Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
POPULER! Kenalan dengan Trading Produk Derivatif

Sobat trader, udah pada tau belum nih tentang trading produk derivatif? Kalau belum, jangan khawatir, kita bakal bahas bareng-bareng di sini.  Jadi, siap-siap aja buat kenalan sama dunia trading yang satu ini!

Trading produk derivatif adalah salah satu cara yang banyak digunakan oleh para trader untuk melakulan transaksi trading di pasar finansial. Nah, yang bikin produk derivatif ini menarik adalah kemampuannya untuk menciptakan peluang untuk menghasilkan keuntungan ketika harga naik maupun turun. Jadi, buat trader yang suka tantangan dan gak mau ketinggalan, produk derivatif bisa jadi pilihan yang menarik, nih.

Dalam artikel ini, kita bakal membahas apa itu produk derivatif, bagaimana cara kerjanya dan juga mengapa banyak trader memilih jenis trading yang satu ini.

Definisi Trading Produk Derivatif

Trading produk derivatif adalah kegiatan membeli atau menjual kontrak derivatif di pasar keuangan. Produk derivatif adalah instrumen keuangan yang nilainya berasal dari aset dasar, seperti saham, indeks, mata uang, komoditas, atau instrumen keuangan lainnya. Kontrak derivatif memungkinkan para pelaku pasar untuk berspekulasi atau melindungi risiko terhadap perubahan harga aset dasar tanpa perlu memiliki aset tersebut secara fisik.

Definisi komponen utama dalam trading produk derivatif:

  1. Produk Derivatif: Ini adalah kontrak yang nilainya berkaitan dengan atau "berasal" dari aset dasar tertentu. Contoh produk derivatif termasuk futures, options, swap, dan kontrak berjangka (forwards).
  2. Aset Dasar: Ini adalah aset yang mendasari nilai kontrak derivatif. Aset dasar dapat berupa saham, indeks saham, mata uang, komoditas, suku bunga, atau instrumen keuangan lainnya.
  3. Pelaku Pasar: Pelaku pasar yang terlibat dalam trading produk derivatif dapat mencakup spekulan, hedger (pihak yang menggunakan derivatif untuk melindungi risiko), dan arbitrageurs (pihak yang mencari peluang profit dari perbedaan harga).
  4. Tujuan Trading: Orang dapat melakukan trading produk derivatif dengan berbagai tujuan, termasuk mencari keuntungan, mengelola risiko, menghindari fluktuasi harga aset dasar, atau mengambil posisi spekulatif.
  5. Kontrak Derivatif: Kontrak derivatif adalah perjanjian antara dua pihak untuk membeli atau menjual aset dasar dengan harga dan tanggal tertentu di masa depan. Ini menciptakan peluang untuk berspekulasi pada perubahan harga aset dasar atau melindungi risiko.

Trading produk derivatif dapat melibatkan berbagai strategi, seperti trading opsi untuk mendapatkan peluang keuntungan dari volatilitas harga, trading futures untuk mengambil posisi jangka panjang atau jangka pendek pada indeks saham, atau menggunakan swap untuk mengelola risiko suku bunga. Trading derivatif memiliki tingkat kompleksitas yang tinggi, dan pelaku pasar perlu memahami dengan baik cara kerja produk derivatif, strategi yang digunakan, serta risiko yang terlibat sebelum terlibat dalam aktivitas ini.

Strategi Trading Produk Derivatif

seorang trader mengatur strategi trading produk derivatifSetelah kamu mengetahui definisi dari produk derivatif itu sendiri, sekarang bagaimana strategi yang tepat untuk melakukan trading menggunakan produk derivatif ini? Jangan khawatir! Kamu dapat langsung menerapkannya langsung setelah melihat ini. Berikut beberapa strategi trading menggunakan produk derivatif dalam pasar modal:

1. Hedging

Hedging adalah strategi trading yang digunakan untuk melindungi portofolio trading dari risiko harga underlying asset. Dalam strategi hedging, kamu akan membuka posisi long atau short pada produk derivatif yang sejenis dengan underlying asset dimiliki, sehingga dapat melindungi nilai portofolio dari fluktuasi harga.

Baca Juga:  Cara Terbaik Menggunakan Buy Stop

Contohnya, seorang trader indeks dapat membuka posisi short pada kontrak futures indeks saham untuk melindungi portofolio sahamnya dari risiko penurunan harga indeks saham.

2. Spekulasi

Spekulasi adalah strategi trading yang digunakan untuk mengambil keuntungan dari pergerakan harga underlying asset. Dalam spekulasi, kamu akan membuka posisi long atau short pada produk derivatif berdasarkan prediksi pergerakan harga underlying asset di masa depan.  Contohnya, seorang trader dapat membuka posisi long pada kontrak futures komoditas jika memprediksi harga komoditas akan naik di masa depan.

3. Arbitrase

Arbitrase adalah strategi trading yang dilakukan dengan memanfaatkan perbedaan harga antara underlying asset dan produk derivatif yang terkait. Dalam arbitrase, trader akan membeli underlying asset pada harga yang rendah dan menjual produk derivatif pada harga yang tinggi atau sebaliknya. 

Contohnya, jika harga underlying asset saham lebih murah daripada harga produk derivatif futures, trader dapat membeli saham dan menjual kontrak futures untuk mengambil keuntungan dari perbedaan harga tersebut.

4. Spread Trading

Spread trading adalah strategi trading yang dilakukan dengan memanfaatkan perbedaan harga antara dua produk derivatif yang terkait. Dalam spread trading, trader akan membuka posisi long atau short pada dua produk derivatif yang terkait dengan underlying asset yang sama, namun memiliki harga yang berbeda. 

Contohnya, seorang trader dapat membuka posisi long pada kontrak futures dengan harga rendah dan posisi short pada kontrak futures harga tinggi untuk mengambil keuntungan dari perbedaan harga tersebut.

Contoh Produk Derivatif dalam Trading

trader menerapkan contoh produk derivatif dan penggunaanyaBagaimana penjelasan dari kami mengenai strategi trading menggunakan produk derivatif? Tentunya semakin membuatmu bersemangat bukan untuk menerapkannya ke dalam akunmu! Sekarang, mari kita lanjut kembali pembahasan berikutnya. Kami akan menjelaskan contoh produk derivatif:

1. Futures

Futures atau kontrak berjangka adalah produk derivatif yang ditradingkan di pasar keuangan. Futures merupakan kontrak standar yang mengharuskan pembeli dan penjual untuk membeli atau menjual underlying asset pada waktu dan harga tertentu di masa depan..

Futures memiliki beberapa karakteristik seperti leverage atau daya ungkit, likuiditas tinggi, dan transparansi harga. Leverage pada futures memungkinkan trader untuk mengontrol jumlah underlying asset yang lebih besar daripada modal yang diperlukan untuk membuka posisi. 

Likuiditas tinggi pada futures membuat trader dapat membeli dan menjual kontrak dengan cepat tanpa mempengaruhi harga pasar. Transparansi harga pada futures mengeliminasi kemungkinan adanya insider trading dan memungkinkan trader untuk melihat harga secara real-time.

2. Options

Options atau kontrak option adalah produk derivatif yang memberikan hak (bukan kewajiban) kepada pemegangnya untuk membeli atau menjual underlying asset pada waktu dan harga tertentu di masa depan.

Options memiliki dua jenis yaitu call options dan put options. Call options memberikan hak untuk membeli underlying asset pada harga tertentu di masa depan, sedangkan put options memberikan hak untuk menjual underlying asset pada harga tertentu di masa depan.

Baca Juga:  Kapan Jam Buka Pasar Forex? Catat Waktu Operasionalnya!

Options memiliki beberapa keunggulan seperti leverage atau daya ungkit, risiko terbatas, dan fleksibilitas. Leverage pada options memungkinkan trader untuk mengontrol jumlah underlying asset yang lebih besar daripada modal yang diperlukan untuk membeli options.

Risiko pada kontrak options terbatas pada premi atau harga pembelian options, sehingga trader dapat membatasi kerugian. Fleksibilitas pada options memungkinkan trader untuk mengambil keuntungan dari pergerakan harga underlying asset dengan membuka posisi long atau short pada call options atau put options.

3. Swaps

Swaps adalah produk derivatif yang memungkinkan dua pihak untuk menukar arus kas atau cash flow dari aset atau kewajiban yang berbeda. Swaps biasanya dilakukan oleh perusahaan, bank, atau institusi keuangan lainnya untuk mengelola risiko dan memperoleh keuntungan dari perbedaan suku bunga atau nilai tukar.

Salah satu jenis swap yang paling umum adalah interest rate swap. Interest rate swap adalah kontrak yang memungkinkan dua pihak untuk menukar arus kas dari bunga pinjaman yang berbeda. Pihak yang membayar bunga tetap atau fixed interest rate menukar arus kas dengan pihak yang membayar bunga mengambang atau floating interest rate.

Interest rate swap digunakan untuk mengelola risiko suku bunga dan mengurangi biaya pinjaman. Selain interest rate swap, terdapat juga currency swap. Currency swap adalah kontrak yang memungkinkan dua pihak untuk menukar arus kas dari mata uang yang berbeda dengan nilai tukar yang telah disepakati sebelumnya. 

Currency swap biasanya digunakan oleh perusahaan multinasional untuk mengelola risiko nilai tukar dan meminimalkan biaya transaksi mata uang asing. Swaps dapat membantu perusahaan atau institusi keuangan untuk mengelola risiko dan memperoleh keuntungan dari perbedaan suku bunga atau nilai tukar. 

Swaps juga memiliki risiko dan memerlukan pemahaman yang baik tentang karakteristik dan risiko dari produk derivatif itu sendiri. Oleh karena itu, sebelum terlibat dalam trading swaps, sangat penting untuk memperoleh pengetahuan yang cukup dan memperhatikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi arus kas dan nilai tukar.

4. Forward Contracts

seorang trader sedang menggunakan forward contracts

Forward contracts adalah produk derivatif yang memungkinkan pembeli dan penjual untuk mentradingkan underlying asset pada waktu dan harga tertentu di masa depan.

Forward contracts sering digunakan oleh perusahaan dan investor untuk mengelola risiko terkait pergerakan harga underlying asset di masa depan. Misalnya, perusahaan yang bergerak di industri komoditas dapat menggunakan forward contracts untuk mengunci harga jual beli komoditas yang akan diproduksi di masa depan.

Karena forward contracts tidak ditradingkan di pasar terbuka seperti futures, harga dan ukuran kontrak dapat disesuaikan sesuai dengan kebutuhan pihak yang terlibat. Namun, forward contracts memiliki kekurangan yaitu adanya risiko kredit atau default risk. Risiko ini muncul jika salah satu pihak tidak memenuhi kewajiban kontrak pada saat jatuh tempo.

Baca Juga:  Dapat Uang dari Trading Forex? Ini Cara Simpelnya!

Forward contracts memiliki beberapa keunggulan, seperti fleksibilitas dalam menyesuaikan ukuran dan jangka waktu kontrak, serta memungkinkan pengguna untuk mengunci harga pada underlying asset di masa depan. Namun, forward contracts juga memiliki risiko kredit dan likuiditas yang lebih rendah daripada futures dan option.

Trading Produk Derivatif Tanpa Risiko!

Setelah menjelaskan topik di atas, ada satu hal penting lain yang perlu kamu pahami, bahwa setiap jenis trading derivatif memiliki risiko yang mungkin bisa kamu temui setelah memasuki pasar finansial. Namun jangan khawatir ada langkah bijak untuk mencegah hal tersebut, yaitu kamu bisa menggunakan akun demo untuk melakukan uji coba strategi trading ini!Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB InvestasiAkun demo sendiri memungkinkan kamu untuk berlatih strategi trading, menguji rencana dan memahami cara kerja pasar tanpa harus menghadapi risiko finansial hingga mahir dalam trading. Inilah mengapa akun demo trading HSB berperan penting. Dengan akun demo ini, kamu bisa belajar trading tanpa risiko kehilangan uang sungguhan, sehingga kamu dapat meningkatkan kemampuan trading kamu dengan percaya diri. 

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu dalam menganalisa pergerakan tren pasar. Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Aplikasi HSB juga sangat mudah digunakan untuk trader pemula maupun profesional karena memiliki banyak fitur yang bisa dimanfaatkan untuk mengeksekusi tradingmu seperti talent board, sinyal trading, indikator SL/TP dan masih banyak fitur tercanggih lainnya!

Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar melalui akun live HSB yang menyediakan 45 instrumen trading berupa 17 pasangan mata uang forex, 20 saham AS terpopuler, 5 Indeks raksasa dunia, dan 3 jenis komoditi paling hits seperti logam mulia emas, perak, serta minyak mentah.

Selain itu, HSB menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga memastikan untuk mengedukasi seluruh tradernya melalui berbagai sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***. 

Pertanyaan yang Sering di Ajukan!

Apa saja jenis derivatif?

Future Contracts. Options, Binary Options, Swaps dan Forward Contracts

Apakah derivatif memiliki resiko?

Ya, instrumen derivatif memiliki risiko, dan risiko tersebut dapat bervariasi tergantung pada jenis derivatif yang digunakan dan bagaimana mereka diterapkan. Maka dari itu, penting untuk selalu menggunakan manajemen risiko.

Apa saja jenis jenis produk derivatif yang diperdagangkan di BEI?

Kontrak Berjangka Indeks (LQ 45 Futures),Kontrak Opsi Saham (KOS) dan IHSG.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik