ke pasar global, menciptakan efek domino dan memperparah krisis di tempat lain.

investor sedang memilih jenis investasi yang cocok

7 Jenis Investasi Saat Krisis Ekonomi

Di tengah kondisi ekonomi yang sulit seperti krisis ekonomi, banyak orang yang mencari cara untuk menjaga nilai kekayaan mereka atau bahkan mencari peluang untuk mendapatkan keuntungan. Salah satu cara yang dapat dilakukan dengan melakukan investasi. Berikut ini beberapa jenis investasi yang dapat kamu pertimbangkan saat terjadi krisis ekonomi. 

1. Emas dan Logam Mulia

Emas dan logam mulia seperti perak dan platinum merupakan aset yang sering dianggap sebagai tempat berlindung saat kondisi ekonomi sulit. Logam mulia dapat menjadi alternatif yang aman dan stabil bagi investor yang ingin melindungi nilai kekayaan. Saat terjadi krisis ekonomi, harga emas dan logam mulia cenderung naik, karena banyak orang yang mencari aset yang aman dan dapat diandalkan.

2. Obligasi Pemerintah

Instrumen keuangan yang satu ini dikeluarkan oleh pemerintah untuk mendanai proyek-proyek besar seperti infrastruktur, pendidikan, dan kesehatan. Obligasi pemerintah dianggap sebagai instrumen investasi yang relatif aman karena pemerintah dianggap sebagai pihak yang dapat diandalkan dalam membayar kembali utangnya. Saat krisis ekonomi terjadi, banyak investor yang beralih ke obligasi pemerintah karena dianggap sebagai instrumen yang stabil dan aman.

3. Saham Defensif

Saham defensif termasuk saham dari perusahaan yang bisnisnya dianggap stabil dan tahan terhadap gejolak pasar. Saham defensif cenderung memiliki kinerja yang relatif stabil dan kurang dipengaruhi oleh kondisi ekonomi. 

Contoh perusahaan yang bisnisnya dianggap defensif adalah perusahaan makanan, minuman, farmasi, dan utilitas. Saat krisis ekonomi, saham defensif dianggap sebagai pilihan yang aman bagi investor yang ingin menghindari risiko yang tinggi.

4. Properti

Jenis investasi saat krisis ekonomi lainnya yang cukup stabil dan memiliki potensi keuntungan yang besar dalam jangka panjang adalah properti. Meskipun harga properti bisa turun saat terjadi krisis ekonomi, namun properti yang telah dibeli dapat dijadikan aset yang bisa diandalkan dan menghasilkan pendapatan. Properti juga dapat dijadikan sebagai alat diversifikasi portofolio investasi.

5. Komoditas

Komoditas terdiri dari barang mentah yang diperdagangkan di pasar komoditas seperti minyak, gas, batu bara, dan lain sebagainya. Harga komoditas dapat fluktuatif tergantung pada permintaan dan pasokan. 

Namun, di tengah krisis ekonomi, beberapa jenis komoditas seperti bahan pangan gandum dan beras atau tembaga dan seng, dapat menjadi pilihan investasi yang stabil dan memiliki potensi keuntungan. Kamu dapat membeli komoditas secara langsung atau melalui aplikasi HSB.

6. Reksa Dana

Apabila dibandingkan dengan saham, investasi reksa dana memang lebih minim risiko. Reksa dana merupakan wadah untuk menghimpun dana investor, kemudian dikelola oleh badan hukum yang disebut dengan manajer investasi. Dana tersebut kemudian diinvestasikan ke dalam surat berharga seperti saham, obligasi, dan instrumen pasar uang.

Salah satu kelebihan investasi reksa dana yaitu dana kamu akan dikelola oleh manajer investasi berpengalaman. Nilai investasinya juga terjangkau, biasanya mulai dari Rp100.000 dengan risiko yang lebih rendah.

7. Sukuk atau Surat Berharga Nasional

Menurut UU Nomor 19 Tahun 2008 tentang Surat Berharga Syariah, sukuk merupakan surat berharga negara yang diterbitkan berdasarkan prinsip syariah, sebagai bukti atas bagian penyertaan terhadap aset SBSN, baik dalam mata uang rupiah atau valuta asing.

Sukuk berbeda dengan obligasi, karena sukuk merupakan surat berharga atas aset dan bukan sebagai surat pengakuan utang. Artinya, kamu akan mendapatkan keuntungan dengan konsep bagi hasil yang lebih stabil setiap bulannya. 

seseorang sedang mempelajari risiko krisis ekonomi

Risiko Investasi saat Krisis Ekonomi

Investasi selalu melibatkan risiko, dan saat terjadi krisis ekonomi, risiko tersebut dapat meningkat. Beberapa risiko investasi yang lebih mencolok selama krisis ekonomi meliputi:

1. Volatilitas Pasar yang Tinggi

Krisis ekonomi seringkali disertai dengan tingginya volatilitas pasar. Harga aset dapat mengalami fluktuasi yang besar dalam waktu singkat, yang dapat mengakibatkan kerugian signifikan atau peluang untuk keuntungan cepat.

2. Penurunan Nilai Aset

Selama krisis, banyak aset dapat mengalami penurunan nilai yang tajam. Saham, obligasi, dan properti dapat mengalami penurunan harga, menyebabkan kerugian bagi para investor.

3. Peningkatan Risiko Kredit

Pada saat krisis ekonomi, risiko kredit dapat meningkat karena banyak pihak yang mengalami kesulitan keuangan. Investasi dalam obligasi atau instrumen keuangan lainnya dapat menjadi lebih berisiko karena kemungkinan default yang lebih tinggi.

4. Ketidakpastian Ekonomi

Krisis ekonomi menciptakan ketidakpastian yang besar dalam hal arah ekonomi. Keadaan ini dapat membuat sulit bagi investor untuk membuat keputusan investasi yang informan karena ketidakpastian tentang kebijakan pemerintah, inflasi, dan pertumbuhan ekonomi.

5. Risiko Likuiditas

Selama krisis, likuiditas pasar dapat menyusut karena ketidakpastian dan kurangnya kepercayaan. Hal ini dapat membuat sulit untuk menjual aset dengan harga yang diinginkan, terutama jika pasar mengalami penurunan drastis.

6. Krisis Keuangan Sektor Keuangan

Jika sektor keuangan mengalami krisis, ini dapat menyebabkan gejolak yang lebih besar dalam pasar finansial secara keseluruhan. Bank-bank mungkin mengalami kesulitan, dan risiko sistemik dapat meningkat.

7. Pengaruh Kebijakan Pemerintah

Kebijakan pemerintah untuk mengatasi krisis dapat mempengaruhi nilai aset dan peluang investasi. Tindakan pemerintah, seperti stimulus ekonomi atau kebijakan moneter yang agresif, dapat memiliki dampak yang signifikan.

8. Pertumbuhan Ekonomi yang Lambat atau Negatif

Saat krisis ekonomi, pertumbuhan ekonomi dapat melambat bahkan menjadi negatif. Hal ini dapat mempengaruhi kinerja perusahaan dan nilai saham.

Penting untuk diingat bahwa setiap krisis ekonomi memiliki karakteristiknya sendiri, dan risiko investasi dapat bervariasi tergantung pada kondisi ekonomi, sektor industri, dan instrumen keuangan yang dipegang oleh investor. 

Oleh karena itu, dalam menghadapi krisis ekonomi, penting untuk melakukan analisis risiko yang cermat, diversifikasi portofolio, dan, jika diperlukan, berkonsultasi dengan profesional keuangan untuk mendapatkan saran yang sesuai dengan situasi dan tujuan investasi.

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Investasi Saat Krisis Ekonomi Tanpa Risiko

Investasi saat krisis ekonomi menjadi opsi bijak dalam merencanakan keuangan. Meskipun fluktuasi harga merupakan tantangan, banyak investor memilih pendekatan ini. Pengalaman dan pemahaman yang matang diperlukan untuk menghindari potensi kerugian langsung.

Salah satu cara terbaik untuk memahaminya adalah dengan mengasah strategi investasi menggunakan akun demo investasi HSB. Dengan akun ini, Kamu dapat menguji berbagai strategi berdasarkan pemahaman tentang kinerja investasi saat krisis ekonomi dan melihat bagaimana informasi ini memengaruhi keputusan investasi Kamu.

Manfaatkan akun demo di aplikasi HSB Investasi, yang meraih penghargaan "Most Improved Broker 2023" dari ICDX. Jika Kamu sudah siap, mulailah menjelajahi dunia investasi global bersama HSB dengan empat langkah sederhana:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung.
  2. Tunggu panggilan telepon dari tim KYC HSB untuk verifikasi data Kamu.
  3. Buat deposit investasi melalui segregated account HSB yang telah teregulasi.
  4. Rasakan pengalaman menarik dalam mengambil peluang profit investasi di pasar global!

Komitmen dan dukungan sepenuhnya dari HSB dalam menjaga keamanan dan transparansi transaksi nasabah tercermin dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi dasar manajemen risiko investasi yang perlu Kamu utamakan.

HSB bukan hanya menawarkan keamanan, transparansi, dan kepemimpinan, tetapi juga berupaya secara konsisten mendidik para investor melalui berbagai media pembelajaran investasi, baik online maupun offline. Hal ini sebagai bukti komitmen HSB dalam mencetak para investor profesional terbaik di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan untuk menunda peluang kesuksesan investasi Kamu. Segera bergabunglah dengan HSB dan raih peluang profit dari investasi Kamu!***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik