Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Begini Cara Mengelola Idle Money & Investasinya

Dalam menghadapi inflasi yang semakin tinggi, mengelola dana idle dengan bijaksana merupakan tantangan bagi banyak individu dan bisnis. Oleh karena itu, penting untuk memahami sumber daya keuangan yang tersedia dan cara mengalokasikan dana tersebut secara cerdas demi mencapai tujuan keuangan jangka panjang. Memang, apa sih idle money itu? Terus, bagaimana cara mengelolanya? Yuk, cari tahu di ulasan berikut!

Istilah idle money atau uang menganggur

Apa Itu Idle Money

Istilah idle money atau uang menganggur, mengacu pada dana atau aset keuangan yang tidak diinvestasikan atau digunakan untuk tujuan produktif dalam jangka waktu tertentu. Idle money mencakup dana yang disimpan dalam bentuk kas, rekening bank tanpa bunga, atau aset keuangan lainnya yang tidak menghasilkan pengembalian atau pertumbuhan yang signifikan. 

Idle money dapat muncul dalam individu, bisnis, atau bahkan pada tingkat makroekonomi. Pada tingkat individu, ini bisa berarti dana yang ditaruh di rekening tabungan atau disimpan di bawah bantal. Di tingkat bisnis, idle money dapat muncul sebagai saldo kas yang tinggi yang tidak diinvestasikan kembali untuk pertumbuhan atau kegiatan operasional. 

Dalam skala makroekonomi, idle money dapat mencerminkan ketidakseimbangan dalam pasar keuangan, di mana dana tidak dialokasikan secara efisien ke investasi yang produktif, yang dapat menghambat pertumbuhan ekonomi.

Dampak dari memiliki terlalu banyak idle money bisa signifikan. Secara individu, ini bisa berarti kehilangan potensi pertumbuhan dana melalui investasi yang lebih produktif seperti saham, atau properti. 

Bagi bisnis, menyimpan terlalu banyak kas tanpa menginvestasikannya kembali bisa mengurangi efisiensi dan pertumbuhan jangka panjang. Di tingkat makroekonomi, adanya idle money dapat menyebabkan rendahnya tingkat investasi, pertumbuhan ekonomi yang lambat, serta inflasi yang rendah karena permintaan yang terbatas. Oleh karena itu, penting bagi individu, bisnis, dan pemerintah untuk mengelola dana mereka dengan bijaksana, memastikan bahwa uang tidak menganggur.

Alasan Munculnya Idle Money

Ada beberapa faktor yang menyebabkan munculnya idle money. Salah satunya adalah ketidakpastian suatu perekonomian. Oleh karena itu, pemahaman mendalam mengenai idle money menjadi krusial untuk mengoptimalkan alokasi dana dan keuangan untuk investasi jangka panjang yang sehat.

1. Menabung di Rekening Tabungan

Meskipun dana disimpan dengan aman, namun bunga yang diperoleh dari tabungan cenderung tidak sebanding dengan inflasi atau potensi keuntungan investasi lainnya. Sehingga sebagian besar dana tetap tidak digunakan secara produktif dan terkikis oleh inflasi.

Baca Juga:  Penjelasan Lengkap Tentang Sejarah Ilmu Ekonomi

2. Investasi Jangka Pendek

Meskipun investasi jangka pendek menawarkan keamanan dan likuiditas yang relatif tinggi, namun dana tersebut seringkali terkekang oleh jangka waktu tertentu atau penalti jika dicairkan sebelum jatuh tempo. Akibatnya, sebagian dana tetap tidak digunakan secara produktif.

Pembayaran utang seringkali menjadi alasan munculnya idle money

3. Pembayaran Utang

Pembayaran utang seringkali menjadi alasan munculnya idle money karena kecenderungan untuk menyisihkan dana lebih dari yang sebenarnya diperlukan. Meskipun memiliki keuntungan dalam mengurangi beban finansial, namun jika jumlah yang disisihkan terlalu besar, dana tersebut hanya duduk di rekening tanpa digunakan secara produktif. 

4. Investasi dalam Pendidikan

Menyimpan dana dalam rekening pendidikan atau investasi dalam kursus dan pelatihan, dapat menyebabkan munculnya idle money karena waktu yang dibutuhkan untuk menghabiskan dana tersebut. Meskipun tujuan investasi ini baik untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan, namun jika dana tidak segera digunakan untuk keperluan pendidikan, maka dana tersebut hanya akan mengendap di rekening dan menjadi idle money.

5. Dana Darurat

Dana darurat atau penting adanya biasa tak terduga sering kali menjadi alasan munculnya idle money karena sifatnya yang diantisipasi untuk keadaan darurat yang jarang terjadi. Meskipun penting untuk memiliki dana darurat sebagai cadangan keuangan, namun jika tidak ada kebutuhan mendesak yang memerlukan penggunaan dana tersebut, maka dana darurat tersebut cenderung tidak digunakan dan menjadi idle money.

Cara Mengelola Idle Money

Menyimpan uang dalam bentuk idle money sangatlah tidak menguntungkan secara finansial. Oleh karena itu, penting untuk mencari cara yang efektif untuk mengalokasikan dan mengelola dana tersebut.

Melakukan perencanaan keuangan melibatkan pembuatan anggaran

1. Buat Rencana Keuangan

Melakukan perencanaan keuangan melibatkan pembuatan anggaran untuk memprioritaskan pengeluaran dan menetapkan alokasi yang tepat untuk tabungan dan investasi. Dengan memiliki rencana keuangan yang baik, seseorang dapat mengoptimalkan penggunaan uang yang tidak digunakan, menghindari pemborosan, dan mencapai keberlanjutan keuangan.

2. Investasi Jangka Panjang

Mengalokasikan dana ke instrumen investasi seperti saham, obligasi, atau properti, membuat seseorang dapat memanfaatkan potensi pertumbuhan nilai dari waktu ke waktu. Investasi jangka panjang memerlukan kesabaran karena hasilnya mungkin tidak langsung terlihat, namun dengan strategi yang tepat dan pemahaman tentang risiko, investasi ini dapat membantu memperkuat posisi keuangan jangka panjang seseorang.

Baca Juga:  WAJIB TAHU! Ini Dia Badan Pengawas Pasar Modal Dunia

3. Lakukan Riset

Sebelum membuat keputusan investasi atau pengeluaran besar, penting untuk mempelajari dengan seksama opsi yang tersedia. Ini melibatkan analisis pasar, kinerja historis, dan tren ekonomi yang relevan. Dengan melakukan riset yang cermat, seseorang dapat membuat keputusan yang lebih bijaksana dan mengurangi risiko keuangan yang tidak perlu.

4. Revisi dan Evaluasi

Setelah membuat rencana keuangan atau melakukan investasi, penting untuk secara berkala meninjau dan mengevaluasi kinerjanya. Ini melibatkan memantau perkembangan investasi, menilai apakah tujuan keuangan tercapai, dan menyesuaikan rencana jika diperlukan. Dengan melakukan revisi dan evaluasi secara teratur, seseorang dapat memastikan bahwa uang yang tidak digunakan dimanfaatkan secara efektif sesuai dengan perubahan situasi dan kebutuhan.

5. Buat Diversifikasi

Diversifikasi melibatkan penempatan dana ke berbagai instrumen investasi atau aset dengan karakteristik risiko yang berbeda. Dengan memiliki portofolio yang terdiversifikasi, seseorang dapat mengurangi risiko keseluruhan dari investasi, karena kerugian di satu area dapat digantikan oleh kinerja yang baik di area lain. 

Bentuk Investasi untuk Idle Money

Meskipun terlihat tidak produktif, idle money sebenarnya dapat dimanfaatkan dengan berbagai cara untuk menghasilkan keuntungan atau manfaat lainnya. Terdapat beragam cara untuk mengoptimalkan idle money melalui berbagai bentuk investasi yang tersedia. Dengan memilih strategi investasi yang tepat, idle money dapat diarahkan untuk menghasilkan pengembalian yang signifikan. 

1. Deposito

Dalam deposito, dana tersebut disimpan dalam jangka waktu tertentu, biasanya mulai dari beberapa bulan hingga beberapa tahun, dengan tingkat bunga yang tetap. Deposito dianggap sebagai investasi yang relatif aman karena umumnya dijamin oleh pemerintah atau lembaga asuransi deposito, meskipun tingkat pengembalian investasi cenderung lebih rendah dibandingkan dengan instrumen investasi lainnya yang berisiko lebih tinggi.

2. Obligasi

Obligasi merupakan instrumen investasi yang memungkinkan investor untuk meminjamkan uang kepada pihak penerbit, seperti pemerintah atau perusahaan, dalam jangka waktu tertentu dengan imbalan pembayaran bunga secara berkala dan pengembalian pokok pada akhir masa investasi. Obligasi dianggap sebagai investasi yang relatif stabil dan memberikan pendapatan tetap, sehingga cocok untuk dana idle yang ingin diinvestasikan dengan risiko yang terkontrol.

Baca Juga:  Mengenal BI Fast, Perbedaan hingga Penyebab Terjadinya Error

3. Reksa Dana 

Reksa Dana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal dan dikelola oleh badan hukum yang bernama Manajer Investasi. Dana tersebut kemudian diinvestasikan dalam berbagai instrumen keuangan, seperti saham, obligasi, atau pasar uang, sesuai dengan tujuan investasi dari reksa dana tersebut. Reksa dana cocok untuk dana idle karena memberikan akses diversifikasi portofolio yang luas dan diawasi oleh para ahli investasi.

4. ETF Obligasi

Exchange-Traded Fund (ETF) Obligasi adalah instrumen investasi yang diperdagangkan di bursa saham dan mencerminkan kinerja obligasi. ETF ini memungkinkan investor untuk memiliki sebagian kepemilikan dalam portofolio obligasi dengan cara yang mirip dengan saham. ETF obligasi cocok untuk dana idle karena memberikan likuiditas yang tinggi dan diversifikasi secara otomatis dalam berbagai obligasi, serta biaya transaksi yang relatif rendah.

Foreign Exchange adalah pasar keuangan global di mana mata uang dari berbagai negara ditransaksikan secara online.

5. Forex

Forex (Foreign Exchange) adalah pasar keuangan global di mana mata uang dari berbagai negara ditransaksikan secara online. Sebagai bentuk investasi untuk dana idle, forex memungkinkan investor untuk memanfaatkan fluktuasi nilai tukar mata uang untuk mendapatkan keuntungan. 

Meskipun forex dapat memberikan potensi keuntungan yang tinggi, namun juga memiliki risiko yang besar karena volatilitas pasar yang tinggi serta pengaruh faktor-faktor ekonomi dan politik global. Sehingga, kamu dapat memanfaatkan akun demo HSB Investasi untuk tradingtanpa risiko.

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Dengan akun demo ini, kamu dapat mulai mengasah keterampilan trading, menguji strategi, dan mencoba berbagai indikator tanpa risiko kehilangan modal sungguhan. Selain itu kamu bisa beralih menggunakan akun real HSB yang memiliki 4 jenis produk yang bisa kamu tradingkan yaitu 17 pasangan mata uang forex, 5 indeks saham, 3 produk komoditas dan 20 saham AS.

Aplikasi HSB Investasi juga mudah digunakan dengan adanya fitur CS online 24 jam, talent board dan menu deposit yang dapat membantu kamu dalam mengeksekusi trading jadi lebih mudah, cepat dan efisien.

Setelah ahli dalam menggunakan akun demo trading, kamu bisa berlatih dengan mudah menggunakan akun real HSB dan nikmati kemudahan meraih keuntungan yang lebih mudah, cepat, dan efisien. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader dan mulailah  trading sekarang juga!***.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik