Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Siap Trading? Gunakan Metode Moving Average!

Kalau kamu udah masuk ke dunia trading atau malah lagi nyiapin diri buat melangkah ke sana, pasti udah nggak asing lagi sama kata "Moving Average." Yup, metode ini adalah salah satu strategi andalan buat para trader dalam menganalisis pasar. Di artikel ini, kita bakal bahas cara menggunakannya, jenis-jenisnya dan rumus yang digunakan.

Dalam dunia yang penuh dengan volatilitas dan ketidakpastian seperti pasar forex, kamu harus memiliki pemahaman yang kuat tentang Moving Average dan dapat memberikanmu kepercayaan diri untuk mengambil keputusan trading lebih baik serta lebih terinformasi. Jadi, siap-siap buat menggali lebih dalam mengenai metode Moving Average!

Jenis-Jenis Moving Average

trader menggunakan jenis-jenis moving average

Ada beberapa jenis Moving Average (MA) yang umum digunakan dalam analisis teknikal, masing-masing dengan karakteristiknya sendiri. Berikut adalah beberapa jenis MA yang sering digunakan: 

1. Simple Moving Average (SMA)

Simple Moving Average (SMA) adalah jenis MA yang paling dasar dan sederhana. Ini menghitung rata-rata harga penutupan dalam periode waktu tertentu dan kemudian menggambarkannya sebagai garis dalam grafik. 

SMA memberikan bobot yang sama pada setiap data harga dalam periode dihitung. Misalnya, SMA 50 hari akan mengambil harga penutupan 50 hari terakhir, menjumlahkannya, dan kemudian membaginya dengan 50.

SMA lebih lambat dalam merespons perubahan harga daripada jenis MA lainnya karena ia memberikan bobot sama pada semua data harga dalam periode yang dihitung. Ini membuatnya lebih cocok untuk mengidentifikasi tren jangka panjang.

2. Exponential Moving Average (EMA)

Exponential Moving Average (EMA) adalah jenis MA yang lebih responsif terhadap perubahan harga terbaru. EMA memberikan bobot yang lebih tinggi pada data harga lebih baru, sehingga membuatnya lebih responsif terhadap perubahan harga terkini. Ini adalah alasan mengapa banyak trader memilih EMA dalam strategi trading mereka.

EMA sering digunakan untuk mengidentifikasi tren jangka pendek dan untuk memasuki atau keluar dari trading dengan cepat. Ini memberikan lebih banyak perhatian pada harga terbaru daripada SMA yang membuatnya lebih cocok untuk mengikuti tren sedang berkembang.

3. Double Exponential Moving Average (DEMA)

Selain Exponential Moving Average, kamu juga bisa menggunakan metode Double Exponential Moving Average (DEMA) dengan akurasi yang lebih tinggi. Lantas apa bedanya EMA dan DEMA?

Meskipun momentum yang dibentuk dalam Dema lebih lambat ketimbang EMA, namun DEMA dapat memberikanmu sinyal pergerakan harga yang lebih otentik di pasar karena kemampuannya mereduksi sinyal palsu yang biasanya hadir dalam EMA.

4. Triple Exponential Moving Average (TEMA)

trader melakukan trading menggunakan menggunakan metode triple exponential moving average

 

Setelah EMA, DEMA, sekarang kamu bisa menggunakan metode TEMA atau Triple Exponential Moving Average. Jika EMA dan DEMA saja sudah dapat membaca pergerakan harga maka dalam Triple Exponential Moving Average, mungkin kamu bisa mendapatkan akurasi pergerakan tren harga di pasar dengan lebih akurat lagi.

Jika kamu menggabungkan ketiga komponen Exponential Moving Average, Double Exponantial Moving Average, dan Triple Exponantial Moving Average, kamu akan mendapatkan sebuah indikator informasi kapan harga instrumen trading terlalu bergerak jauh dari harga perkiraan atau malah sebaliknya.

Baca Juga:  Mengenal Lebih dalam Pola Belt Hold Trading

5. Weighted Moving Average (WMA)

Weighted Moving Average (WMA) adalah jenis MA lain yang memberikan bobot berbeda pada harga dalam periode dihitung. Harga yang lebih baru diberi bobot lebih tinggi, sehingga membuat WMA lebih responsif terhadap perubahan harga terkini. Ini mirip dengan EMA dalam hal responsivitas, tetapi metodenya sedikit berbeda.

WMA dapat membantu trader mengidentifikasi tren jangka pendek dan sinyal perdagangan yang cepat. Namun, perhitungan WMA lebih rumit dibandingkan dengan SMA dan EMA.

6. Smoothed Moving Average (SMMA)

Smoothed Moving Average (SMMA) adalah variasi lain dari MA yang mencoba mengurangi fluktuasi harga tidak perlu. Ini menggunakan metode perhitungan yang lebih rumit daripada SMA dan EMA. SMMA lebih lambat dalam merespons perubahan harga dan digunakan untuk menghilangkan noise pasar.

SMMA mencoba memberikan sinyal yang lebih halus dan konsisten, sehingga dapat membantu trader menghindari sinyal palsu. Namun, kelemahan SMMA adalah bahwa ia mungkin lebih lambat dalam mengidentifikasi perubahan tren yang signifikan.

7. Adaptive Moving Average (AMA)

Adaptive Moving Average (AMA) adalah jenis MA yang canggih dan jarang digunakan oleh trader pemula. AMA mengubah periode perhitungannya berdasarkan volatilitas pasar. Ini mencoba untuk menjadi lebih responsif dalam pasar yang volatil dan lebih stabil dalam pasar yang tenang.

AMA adalah salah satu jenis MA yang paling adaptif, namun, penggunaannya memerlukan pemahaman mendalam tentang dinamika pasar dan perhitungan lebih rumit.

8. Hull Moving Average (HMA)

Hull Moving Average (HMA) adalah MA yang menggabungkan konsep dari beberapa MA berbeda untuk menghasilkan respons lebih baik terhadap perubahan harga. HMA cenderung memberikan sinyal yang lebih halus dan responsif dibandingkan dengan banyak MA lainnya. Ini adalah alat yang canggih digunakan oleh beberapa trader untuk mengidentifikasi tren dan sinyal trading.

HMA dapat membantu mengurangi lag yang sering terjadi pada jenis MA lainnya. Namun, seperti AMA, HMA memerlukan pemahaman lebih dalam tentang perhitungan dan penggunaannya.

Cara Membaca Indikator Moving Average dalam Trading

Membaca dan memahami indikator Moving Average (MA) adalah kunci penting dalam analisis teknikal dalam trading. MA adalah alat yang sangat berguna untuk mengidentifikasi tren pasar, level support dan resistance, serta sinyal perdagangan. Berikut adalah cara membaca indikator Moving Average dalam trading:

1. Identifikasi Tren dengan Moving Average

Salah satu penggunaan paling umum dari MA adalah untuk mengidentifikasi tren pasar. Cara ini dilakukan dengan mengamati posisi harga terhadap MA. Berikut adalah beberapa pedoman umum:

  • Harga di Atas MA: Jika harga bergerak di atas MA, ini biasanya mengindikasikan tren naik (bullish). Semakin jauh harga berada di atas MA, semakin kuat tren naiknya.
  • Harga di Bawah MA: Jika harga bergerak di bawah MA, ini biasanya mengindikasikan tren turun (bearish). Semakin jauh harga berada di bawah MA, semakin kuat tren turunnya.
  • Sinyal Crossover: Crossover terjadi saat dua MA dengan periode yang berbeda saling berpotongan. Ketika MA yang lebih pendek melintasi MA yang lebih panjang dari bawah ke atas, ini sering dianggap sebagai sinyal beli (golden cross). Sebaliknya, ketika MA yang lebih pendek melintasi MA yang lebih panjang dari atas ke bawah, itu bisa menjadi sinyal jual (death cross).
Baca Juga:  7 Cara Baca Pola Chart Pattern Anti Ribet!

2. Identifikasi Level Support dan Resistance

MA juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi titik support dan resistance. Harga sering memantul dari MA saat mendekatinya. Inilah cara melakukannya:

  • Support: Jika harga mendekati MA dari bawah dan memantul ke atas, itu bisa menjadi level support. Ketika harga mencapai atau mendekati MA dan tidak melanjutkan penurunan, ini menunjukkan bahwa ada minat beli yang kuat pada level tersebut.
  • Resistance: Sebaliknya, jika harga mendekati MA dari atas dan memantul ke bawah, itu bisa menjadi level resistance. Ketika harga mencapai atau mendekati MA dan tidak mampu melanjutkan kenaikannya, ini menunjukkan adanya tekanan jual pada level tersebut.

3. Konfirmasi Sinyal Lain

Moving Average sering digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal dari indikator teknikal lainnya. Misalnya, jika indikator lain memberikan sinyal beli, kamu mungkin akan lebih percaya diri untuk masuk ke pasar jika harga juga berada di atas MA. Ini membantu mengkonfirmasi dan memvalidasi sinyal lain yang mungkin muncul dalam analisis kamu.

4. Memahami Perubahan Momentum

Perubahan dalam posisi harga terhadap MA dapat memberikan petunjuk tentang perubahan momentum pasar. Misalnya, jika harga telah bergerak jauh di atas MA dan mulai mendekatinya, ini bisa mengindikasikan perlambatan momentum atau bahkan kemungkinan pembalikan tren. Sebaliknya, jika harga telah bergerak jauh di bawah MA dan mendekatinya, itu juga bisa mengindikasikan perubahan dalam dinamika pasar.

5. Gunakan Multiple Moving Averages

Seringkali, trader menggunakan lebih dari satu MA dengan periode yang berbeda dalam analisis mereka. Ini dapat memberikan lebih banyak informasi tentang berbagai kerangka waktu dan membantu mengkonfirmasi tren yang sedang berlangsung.

Penting untuk dicatat bahwa Moving Average adalah alat analisis teknikal yang berguna, tetapi juga memiliki keterbatasan. Momen ketika crossover terjadi atau ketika harga mendekati MA dapat memberikan sinyal yang tertunda. 

Oleh karena itu, MA sebaiknya digunakan bersamaan dengan analisa teknikal lainnya dan manajemen risiko yang baik. Dengan pemahaman yang baik tentang bagaimana membaca MA, kamu dapat menggunakannya untuk meningkatkan keputusan tradingmu.

Rumus Moving Average

trader sedang membaca rumus moving averageTerdapat dua rumus dasar yang umum digunakan untuk menghitung Moving Average (MA): satu untuk Simple Moving Average (SMA) dan satu untuk Exponential Moving Average (EMA).

1. Rumus Simple Moving Average (SMA)

SMA adalah jenis Moving Average yang paling sederhana. Untuk menghitung SMA, kamu cukup menjumlahkan harga dalam suatu periode waktu tertentu dan kemudian membaginya dengan jumlah periode tersebut. Berikut adalah rumusnya:

SMA = (Harga Penutupan Pertama + Harga Penutupan Kedua + ... + Harga Penutupan Terakhir) / Jumlah Periode

Misalnya, jika kamu ingin menghitung SMA 5 hari, kamu akan menjumlahkan harga penutupan selama 5 hari terakhir dan kemudian membaginya dengan 5.

Baca Juga:  Perhatikan Position Trading Saat Memasuki Pasar

2. Rumus Exponential Moving Average (EMA)

EMA memberikan bobot yang lebih tinggi pada harga yang lebih baru, sehingga rumusnya sedikit lebih rumit. EMA dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

EMA = [Harga Penutupan Hari Ini x (2 / (Jumlah Periode + 1))] + [EMA Sebelumnya x (1 - (2 / (Jumlah Periode + 1)))]

Untuk menghitung EMA pertama, kamu biasanya menggunakan SMA sebagai nilai awal. Setelah itu, kamu dapat menghitung EMA berikutnya dengan menggunakan nilai EMA sebelumnya.

Rumus EMA ini memberikan bobot yang lebih besar pada harga penutupan terbaru dan secara bertahap mengurangi bobotnya pada harga penutupan yang lebih lama.

Setelah membaca artikel diatas, kamu bisa menggunakan indikator moving average ini kedalam akun tradingmu, jika dirasa masih takut dan khawatir akan risiko yang terjadi, kamu bisa menggunakan akun demo terlebih dahulu loh!

Belajar Moving Average Tanpa Risiko!

Setelah menjelaskan topik di atas, ada satu hal penting lain yang perlu kamu pahami, bahwa setiap jenis trading memiliki risiko yang mungkin bisa kamu temui setelah memasuki pasar finansial. Namun jangan khawatir ada langkah bijak untuk mencegah hal tersebut, yaitu kamu bisa menggunakan akun demo untuk melakukan uji coba strategi moving average ini!

Akun demo sendiri memungkinkan kamu untuk berlatih strategi trading, menguji rencana dan memahami cara kerja pasar tanpa harus menghadapi risiko finansial hingga mahir dalam trading. Inilah mengapa akun demo trading HSB berperan penting. Dengan akun demo ini, kamu bisa belajar trading tanpa risiko kehilangan uang sungguhan, sehingga kamu dapat meningkatkan kemampuan trading kamu dengan percaya diri. 

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu dalam menganalisa pergerakan tren pasar. Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Aplikasi HSB Investasi juga mudah digunakan dengan adanya fitur CS online 24 jam, talent board dan menu deposit yang dapat membantu kamu dalam mengeksekusi trading jadi lebih mudah, cepat dan efisien.

Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar melalui akun live HSB yang menyediakan 45 instrumen trading berupa 17 pasangan mata uang forex, 20 saham AS terpopuler, 5 Indeks raksasa dunia, dan 3 jenis komoditi paling hits seperti logam mulia emas, perak, serta minyak mentah.

Selain itu, HSB menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga memastikan untuk mengedukasi seluruh tradernya melalui berbagai sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***. 

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik