Home Pengetahuan Keuangan Analisis Fundamental dan Analisis Teknikal Forex

Analisis Fundamental dan Analisis Teknikal Forex

by HSB
0 comment

Poin penting:

– Fungsi Analisis Fundamental untuk menilai situasi aktual suatu perekonomian
– Fungsi Analisis teknikal mencakup identifikasi grafik untuk menentukan waktu masuk dan keluar pasar

Salah satu topik kontroversial dalam trading Forex adalah apakah analisis fundamental lebih baik atau analisis teknisnya lebih baik. Artikel ini menjelaskan perbedaan antara keduanya dan informasi yang bisa diandalkan.

Analisis fundamental

Fungsi analisis ini untuk menilai situasi aktual suatu perekonomian tanpa mempertimbangkan perubahan harga mata uangnya. Ini sama dengan menganalisis pendapatan, pengeluaran, aset, dan kewajiban perusahaan sebelum berdagang dengan pedagang saham. Pedagang menggunakan data ini untuk menentukan apakah suatu perusahaan itu sehat atau tidak. Jika ekonomi perusahaan dalam kondisi baik, maka pendapatan dan neraca perusahaan meningkat, pedagang yang dapat membeli saham perusahaan dan mengharapkan permintaan saham perusahaan meningkat.

Analisis fundamental pasar forex mirip dengan pasar saham, tetapi telah mengubah perusahaan menjadi ekonomi. Pedagang akan dengan cermat menganalisis inflasi, neraca trading, PDB, pertumbuhan lapangan kerja, tingkat suku bunga acuan bank sentral, dan situasi ekonomi negara dengan menilai tren relatif dari rilis data untuk menentukan apakah akan memperdagangkan mata tersebut.

Analisis teknikal

Analisis teknis forex mengacu pada identifikasi pola melalui grafik harga. Untuk pedagang saham, mereka dapat menganalisis volume saham. Jika volume harga meningkat, pedagang dapat membeli dengan melihat peningkatan permintaan saham tertentu.

Pedagang dapat menggunakan grafik harga untuk mencari pola seperti kurva harga, sinyal bullish, sinyal bearish, dan puncak ganda. menemukan titik masuk dan keluar yang sesuai berdasarkan pola-pola ini. Pedagang yang cenderung memilih analisis ini kurang begitu peduli mengapa harga berubah. Mereka hanya berdagang dengan sinyal yang dikirim oleh grafik.

Alat trading teknikal yang digunakan di pasar forex hampir sama dengan pasar saham. Pedagang memilih analisa teknikal di pasar forex juga akan menilai pergerakan harga, tren, level support, dan level resistance. Pada saat yang sama, mereka akan menambahkan beberapa indikator, seperti moving average, Bollinger Band, Smoothing Similarity Moving Average, Relative Strength Index (RSI), dan Stochastic. Karena penggunaan indikator-indikator ini dapat membuat sinyal harga lebih jelas dan lebih mudah dipahami.

Analisis teknikal sederhana dapat dimulai dengan arah dan kekuatan tren. Setelah berkomunikasi dengan banyak pedagang melalui siaran online DailyFX, saya menemukan banyak pedagang menggunakan arah tren untuk berdagang yang membantu mereka memutuskan pasangan mata uang mana yang akan diperdagangkan atau pilihan beli dan jual.

Gambar di atas menyajikan contoh trading menggunakan analisis teknikal. Tren penurunan lebih dari 6.000 poin pada grafik di atas disebabkan oleh dolar Australia yang kuat dan Euro yang lemah. Trader dapat mengkonfirmasi bahwa shorting EUR / AUD adalah pilihan yang baik dengan mengamati grafik.

Secara keseluruhan, analisis fundamental dan analisis teknikal memiliki kelebihannya sendiri. Sebagian besar pedagang menggunakan keduanya ketika akan memilih pasangan mata uang atau kapan harus memutuskan untuk masuk dan keluar pasar.

Mungkin kamu suka

Leave a Comment

HSB Investasi

HSB Investasi merupakan perusahaan pialang fintech dengan fokus dan mengutamakan Iam menyediakan layanan jasa Perdagangan Foreign Exchange (Forex), Komoditas dan Indeks Saham (stock index) dibawah PT. Handal Semesta Berjangka. Diawasi oleh otoritas keuangan, terdaftar dan diawasi oleh Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi.

Contact Us

Hotline:

+62 21-501-22288