Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Dasar, Cara Menghitung dan Jenis Biaya Variabel

Biaya variabel memainkan peran penting dalam operasional perusahaan dan pengambilan keputusan manajerial. Dengan memahami pengertian dan jenis-jenis biaya variabel, perusahaan dapat mengelola biaya dengan lebih efektif dan meningkatkan efisiensi operasional. Mengetahui bagaimana biaya ini berfluktuasi dengan perubahan volume produksi atau penjualan juga memungkinkan perusahaan untuk merencanakan anggaran dan strategi keuangan dengan lebih baik.

Pengertian Biaya Variabel

Biaya variabel adalah jenis biaya yang berubah secara langsung seiring dengan perubahan volume produksi atau penjualan. Ini berarti bahwa biaya tersebut akan meningkat ketika produksi atau penjualan meningkat, dan sebaliknya, akan menurun ketika produksi atau penjualan menurun. Berbeda dengan biaya tetap yang tetap konstan terlepas dari tingkat produksi, biaya variabel bergerak seiring dengan aktivitas operasional perusahaan, berikut adalah karakteristik biaya variabel.

1. Proporsional dengan Produksi atau Penjualan

Biaya variabel bergerak sejalan dengan perubahan dalam volume produksi atau penjualan. Jika perusahaan memproduksi atau menjual lebih banyak, biaya variabel akan meningkat biaya produksi secara proporsional.

2. Fleksibel

Karena biaya variabel berubah dengan tingkat aktivitas, mereka menawarkan fleksibilitas dalam manajemen biaya. Perusahaan dapat mengurangi produksi untuk mengurangi biaya atau meningkatkan produksi untuk meningkatkan penjualan dan pendapatan.   

3. Langsung Teridentifikasi

Biaya variabel biasanya dapat diidentifikasi dan dihubungkan langsung dengan unit produk atau layanan yang diproduksi atau dijual. Contoh khas termasuk biaya bahan baku dan upah tenaga kerja langsung yang digunakan dalam produksi.

beberapa jenis biaya variabel yang umum

Jenis Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah sesuai dengan tingkat produksi atau penjualan perusahaan. Memahami berbagai jenis biaya variabel penting untuk manajemen keuangan yang efektif dan pengambilan keputusan bisnis yang strategis. Berikut adalah beberapa jenis biaya variabel yang umum:

1. Biaya Bahan Baku

Biaya bahan baku adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli material utama yang digunakan dalam produksi barang atau jasa. Contohnya, dalam industri manufaktur, biaya bahan baku termasuk bahan seperti logam, plastik, dan komponen lain yang digunakan untuk membuat produk akhir. Semakin tinggi volume produksi, semakin banyak bahan baku yang dibutuhkan, sehingga biaya ini meningkat seiring dengan peningkatan produksi.

2. Tenaga Kerja Langsung

Tenaga kerja langsung adalah biaya upah atau gaji yang dibayarkan kepada pekerja yang secara langsung terlibat dalam proses produksi. Contohnya, upah operator mesin di pabrik atau gaji pekerja lini produksi. Biaya tenaga kerja langsung berubah sesuai dengan jumlah produk yang diproduksi karena semakin banyak produk yang dibuat, semakin banyak jam kerja yang dibutuhkan.

Baca Juga:  Panduan Mengenal Jenis-jenis Brokerage Account

3. Biaya Pengemasan

Biaya pengemasan mencakup biaya yang dikeluarkan untuk mengemas produk sebelum dijual. Ini termasuk biaya bahan kemasan seperti kotak, plastik, label, dan juga upah pekerja yang bertanggung jawab atas pengemasan. Seiring dengan meningkatnya volume produksi, biaya pengemasan juga meningkat.

4. Biaya Pengiriman dan Distribusi

Biaya pengiriman dan distribusi adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengirimkan produk kepada pelanggan. Biaya ini termasuk ongkos kirim, bahan bakar, dan upah pengemudi. Semakin banyak produk yang dijual dan harus dikirimkan, semakin tinggi biaya pengiriman dan distribusi.

5. Komisi Penjualan

Komisi penjualan adalah biaya yang dibayarkan kepada tenaga penjualan berdasarkan jumlah atau nilai barang yang berhasil mereka jual. Komisi ini biasanya merupakan persentase dari total penjualan, sehingga meningkat seiring dengan peningkatan penjualan dan biaya operasional.

6. Biaya Utilitas Produksi

Biaya utilitas produksi mencakup biaya listrik, gas, dan air yang digunakan dalam proses produksi. Biaya ini dapat dianggap sebagai biaya variabel ketika penggunaannya meningkat seiring dengan peningkatan aktivitas produksi.

ciri-ciri utama biaya variabel

Ciri-Ciri Biaya Variabel

Biaya variabel adalah jenis biaya yang berubah sesuai dengan tingkat produksi atau penjualan perusahaan. Untuk memahami lebih dalam tentang biaya variabel, berikut adalah beberapa ciri-ciri utamanya:

1. Tidak Tetap dalam Jangka Pendek

Berbeda dengan biaya tetap yang tetap konstan dalam jangka pendek, biaya variabel tidak memiliki nilai tetap. Nilainya berubah sesuai dengan tingkat aktivitas operasional. Misalnya, biaya bahan baku akan meningkat seiring dengan peningkatan produksi.

2. Dapat Diidentifikasi Langsung

Biaya variabel biasanya dapat langsung diidentifikasi dan dikaitkan dengan produksi suatu barang atau jasa. Contoh biaya ini meliputi bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya kemasan yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk.

3. Mengikuti Hukum Skala Ekonomi

Pada beberapa kasus, biaya variabel per unit bisa mengalami penurunan seiring dengan peningkatan volume produksi, karena perusahaan dapat memperoleh diskon untuk pembelian bahan baku dalam jumlah besar atau menggunakan proses produksi yang lebih efisien.

Baca Juga:  Mengenali Struktur Pasar Oligopoli & Contohnya

4. Fleksibilitas Pengendalian Biaya

Karena biaya variabel berubah sesuai dengan aktivitas operasional, perusahaan memiliki fleksibilitas dalam mengendalikan biaya ini. Misalnya, perusahaan dapat mengurangi produksi untuk menurunkan biaya variabel saat permintaan rendah, atau meningkatkan produksi untuk memenuhi permintaan yang lebih tinggi.

5. Penting dalam Analisis Titik Impas

Biaya variabel memainkan peran penting dalam analisis titik impas. Titik impas adalah tingkat produksi atau penjualan di mana total pendapatan sama dengan total biaya, sehingga perusahaan tidak mengalami keuntungan atau kerugian. Dengan mengetahui biaya variabel, perusahaan dapat menghitung berapa banyak unit yang perlu dijual untuk mencapai titik impas.

Menghitung biaya variabel merupakan langkah penting dalam pengelolaan keuangan perusahaan

Cara Menghitung Biaya Variabel

Menghitung biaya variabel merupakan langkah penting dalam pengelolaan keuangan perusahaan. Biaya variabel adalah biaya yang berubah-ubah sesuai dengan volume produksi atau penjualan. Berikut adalah cara menghitung biaya variabel beserta contoh penerapannya:

1. Identifikasi Biaya 

Langkah pertama adalah mengidentifikasi semua biaya yang berubah seiring dengan volume produksi atau penjualan. Biaya variabel biasanya meliputi:

   - Bahan baku

   - Tenaga kerja langsung

   - Biaya kemasan

   - Biaya pengiriman

2. Rumus Biaya Variabel

Rumus dasar untuk menghitung biaya variabel adalah:

Biaya Variabel Total = Biaya Variabel per Unit x Jumlah Unit yang Diproduksi atau Dijual

3. Contoh Perhitungan Biaya Variabel

Misalkan, sebuah perusahaan memproduksi dan menjual kaos. Biaya variabel per unit meliputi:

   - Bahan baku: Rp 30.000 per kaos

   - Tenaga kerja langsung: Rp 15.000 per kaos

   - Biaya kemasan: Rp 5.000 per kaos

Jika perusahaan memproduksi dan menjual 1.000 kaos dalam sebulan, maka total biaya variabel dapat dihitung sebagai berikut:

Biaya Variabel per Unit = Rp 30.000 + Rp 15.000 + Rp 5.000 = Rp 50.000

Biaya Variabel Total = Rp 50.000 x 1.000 = Rp 50.000.000 

4. Menggunakan Data Historis

Menggunakan data historis produksi dan penjualan dapat membantu mengestimasi biaya variabel masa depan. Misalkan dari data sebelumnya diketahui bahwa untuk setiap peningkatan produksi 100 unit, biaya bahan baku meningkat sebesar Rp 3.000.000, tenaga kerja langsung meningkat sebesar Rp 1.500.000, dan biaya kemasan meningkat sebesar Rp 500.000. Maka, biaya variabel total untuk 100 unit tambahan adalah:

Baca Juga:  Berikut 10 yang Paling Utama di Bidang Akuntansi

Biaya Variabel Tambahan = Rp 3.000.000 + Rp 1.500.000 + Rp 500.000 = Rp 5.000.000 

5. Menggunakan Alat Pengelolaan Keuangan

Perusahaan sering menggunakan software akuntansi atau spreadsheet untuk menghitung biaya variabel secara otomatis. Software ini membantu mengotomatisasi perhitungan dan mengurangi kesalahan manusia. Contoh software yang sering digunakan adalah Microsoft Excel, QuickBooks, atau software ERP (Enterprise Resource Planning).

Investasi Tanpa Risiko!

Sama halnya dengan kamu saat melakukan trading yang sukses dengan konsisten dan disiplin sesuai dengan rencana trading serta menggunakan akun demo trading HSB tanpa risiko kehilangan dana sungguhan. 

Di akun simulasi trading HSB, kamu akan diberikan dana virtual secara otomatis sebesar $100,000 yang dapat digunakan menguji berbagai strategi trading, posisi, dan meningkatkan kemampuan analisis tren pasar melalui  Aplikasi HSB Investasi atau platform Web. 

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Trading di HSB memungkinkan kamu untuk merasakan pengalaman trading dengan berbagai instrumen finansial, termasuk 20 jenis Saham AS terpopuler, 17 pasangan forex, 5 indeks raksasa global, dan 3 komoditas paling diminati dunia. Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia bersama HSB hanya dengan 4 langkah sederhana ini:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggilan telepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading melalui segregated account HSB 
  4. Dan mulai meraih peluang profit trading di pasar global dunia!

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik