Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Daftar Isi
Putin Bakal Temui Kim Jong Un di Korut Hari Ini, Ada yang Kenapanasan!

Dilansir dari CNBC Indonesia, Presiden Rusia Vladimir Putin dijadwalkan mengunjungi Korea Utara untuk bertemu dengan Kim Jong Un pada Selasa (16/6/2024). Kremlin menyatakan bahwa tujuan perjalanan ini adalah untuk menjalin "persahabatan".

Menurut AFP, pengumuman dari Kremlin ini muncul di tengah dugaan Barat bahwa Pyongyang memasok senjata ke Moskow untuk digunakan dalam konflik di Ukraina. Kunjungan ini dilakukan saat Putin mencari amunisi untuk melanjutkan operasi militer rusia yang dimulai pada Februari 2022, yang telah menyebabkan Moskow terisolasi di kancah internasional.

Kunjungan ini juga terjadi sembilan bulan setelah Putin menerima Kim Jong Un dalam kunjungan luar negeri yang langka ke Timur Jauh Rusia, di mana kedua pemimpin saling memuji.

"Presiden Vladimir Putin akan melakukan kunjungan kenegaraan persahabatan ke Republik Demokratik Korea pada 18-19 Juni," demikian pernyataan dari Kremlin.

Setelah kunjungan ke Korea Utara, Putin dijadwalkan melanjutkan perjalanannya ke Vietnam. Negara-negara Barat, Korea Selatan, dan Kyiv menuduh Pyongyang mengirim senjata ke Moskow untuk digunakan dalam konflik di Ukraina, yang merupakan pelanggaran terhadap sanksi PBB terhadap Korea Utara.

Washington dan Seoul mengklaim bahwa sebagai imbalannya, Rusia memberikan bantuan teknis kepada Pyongyang untuk program satelitnya dan mengirim bantuan kepada negara yang mengalami kekurangan pangan tersebut.

Kepala NATO Jens Stoltenberg menyatakan bahwa kunjungan ke Korea Utara menunjukkan bahwa Putin bergantung pada pemerintah otoriter.

Perlu diketahui bahwa Putin telah mengurangi perjalanan ke luar negeri sejak melancarkan serangan ke Ukraina. Namun, dia masih melakukan beberapa kunjungan penting ke sekutu utama Moskow, seperti China.

Pyongyang jarang menerima tamu asing, terisolasi secara diplomatik, dan semakin menutup diri sejak pandemi Covid-19. Rusia dan Korea Utara, yang memiliki perbatasan darat kecil, memiliki hubungan historis sejak Uni Soviet membantu mendirikan negara tersebut setelah Perang Korea pada 1950-an.

Baca Juga:  Konflik Laut China Selatan Makin Panas! Filipina Mulai Berani ke China

Sejak runtuhnya Uni Soviet, Rusia tetap menjadi salah satu dari sedikit negara yang menjalin hubungan kerja dengan Pyongyang.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik