Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Daftar Isi
S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Tertinggi dalam 3 Hari Beruntun

Menurut laporan dari Kontan, S&P 500 dan Nasdaq mencapai penutupan tertinggi sepanjang masa untuk hari ketiga berturut-turut pada Rabu (12/6), setelah data inflasi menunjukkan hasil yang lebih rendah dari perkiraan.

Meskipun demikian, indeks ditutup lebih rendah dari puncaknya di hari itu karena The Fed memproyeksikan hanya satu kali pemotongan suku bunga pada tahun ini.

Menurut Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 35,21 poin atau 0,09% menjadi 38.712,21. S&P 500 naik 45,71 poin atau 0,85% menjadi 5.421,03 dan Nasdaq Composite meningkat 264,89 poin atau 1,53% menjadi 17.608,44.

Pada bulan Maret, The Fed memperkirakan akan ada tiga kali pengurangan suku bunga sebesar seperempat poin. Namun, dalam pernyataan yang dirilis setelah pertemuan pada 11-12 Juni, bank sentral AS menyatakan bahwa suku bunga akan tetap tidak berubah seperti yang telah diprediksi.

Setelah berita ini dan konferensi pers Ketua The Fed Jerome Powell, saham mengalami fluktuasi, dengan S&P 500 dan Nasdaq memangkas keuntungan akhir hari, sementara Dow ditutup mendekati posisi datar.

Saham dibuka lebih tinggi setelah laporan dari Departemen Tenaga Kerja yang menunjukkan bahwa Indeks Harga Konsumen (CPI) AS tidak berubah pada bulan Mei, berkat harga bensin yang lebih murah.

"Angka CPI yang lebih rendah dari perkiraan memicu optimisme di awal hari, tetapi itu hanya sebagian dari cerita hari ini," kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles.

James juga mengungkapkan bahwa dia memperkirakan pasar akan berakhir lebih lemah setelah pembaruan dari The Fed, mencatat bahwa "komentar tersebut bersifat hawkish dan ekspektasi pemotongan suku bunga dikurangi dari tiga menjadi satu."

Baca Juga:  S&P500 dan Dow Jones Tetap Naik Walau Wallstreet Melemah

Setelah laporan CPI, para pedagang meningkatkan taruhan untuk pemotongan suku bunga The Fed pada bulan September dan satu lagi pada bulan Desember.

Saham Oracle melonjak 13,3%, mendorong pasar, setelah perusahaan perangkat lunak tersebut memproyeksikan pendapatan dua digit untuk tahun fiskal 2025 setelah bel penutupan pada hari Selasa.

Saham Apple naik 2,9%, memperpanjang keuntungan yang kuat dari hari Selasa, dan perusahaan tersebut kembali menjadi yang paling berharga di dunia, menggantikan Microsoft dari posisi teratas.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik