Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
8 Cara Baca Candlestick untuk Open Posisi Trading

Dalam dunia trading, keputusan untuk membuka posisi adalah langkah krusial yang dapat memengaruhi hasil investasi. Salah satu alat yang paling berguna dalam membantu kita membuat keputusan ini adalah pola candlestick. Candlestick tidak hanya sekadar grafik harga, tetapi juga merupakan bahasa tersendiri yang mengungkapkan perubahan sentimen pasar. Untuk membantu kamu memahami cara membaca candlestick dengan lebih baik dan mengambil keputusan trading yang lebih terinformasi, mari kita eksplorasi bersama!

baca candlestick dengan memahami anatominya

1. Pahami Anatomi Candlestick

Pertama-tama, Sobat Trader, kamu perlu memahami anatomi dasar dari sebuah candlestick. Candlestick memiliki dua bagian utama: tubuh (body) dan bayangan (shadow). Tubuh candlestick adalah bagian antara harga pembukaan dan harga penutupan dalam periode waktu tertentu. Bayangan candlestick adalah garis yang menghubungkan harga terendah dan tertinggi selama periode waktu tersebut.

2. Bedakan Tipe Candlestick

Tipe-tipe candlestick yang berbeda memberikan informasi yang berbeda pula. Ada dua tipe utama candlestick yang perlu kamu pahami:

  • Bullish Candle: Jika harga penutupan lebih tinggi dari harga pembukaan, candle biasanya berwarna hijau atau putih. Ini menunjukkan sentimen bullish di pasar.
  • Bearish Candle: Jika harga penutupan lebih rendah dari harga pembukaan, candle biasanya berwarna merah atau hitam. Ini menunjukkan sentimen bearish di pasar.

baca candlestick dengan mengenali pola utamanya

3. Kenali Pola-Pola Utama

Selanjutnya, perlu kamu ketahui beberapa pola candlestick yang paling umum dan berpotensi menghasilkan sinyal yang kuat untuk open posisi:

Doji

Pola Doji adalah pola candlestick yang menunjukkan ketidakpastian pasar. Pola ini terbentuk ketika harga pembukaan dan penutupan berada pada level yang hampir sama, sehingga tubuh candle hampir tidak ada (hanya sebuah garis tipis). Namun, harga selama periode tersebut bisa sangat berfluktuasi, menciptakan bayangan panjang di atas dan di bawah tubuh candle. Pola Doji mengindikasikan bahwa pembeli dan penjual seimbang, dan seringkali merupakan tanda potensi pembalikan tren.

Baca Juga:  Mengenal Price Action dalam Trading bagi Pemula

Bullish/Bearish Engulfing

Pola Bullish Engulfing terjadi dalam tren turun dan mengindikasikan potensi pembalikan tren ke atas. Ini terjadi ketika candle bullish (naik) yang lebih besar sepenuhnya menelan candle bearish (turun) sebelumnya. Sebaliknya, pola Bearish Engulfing terjadi dalam tren naik dan mengindikasikan potensi pembalikan tren ke bawah. Ini terjadi ketika candle bearish yang lebih besar sepenuhnya menelan candle bullish sebelumnya.

Hammer dan Inverted Hammer

Pola Hammer adalah pola pembalikan bullish yang sering terlihat di bagian bawah tren turun. Ini memiliki bayangan panjang di bawah tubuh candle dan tubuh yang kecil di atas. Pola Inverted Hammer adalah kebalikannya, mengindikasikan pembalikan bearish dari tren naik. Pola ini memiliki bayangan panjang di atas tubuh candle dan tubuh kecil di bawahnya. Kedua pola ini menunjukkan bahwa meskipun harga mencoba bergerak ke arah yang berlawanan, tekanan pembeli atau penjual masih kuat.

Shooting Star dan Hanging Man

Pola Shooting Star adalah pola bearish yang terjadi di atas tren naik. Ini memiliki bayangan panjang di atas tubuh candle dan tubuh kecil di bawahnya. Pola ini mengindikasikan potensi pembalikan bearish. Sebaliknya, pola Hanging Man adalah pola bearish yang terjadi di atas tren naik dan memiliki karakteristik yang mirip dengan Shooting Star. Keduanya menunjukkan bahwa harga mencoba naik lebih tinggi tetapi kemudian terpantul kembali, menunjukkan kelemahan dalam tren naik.

4. Lihat Konteks Pasar

Sobat Trader, penting juga untuk melihat konteks pasar secara keseluruhan sebelum membuat keputusan trading. Jangan hanya bergantung pada candlestick saja. Analisis fundamental dan indikator teknikal lainnya dapat membantu kamu mengkonfirmasi sinyal dari candlestick.

5. Tunggu Konfirmasi

Jangan terburu-buru membuka posisi hanya berdasarkan satu candlestick. Tunggu konfirmasi dari candlestick-candlestick berikutnya untuk memastikan sinyal yang lebih kuat. Kadang-kadang, candlestick tunggal atau bahkan beberapa candlestick dalam satu baris mungkin memberikan sinyal yang kurang jelas atau palsu. 

Baca Juga:  Dasar Trading Menggunakan Rabbit Trail Channel

Dalam situasi seperti ini, menunggu konfirmasi berarti kamu tidak terburu-buru untuk membuka posisi. Konfirmasi dapat datang dalam bentuk candlestick berikutnya yang mengonfirmasi arah pergerakan harga yang diantisipasi. Ini membantu menghindari masuk ke dalam perdagangan yang salah atau prematur.

baca candlestick dengan indikator lainnya

6. Gabungkan dengan Indikator Lain

Indikator lain dapat membantu mengkonfirmasi sinyal candlestick. Beberapa pola candlestick, seperti Doji atau Bullish/Bearish Engulfing, mungkin lebih kuat ketika dikonfirmasi oleh indikator teknikal seperti RSI (Relative Strength Index) atau MACD (Moving Average Convergence Divergence). Indikator ini dapat memberikan kejelasan tambahan tentang potensi perubahan tren atau pembalikan harga.

7. Tentukan Target dan Stop Loss

Sebelum membuka posisi, selalu tentukan level target keuntungan (profit target) dan level stop loss. Ini akan membantu mengelola risiko dalam tradingmu. Menentukan stop loss adalah cara utama untuk mengelola risiko dalam trading. Stop loss adalah level harga di mana kamu akan keluar dari perdagangan jika harga bergerak melawanmu. Ini membatasi kerugian yang dapat kamu tanggung dalam perdagangan tertentu. Tanpa stop loss, kamu berisiko mengalami kerugian yang tidak terkendali.

8. Latihan dan Evaluasi

Seperti keterampilan lainnya, kemampuan membaca candlestick memerlukan latihan yang terus menerus untuk menjadi lebih baik. Dengan berlatih secara teratur, kamu dapat mengembangkan intuisi yang lebih baik dalam mengidentifikasi pola dan sinyal candlestick. Semakin sering kamu berlatih, semakin terampil kamu dalam membaca pergerakan harga.

Salah satu cara untuk mempraktikkan cara membaca Pola Candlestick untuk open posisi di berbagai situasi pasar adalah dengan memanfaatkan akun demo trading HSB. Dengan akun demo ini, kamu juga bisa menguji strategi trading, dan mengasah keterampilanmu tanpa harus mengambil risiko finansial yang sebenarnya. Dengan demikian, kamu dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik sebelum terjun ke pasar yang sesungguhnya.

Baca Juga:  Pelajari 9 Teknik Trading Forex Paling Dasar Ini!

Mulai trading tanpa risiko dengan mendaftarkan akun demo HSB Investasi

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar. Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia melalui akun live HSB yang menyediakan 45 instrumen trading berupa 17 pasangan mata uang forex, 20 saham AS terpopuler, 5 Indeks raksasa dunia, dan 3 jenis komoditi paling hits seperti logam mulia emas, perak, serta minyak mentah.

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader profesional terbaik Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

DISCLAIMER

Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Sobat Trader pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Sobat Trader pelajari di website resmi kami.

 

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik