Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Ikuti Panduan Melakukan Scale In Dalam Trading!

Dalam trading forex, teknik Scale In adalah strategi yang digunakan untuk menambah posisi dalam sebuah transaksi yang sudah dibuka sebelumnya. Dengan melakukan Scale In, trader dapat memperbesar ukuran posisi mereka ketika harga bergerak sesuai dengan harapan, memanfaatkan momentum dan meningkatkan potensi keuntungan. 

Namun, Scale In juga memiliki risiko yang perlu diperhatikan dengan baik. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi panduan melakukan Scale In dalam trading, termasuk langkah-langkah yang perlu diikuti dan faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan.

Panduan ini mencakup langkah-langkah penting dalam melakukan Scale In, mulai dari analisis pasar hingga pengelolaan risiko. Dalam melakukan Scale In, trader perlu mempertimbangkan faktor-faktor seperti arah tren pasar, tingkat support dan resistance, serta indikator teknikal yang relevan. 

Selain itu, pengelolaan risiko yang baik juga menjadi kunci kesuksesan dalam menggunakan teknik Scale In. Trader perlu menentukan level stop loss yang tepat untuk setiap tambahan posisi yang dilakukan, serta mengatur ukuran posisi yang sesuai dengan toleransi risiko yang telah ditetapkan.

Berikut adalah beberapa panduan yang dapat membantu kamu dalam melakukan Scale In dalam trading:

1. Analisis Pasar

Sebelum melakukan Scale In, lakukan analisis pasar untuk mengidentifikasi arah tren yang dominan. Perhatikan juga tingkat support dan resistance yang relevan serta indikator teknikal yang dapat memberikan sinyal yang kuat. Berikut adalah beberapa langkah dalam melakukan analisis pasar:

a. Analisis Tren

Tentukan arah tren pasar yang dominan. Gunakan indikator teknikal seperti moving average, MACD, atau trendline untuk mengidentifikasi apakah pasar sedang dalam tren naik, tren turun, atau dalam kondisi sideway (konsolidasi).

b. Tingkat Support dan Resistance

Identifikasi tingkat support dan resistance yang signifikan dalam pergerakan harga. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan pola chart, tingkat Fibonacci, atau analisis horizontal. Tingkat support berada di bawah harga saat ini dan dapat menjadi area potensial untuk pembalikan harga naik, sementara tingkat resistance berada di atas harga saat ini dan dapat menjadi area potensial untuk pembalikan harga turun.

Baca Juga:  Belajar Penerapan Strategi Spider dalam Forex!

c. Indikator Teknis

Gunakan indikator teknis seperti RSI (Relative Strength Index), Stochastic Oscillator, atau MACD (Moving Average Convergence Divergence) untuk membantu mengkonfirmasi sinyal entry yang sesuai dengan arah tren dan tingkat support/resistance yang telah diidentifikasi.

2. Tentukan Titik Entry Tambahan

tentukan titik entry tambahan untuk melakukan scale in.

Setelah mengidentifikasi tren dan tingkat support/resistance, tentukan titik entry tambahan untuk melakukan Scale In. Biasanya, trader memilih titik entry yang lebih menguntungkan setelah terjadi retracement atau pullback dalam arah tren yang dominan.

Berikut adalah beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat menentukan titik entry tambahan:

a. Retracement atau Pullback

Pada saat tren sedang berlangsung, harga cenderung mengalami retracement atau pullback sebelum melanjutkan pergerakan sesuai arah tren yang dominan. Cari titik entry tambahan ketika harga sedang mengalami retracement dan menunjukkan tanda-tanda akan melanjutkan tren utama.

b. Tingkat Support dan Resistance

Identifikasi tingkat support atau resistance yang signifikan yang berada di dekat harga saat ini. Ketika harga mendekati tingkat support, itu dapat menjadi titik entry tambahan untuk posisi beli. Sebaliknya, ketika harga mendekati tingkat resistance, itu dapat menjadi titik entry tambahan untuk posisi jual.

c. Kombinasi Faktor

Penting untuk mempertimbangkan kombinasi faktor-faktor di atas dan tidak mengandalkan satu faktor saja. Idealnya, kamu ingin mencari konfirmasi dari beberapa faktor untuk memperkuat sinyal entry tambahan.

3. Menentukan Jumlah dan Ukuran Posisi

Tentukan jumlah posisi tambahan yang akan kamu buka dan ukuran posisinya. Perhitungkan faktor-faktor risiko, seperti toleransi risiko kamu dan ukuran akun trading kamu. Pastikan ukuran posisi tambahan tidak terlalu besar sehingga dapat mempengaruhi manajemen risiko secara keseluruhan.

4. Atur Level Stop Loss

Setiap kali kamu melakukan Scale In, pastikan untuk menentukan level stop loss yang sesuai untuk setiap posisi tambahan. Level stop loss yang ditempatkan harus mempertimbangkan tingkat support/resistance terdekat dan meminimalkan risiko kerugian yang tidak terkendali.

Baca Juga:  Cara Trading dengan Bullish dan Bearish Pennant

Berikut adalah beberapa panduan untuk mengatur level stop loss:

a. Perhatikan Time Frame

Perhatikan time frame yang kamu gunakan dalam trading. Level stop loss dapat bervariasi tergantung pada time frame yang kamu analisis. Misalnya, jika kamu menggunakan time frame yang lebih tinggi, seperti daily, kamu mungkin perlu menempatkan level stop loss yang lebih luas untuk memberikan ruang bagi pergerakan harga yang lebih besar.

b. Volatilitas Pasar

Pertimbangkan volatilitas pasar saat menentukan level stop loss. Jika pasar sedang sangat volatil, kamu mungkin perlu memberikan ruang yang lebih besar untuk pergerakan harga dengan menempatkan level stop loss yang lebih jauh. Sebaliknya, jika pasar sedang kurang volatil, level stop loss yang lebih dekat dengan posisi kamu mungkin lebih sesuai.

Tingkatkan peluang profit trading dengan memanfaatkan leverage HSB up to 1:200

c. Dinamis atau Statis

Pertimbangkan apakah kamu ingin menempatkan level stop loss secara statis atau dinamis. Level stop loss statis tetap tidak berubah kecuali kamu mengubahnya secara manual. Sementara level stop loss dinamis dapat disesuaikan secara otomatis berdasarkan pergerakan harga atau indikator tertentu, seperti trailing stop loss.

5. Manajemen Risiko

Penting untuk mengelola risiko dengan bijak saat melakukan Scale In. Pertimbangkan rasio risiko-keuntungan yang diinginkan, pastikan bahwa potensi keuntungan yang diharapkan lebih besar daripada risiko yang kamu ambil.

6. Pemantauan dan Pengelolaan Posisi

seorang trader terus memantau pergerakan harga dan posisi trading.

Setelah melakukan Scale In, teruslah memantau pergerakan harga dan posisi kamu. Sesuaikan level stop loss jika diperlukan dan pertimbangkan juga untuk mengambil keuntungan sebagian atau menyesuaikan ukuran posisi jika harga bergerak sesuai dengan harapan.

7. Evaluasi dan Pengembangan Strategi

Lakukan evaluasi terhadap hasil dan kinerja kamu setelah menggunakan teknik Scale In. Tinjau apakah strategi ini efektif dalam mencapai tujuan trading kamu. Jika perlu, lakukan pengembangan dan penyesuaian strategi kamu untuk meningkatkan hasil di masa mendatang.

Baca Juga:  Langkah Awal Mempelajari Strategi Trading Binary Option

Perlu diingat bahwa teknik Scale In tidak selalu menghasilkan keuntungan, dan risiko tambahan juga terkait dengan strategi ini. Pastikan kamu memiliki pemahaman yang baik tentang teknik ini dan terus belajar serta mengasah keterampilan trading kamu seiring berjalannya waktu.

Kamu sedang mencari broker dengan sistem MT5? HSB Investasi adalah jawabannya memiliki trading sistem menggunakan MetaTrader 5! Kamu dapat merasakan sistem trading fleksibel, analisa teknikal profesional karena terdapat 38 indikator bisa kamu gunakan, copy trading dari trader sukses lain dan fitur paling mengesankan dari MetaTrader 5 ini adalah algoritma trading yang dapat membantu kamu dalam trading. 

Tunggu apalagi? Segera Unduh aplikasi HSB Investasi dan nikmati kemudahan meraih keuntungan dan jangan lupa untuk melakukan deposit di HSB Investasi sekarang juga dan rasakan pengalaman trading yang lebih mudah, cepat, dan efisien. 

Dapatkan kesempatan untuk meraih keuntungan di pasar keuangan global hanya dengan aplikasi HSB Investasi. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader lainnya dengan cara registrasikan akunmu dan mulailah untuk trading sekarang juga. 

Aplikasi HSB Investasi mudah digunakan dengan adanya video tutorial, CS online 24 jam dan buku panduan akan membantu kamu dalam memulai trading tanpa harus khawatir karena tidak memahami cara menggunakannya. 

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik