Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Trading Saham Loss? Bisa Jadi Ini Penyebabnya!

Sebagai seorang trader, kita semua tahu bahwa trading saham tidak selalu berjalan mulus seperti yang kita harapkan. Kerugian adalah bagian yang tak terpisahkan dari dunia trading. Namun, bukan berarti kita harus pasrah menerima kerugian tanpa tahu apa penyebabnya. Kita harus mampu mengidentifikasi faktor-faktor penyebab kerugian tersebut. Sekarang, mari bersama-sama kita kenali apa saja faktor penyebab tradingmu mengalami loss!

kesalahan trading saham

1. Kurangnya Pengetahuan

Kurangnya pengetahuan atau pemahaman yang memadai tentang trading saham adalah salah satu penyebab utama kerugian dalam trading. Ini dapat terjadi pada trader pemula atau bahkan trader yang telah berpengalaman namun kurang memperbarui pengetahuannya. Berikut adalah beberapa aspek kurangnya pengetahuan dalam trading saham yang perlu dipahami secara lebih detail:

  • Kurang Memahami Pasar Saham: Sebelum memulai trading, penting untuk memahami bagaimana pasar saham beroperasi. Ini mencakup pemahaman tentang bagaimana harga saham terbentuk, peran broker, dan konsep dasar seperti order beli dan jual.
  • Manajemen Risiko: Memahami bagaimana mengelola risiko dalam trading adalah kunci. Ini meliputi konsep stop-loss, take-profit, ukuran posisi yang tepat, dan manajemen modal. Tanpa pemahaman yang memadai tentang manajemen risiko, trader dapat dengan mudah mengalami kerugian besar.
  • Pemahaman tentang Saham Individu: Saat trading saham individu, penting untuk memahami laporan keuangan perusahaan, tren bisnis, dan faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja saham tersebut. Kurangnya analisis fundamental tentang saham tunggal seperti saham BABA milik Alibaba Group Holding Ltd dapat mengakibatkan kamu justru memasang posisi yang dapat merugikan.
  • Penggunaan Alat dan Platform Trading: Kurangnya pemahaman tentang alat dan platform trading yang digunakan dapat mengganggu eksekusi perdagangan yang efisien. Trader harus tahu cara menggunakan perangkat lunak trading, analisis teknikal, dan alat lainnya dengan baik.
  • Regulasi dan Peraturan: Pemahaman tentang regulasi dan peraturan yang berlaku dalam trading saham sangat penting, terutama untuk melindungi kepentingan trader. Pelanggaran terhadap aturan dapat berpotensi mengakibatkan sanksi atau kerugian hukum.

Untuk mengatasi kurangnya pengetahuan sebagai penyebab kerugian dalam trading saham, trader harus berinvestasi dalam pendidikan dan pelatihan. Ini bisa meliputi membaca buku tentang trading, mengikuti kursus, mengikuti webinar, dan selalu mengikuti perkembangan pasar terbaru. Selain itu, menjalin mentorship atau konsultasi dengan trader berpengalaman juga dapat membantu meningkatkan pengetahuan dan keterampilan trading.

2. Volatilitas Saham

Tidak semua saham memiliki tingkat volatilitas yang sama. Saham-saham dengan volatilitas tinggi cenderung lebih berisiko dan dapat mengakibatkan kerugian yang besar jika tidak dikelola dengan baik. Bisanya volatilitas ini juga dipengaruhi oleh sentimen pasar, misalnya Saham PFE milih Pfizer Inc yang meroket selama penyebaran wabah virus Covid-19.

analisis penyebab trading saham loss

3. Pengaruh Laporan Keuangan dan Berita Perusahaan

Laporan keuangan perusahaan dan berita terkait perusahaan dapat memiliki dampak signifikan pada harga saham. Informasi yang tidak diantisipasi dengan baik oleh pasar dapat menyebabkan reaksi yang ekstrem.

Baca Juga:  AVGO Stock, Integrasi Semikonduktor & Inovasi

4. Emosi yang Tidak Terkendali

Selain aspek teknis, pemahaman tentang psikologi trading juga penting. Trader harus tahu bagaimana mengendalikan emosi, mengelola stres, dan menjaga disiplin selama trading.

Emosi seperti keserakahan (greed) dan ketakutan (fear) dapat mengganggu kemampuanmu untuk membuat keputusan yang rasional. Keserakahan bisa membuat Sobat Trader terlalu lama memegang posisi yang menguntungkan, sementara ketakutan bisa membuatmu menjual saham terlalu cepat.

5. Kurangnya Rencana Trading: 

Trader yang tidak memiliki rencana trading yang jelas seringkali terjerumus ke dalam perdagangan impulsif. Tanpa rencana yang baik, mereka tidak memiliki panduan tentang kapan harus masuk atau keluar dari pasar.

6. Overconfidence (Kepercayaan Diri Berlebihan): 

Beberapa trader terlalu percaya diri dengan kemampuan mereka dan menganggap diri mereka tidak bisa salah. Hal ini dapat mengakibatkan pengabaian terhadap analisis dan manajemen risiko yang tepat.

7. Kurangnya Diversifikasi 

Memiliki portofolio yang terlalu terfokus pada satu saham atau sektor tertentu dapat meningkatkan risiko kerugian. Jika saham tersebut mengalami penurunan harga yang besar, kerugian bisa menjadi sangat signifikan.

8. Kurangnya Manajemen Risiko 

Trader yang tidak menggunakan stop-loss atau tidak memiliki batasan risiko yang jelas dapat terjebak dalam posisi yang merugikan. Manajemen risiko yang baik adalah kunci untuk menghindari kerugian besar.

analisis faktor internal trading saham loss

9. Kekurangan Analisis 

Sobat Trader harus belajar tentang analisis teknikal (grafik harga, indikator teknikal) dan analisis fundamental saham (berita ekonomi, laporan keuangan perusahaan). Kurangnya pemahaman tentang kedua aspek ini dapat mengakibatkan keputusan trading yang kurang akurat. Analisis teknikal dan fundamental yang tidak memadai dapat mengakibatkan pengambilan keputusan trading yang tidak tepat. Tidak memahami indikator atau berita yang mempengaruhi saham dapat berujung pada kerugian.

10. Perilaku Pasar 

Fluktuasi pasar yang tiba-tiba, pengaruh berita ekonomi, atau perubahan dalam kondisi makroekonomi dapat mengakibatkan kerugian meskipun trader telah melakukan analisis dengan baik. Pasar saham tidak selalu dapat diprediksi dengan sempurna.

11. Kurangnya Kesabaran 

Trader yang tidak memiliki kesabaran untuk menunggu momen yang tepat dalam trading dapat melakukan transaksi impulsif yang merugikan.

12. Over-leverage 

Over-leverage adalah salah satu penyebab utama kerugian dalam trading saham, terutama di kalangan trader yang tidak mengerti atau tidak memperhatikan manajemen risiko yang tepat. Over-leverage terjadi ketika seorang trader menggunakan leverage yang berlebihan, yaitu meminjam dana lebih banyak daripada yang seharusnya untuk memperbesar posisi trading mereka. 

Over-leverage membuat trader rentan terhadap margin call. Margin call terjadi ketika saldo akun trading turun di bawah batas minimum yang ditetapkan oleh broker. Saat itu, broker dapat menutup posisi trader secara otomatis untuk menghindari lebih banyak kerugian, bahkan jika trader yakin bahwa pasar akan berbalik.

Baca Juga:  14 Tips Investasi Saham Jangka Panjang

Over-leverage dapat menyebabkan ketidakstabilan emosional yang parah. Ketika Sobat Trader menghadapi kerugian besar, stres dan kecemasan dapat mengganggu kemampuan mereka untuk membuat keputusan trading yang rasional. Hal ini dapat mengakibatkan pengambilan keputusan impulsif yang lebih buruk lagi.

Untuk menghindari over-leverage dan potensi kerugian yang serius, trader harus memahami prinsip manajemen risiko yang tepat, termasuk penggunaan leverage yang bijaksana. Mereka juga harus memiliki rencana trading yang mencakup batasan risiko dan strategi keluar yang jelas. Dengan cara ini, mereka dapat menghindari jebakan over-leverage dan mengelola risiko dengan lebih baik.

13. Kesalahan Strategi Trading

Sobat Trader perlu memahami berbagai strategi trading yang tersedia, seperti day trading, swing trading, atau investasi jangka panjang. Pemilihan strategi yang sesuai dengan tujuan dan gaya trading sangat penting. Beberapa trader juga cenderung mengabaikan indikator teknikal dalam strategi trading mereka seperti moving average atau RSI yang dapat memberikan sinyal penting tentang arah harga saham.

14. Tidak Memiliki Strategi Keluar

Salah satu kesalahan umum adalah tidak memiliki strategi keluar yang jelas. Trader seringkali terlalu lama memegang posisi yang merugi, berharap harga akan berbalik.

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Trading Saham Bebas Risiko

Dalam trading saham, kerugian bisa terjadi, tetapi dengan memahami faktor-faktor penyebabnya, kita dapat menghindarinya atau setidaknya mengurangi risiko. Penting untuk selalu memiliki rencana trading yang baik, memahami analisis teknikal dan fundamental, dan menjaga emosi tetap terkendali. Ingatlah, trading adalah permainan jangka panjang, dan belajar dari kesalahan adalah kuncinya. 

Penting juga untuk diingat bahwa pasar finansial sangat dinamis dan tren pergerakannya dapat berubah kapan saja. Selalu update tentang berita terbaru dan melakukan manajemen risiko menjadi tindakan penting agar kamu bisa berhasil dalam trading. Kemudian membekali diri dengan berbagai informasi terkait trading juga akan banyak membantu.

Jika Sobat Trader tertarik melakukan transaksi trading pasangan forex, saham global, indeks, minyak mentah, dan komoditi emas dengan tren bullish atau bearish, kamu bisa mulai mempelajari cara kerja pasar keuangan, strategi trading, dan indikator-indikator yang bisa kamu gunakan untuk meraih peluang profitnya. Sobat Trader bisa mulai mengasah kemampuan trading tanpa risiko dengan memanfaatkan akun demo HSB.

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar. Jika kamu sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia melalui aplikasi trading forex HSB Investasi.

Baca Juga:  Menentukan Stop Loss Pakai Support dan Resistance

Dari platform trading pemenang penghargaan ICDX ini, kamu dapat mengakses berbagai fitur canggih untuk membantumu menganalisa pergerakan pasar, melakukan eksekusi trading, menerapkan manajemen risiko yang baik, hingga memberikan pengalaman trading yang optimal bagi para trader.

Untuk mulai trading forex, saham, indeks, atau komoditas, kamu para trader pemula bisa mendownload aplikasi HSB Investasi dengan tampilan yang ramah pengguna dan fitur-fitur canggih di dalamnya. Sobat Trader bisa mendownloadnya melalui aplikasi bawaan PlayStore atau AppStore.

Jika kamu adalah trader berpengalaman yang ingin memanfaatkan beragam fitur trading modern untuk memaksimalkan potensi profit, kamu bisa menggunakan platform MetaTrader 5 HSB Investasi.

Jangan sampai di download saja, pastikan Sobat Trader sudah melakukan registrasi akun trading HSB, melalui tahapan verifikasi, dan melakukan transfer deposit trading ke rekening segregated account HSB ya. Jadi, tunggu apa lagi? Raih peluang profit tradingmu secara aman bersama HSB Investasi!*

Pertanyaan yang Sering Ditanyakan:

Kenapa sering loss trading?

Kerugian dalam trading bisa disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk kurangnya pemahaman tentang pasar, emosi yang tidak terkendali, atau strategi trading yang kurang matang. Untuk mengurangi kerugian, penting untuk belajar, mengembangkan strategi yang baik, dan mengendalikan emosi saat trading.

Kemana uang trader yang Loss?

Uang yang hilang dalam trading biasanya masuk ke dalam kantong trader lain yang berhasil memperoleh keuntungan. Uang tersebut tidak hilang dalam arti sebenarnya, tetapi berpindah tangan antara trader yang menang dan yang kalah.

Kapan kita harus cut loss saham?

Keputusan untuk cut loss atau menjual saham yang merugi sebaiknya didasarkan pada rencana trading yang telah disusun sebelumnya. Biasanya, cut loss dilakukan ketika harga saham mencapai level tertentu yang telah ditetapkan sebelumnya sebagai batasan kerugian yang dapat diterima.

Apakah trading bisa rugi?

Ya, trading bisa mengakibatkan kerugian. Kerugian adalah bagian yang tak terpisahkan dari dunia trading saham. Namun, dengan manajemen risiko yang baik, strategi trading yang matang, dan pemahaman yang mendalam tentang pasar, trader dapat mengurangi risiko kerugian dan meningkatkan peluang keuntungan.

DISCLAIMER

Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik