Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Mengenal Tren Bullish dan Bearish dalam Trading

Tren bullish dan bearish adalah dua konsep fundamental yang membantu para trader dalam mengidentifikasi arah pergerakan harga aset finansial, seperti saham, mata uang, atau komoditas. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi secara mendalam tentang apa itu tren bullish dan bearish, bagaimana mengidentifikasinya, serta bagaimana memanfaatkannya dalam pengambilan keputusan trading.

Tren bullish dan bearish dalam trading forex

Apa itu Bullish dan Bearish?

Kita mulai dengan mengenal dua istilah utama dalam trading: Bullish dan Bearish. Tren Bullish terjadi ketika harga aset terus meningkat dalam periode tertentu. Ini menciptakan suasana optimisme di pasar, di mana para trader berharap bahwa tren ini akan berlanjut.

Sebaliknya, Tren Bearish adalah saat harga aset terus menurun. Ini menciptakan atmosfer pesimisme, dan para trader cenderung menjual aset mereka dalam harapan menghindari kerugian lebih lanjut.

Kenapa Mengerti Tren Bullish dan Bearish itu Penting?

Bayangkan kamu adalah seorang investor yang ingin bertrading di pasar valas. Memahami tren Bullish dan Bearish seperti memiliki peta dalam dunia trading. Ini membantu kamu mengambil keputusan yang lebih cerdas dan berpotensi menguntungkan.

Perbandingan tren bullish dan bearish dalam forex

Perbandingan dan Kontras Antara Bullish dan Bearish:

Tren bullish dan bearish adalah dua arah pergerakan harga yang berlawanan di pasar keuangan, termasuk dalam trading forex, saham, indeks dan komoditas. Perbedaan utama antara kedua tren adalah arah pergerakan harga dan sentimen pasar yang terkait.

Arah Tren Pergerakan Harga

Tren bullish terjadi ketika harga suatu aset cenderung naik atau mengalami kenaikan dalam jangka waktu tertentu. Ini berarti bahwa pembeli (bulls) lebih dominan daripada penjual (bears) dalam pasar.

Tren bearish terjadi ketika harga aset cenderung turun atau mengalami penurunan dalam jangka waktu tertentu. Ini berarti bahwa penjual (bears) lebih dominan daripada pembeli (bulls) dalam pasar.

Sentimen Pasar

Pada tren bullish, investor dan trader umumnya merasa optimis tentang prospek aset tersebut. Mereka percaya bahwa harga akan terus naik atau menguat, sehingga cenderung membeli aset tersebut dengan harapan mendapatkan keuntungan saat harga naik.

Pada tren bearish, investor dan trader umumnya merasa pesimis tentang prospek aset tersebut. Mereka percaya bahwa harga akan terus turun atau melemah, sehingga cenderung menjual aset tersebut atau mengambil posisi pendek (short) dengan harapan mendapatkan keuntungan dari penurunan harga.

Baca Juga:  Jangan Sampai Salah! Ini Perbedaan Trading Dan Investasi

Karakteristik Tren

Pada grafik harga, tren bullish biasanya ditandai dengan adanya puncak (highs) dan lembah (lows) yang lebih tinggi dari waktu ke waktu. Ini menunjukkan bahwa permintaan lebih tinggi daripada penawaran.

Pada grafik harga, tren bearish biasanya ditandai dengan adanya puncak (highs) dan lembah (lows) yang lebih rendah dari waktu ke waktu. Ini menunjukkan bahwa penawaran lebih tinggi daripada permintaan.

Penting untuk diingat bahwa pasar keuangan tidak selalu berada dalam tren bullish atau bearish yang konstan. Pasar seringkali mengalami fluktuasi dan konsolidasi, di mana harga bergerak secara horizontal dalam kisaran tertentu. Selain itu, perubahan tren bisa terjadi ketika sentimen pasar berubah akibat berita ekonomi, peristiwa geopolitik, atau faktor-faktor lainnya.

Sebagai seorang trader atau investor, memahami tren bullish dan bearish serta mampu mengidentifikasi perubahan tren adalah keterampilan penting untuk mengambil keputusan yang bijak dalam melakukan trading atau investasi.

Cara menentukan tren bullish dan bearish dalam forex

4 Cara Menentukan Trend Bullish dan Bearish

Cara menentukan bullish trend dan bearish trend bisa dikatakan susah-susah gampang. Namun saat kamu sudah mengetahui apa saja yang harus diperhatikan dalam grafik maka sebenarnya tidak ada masalah yang harus dipusingkan. Berikut HSB akan mengajak kamu melihat cara menentukan bullish dan bearish trend dengan baik. 

1. Menggunakan Grafik Harga

Grafik harga sering kali menjadi dasar dari penentuan kedua tren dalam jangka panjang dan pendek. Tren bullish sendiri ditandai dengan harga yang meningkat secara konsisten. 

Sementara tren bearish ditandai dengan harga yang menurun secara konsisten. Tidak hanya itu, kamu juga harus memperhatikan bagaimana pola yang terbentuk sekaligus volume perdagangan yang sedang terjadi. 

Ada banyak grafik yang bisa kamu gunakan untuk mengidentifikasi tren, contohnya Swing High-Swing Low, Double Top-Double Bottom, Rising-Falling Wedge, Rectangle, Head-Shoulder, dan masih banyak lagi. Memang tidak mudah memahami semuanya sekaligus, tetapi makin banyak kamu mengerti pola tersebut maka makin akurat juga prediksi yang didapatkan.

Baca Juga:  Trader Wajib Memahami Istilah & Jenis Likuiditas!

2. Menggunakan Indikator Teknikal

Indikator teknikal adalah suatu tool yang bisa digunakan oleh trader untuk menilai pola-pola yang terbentuk dari grafik. Ketika pergerakan harganya menyentuh batas dari masing-masing indikator yang digunakan maka trader akan mulai mengambil langkah selanjutnya untuk menjual atau membeli. Beberapa indikator teknikal yang biasanya digunakan ialah Moving Average, Relative Strength Index (RSI, dan Stochastic Oscillator). 

3. Menggunakan Analisis Fundamental

Analisis fundamental yang dimaksudkan di sini berupa penelitian atau perhitungan dari berbagai faktor internal dan eksternal yang memengaruhi aset. Kamu bisa coba melihat trennya dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti kinerja ekonomi, politik, dan kebijakan moneter. 

Contohnya saat revenue perusahaan A terhitung mengalami kenaikan maka tren pasar bisa berubah naik. Kemudian apabila ada regulasi pemerintah yang berdampak pada operasional perusahaan-perusahaan maka bisa saja pergerakan harganya menurun alias terjadi bearish trend. 

4. Menggunakan Breakout

Breakout mengacu kepada situasi ketika harga berhasil menembus level resistance atau support yang telah ditentukan. Breakout di level resistance menandakan tren bullish (naik), karena ada tekanan beli yang lebih besar dari tekanan jual. 

Sebaliknya, breakout di level support menandakan tren bearish (turun), karena tekanan jual yang lebih besar daripada tekanan beli.

Berbicara soal dunia finansial, memahami cara menentukan bullish dan bearish trend adalah kunci dalam membuat keputusan trading yang baik. Kamu punya berbagai cara dan tools di atas yang bisa membantu dalam penentuan tren pasar. 

Namun setiap cara tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing sehingga tidak ada metode yang pasti 100% dalam menentukan tren. Oleh karena itu kamu dianjurkan untuk menggunakan lebih dari satu metode dan melakukan analisis lainnya sebagai validasi. 

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Trading dengan Tren Bullish dan Bearish

Memahami karakteristik dan seluk beluk informasi tren bullish dan bearish bisa menjadi langkah penting dalam meraih peluang profit trading. Dengan begitu, Sobat Trader dapat memanfaatkan tren pergerakan harga untuk mengoptimalkan keputusan trading dan meraih hasil yang lebih baik.

Penting juga untuk diingat bahwa pasar finansial sangat dinamis dan tren pergerakannya dapat berubah kapan saja. Selalu update tentang berita terbaru dan melakukan manajemen risiko menjadi tindakan penting agar kamu bisa berhasil dalam trading. Kemudian membekali diri dengan berbagai informasi terkait trading juga akan banyak membantu.

Baca Juga:  Pelajari 9 Teknik Trading Forex Paling Dasar Ini!

Jika Sobat Trader tertarik melakukan transaksi trading pasangan forex, saham global, indeks, minyak mentah, dan komoditi emas dengan tren bullish atau bearish, kamu bisa mulai mempelajari cara kerja pasar keuangan, strategi trading, dan indikator-indikator yang bisa kamu gunakan untuk meraih peluang profitnya. Sobat Trader bisa mulai mengasah kemampuan trading tanpa risiko dengan memanfaatkan akun demo HSB.

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar. Jika kamu sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia melalui aplikasi trading forex HSB Investasi.

Dari platform trading pemenang penghargaan ICDX ini, kamu dapat mengakses berbagai fitur canggih untuk membantumu menganalisa pergerakan pasar, melakukan eksekusi trading, menerapkan manajemen risiko yang baik, hingga memberikan pengalaman trading yang optimal bagi para trader.

Untuk mulai trading forex, saham, indeks, atau komoditas, kamu para trader pemula bisa mendownload aplikasi HSB Investasi dengan tampilan yang ramah pengguna dan fitur-fitur canggih di dalamnya. Sobat Trader bisa mendownloadnya melalui aplikasi bawaan PlayStore atau AppStore.

Jika kamu adalah trader berpengalaman yang ingin memanfaatkan beragam fitur trading modern untuk memaksimalkan potensi profit, kamu bisa menggunakan platform MetaTrader 5 HSB Investasi.

Jangan sampai di download saja, pastikan Sobat Trader sudah melakukan registrasi akun trading HSB, melalui tahapan verifikasi, dan melakukan transfer deposit trading ke rekening segregated account HSB ya. Jadi, tunggu apa lagi? Raih peluang profit tradingmu secara aman bersama HSB Investasi!***

Pertanyaan yang Sering Ditanyakan:

Apa itu tren bullish?

Tren Bullish adalah ketika harga aset terus naik dalam periode tertentu.

Apa itu bullish dan bearish?

Bullish mengacu pada pasar yang naik, sementara Bearish mengacu pada pasar yang turun.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik