Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Mengenal Indikator DeMarker dalam Forex

Apakah kamu ingin memperluas pengetahuanmu tentang analisa teknikal dalam trading forex? Salah satu indikator yang penting untuk dipahami adalah DeMarker. Dalam artikel ini, kita akan mengenal lebih jauh tentang indikator DeMarker dan bagaimana cara menggunakannya dalam analisis pasar forex. Dengan pemahaman yang baik tentang indikator ini, kamu dapat meningkatkan keputusan tradingmu dan mengoptimalkan strategi investasimu.

Apa itu Indikator DeMarker?

Indikator DeMarker adalah sebuah indikator teknikal yang digunakan dalam analisis pasar keuangan, termasuk pasar forex. Indikator ini dikembangkan oleh Tom DeMark bertujuan untuk membantu trader mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold dalam pasar.

Indikator DeMarker mengukur tekanan beli dan jual dengan membandingkan harga tertinggi, terendah dalam periode waktu tertentu. Konsep utama di balik indikator ini adalah bahwa ketika harga mencapai tingkat ekstrem, baik secara positif maupun negatif, ada kemungkinan terjadinya pembalikan harga di masa mendatang.

Indikator DeMarker memberikan nilai antara 0 dan 1, dengan nilai 0 menunjukkan kondisi oversold, nilai 1 yang menunjukkan kondisi overbought. Nilai 0,5 dianggap sebagai level tengah atau netral.

Dalam prakteknya, trader menggunakan indikator DeMarker untuk mengkonfirmasi sinyal trading yang lain, seperti pembalikan harga atau kelanjutan tren. Ketika indikator menunjukkan kondisi overbought, trader dapat mempertimbangkan untuk menjual atau mengambil posisi short. Sebaliknya, ketika indikator menunjukkan kondisi oversold, trader dapat mempertimbangkan untuk membeli atau mengambil posisi long.

Cara Menggunakan Indikator Demarker

cara menggunakan Indikator demarker dengan baik dan benar

Berikut adalah langkah-langkah dalam cara menggunakan Indikator DeMarker dengan baik dan benar :

1. Mengidentifikasi Kondisi Overbought dan Oversold

Indikator DeMarker memberikan sinyal tentang kondisi overbought (kelebihan beli) dan oversold (kelebihan jual). Ketika indikator mencapai nilai tinggi di atas 0,7, itu menunjukkan kondisi overbought, sementara ketika indikator mencapai nilai rendah di bawah 0,3, itu menunjukkan kondisi oversold. Identifikasi level-level ini sebagai acuan dalam pengambilan keputusan trading.

2. Konfirmasi dengan Sinyal Lain

Indikator DeMarker sebaiknya digunakan bersama dengan sinyal lain, seperti pola candlestick, indikator lain, atau level support dan resistance. Konfirmasi dari sinyal-sinyal lain dapat membantu memvalidasi sinyal yang diberikan oleh indikator DeMarker.

3. Menentukan Titik Masuk dan Keluar

Ketika indikator DeMarker menunjukkan kondisi overbought, ini dapat menjadi sinyal untuk keluar dari posisi long atau mencari peluang untuk melakukan posisi short. Sebaliknya, ketika indikator menunjukkan kondisi oversold, ini dapat menjadi sinyal untuk keluar dari posisi short atau mencari peluang untuk melakukan posisi long.

Trader dapat menggunakan level-level support, resistance atau pola-pola harga lainnya untuk menentukan titik masuk dan keluar yang optimal.

4. Menggunakan Stop Loss dan Take Profit

Seperti halnya dengan setiap strategi trading, penting untuk melindungi posisi dengan menggunakan stop loss dan take profit. Stop loss harus ditempatkan di level wajar untuk membatasi kerugian jika harga bergerak berlawanan dengan ekspektasi. Take profit dapat ditempatkan di level resistance atau support berdasarkan analisis teknikal yang mendukung.

5. Praktik Uji Coba

Penting untuk menguji, melatih penggunaan indikator DeMarker pada data historis atau dalam lingkungan trading simulatif sebelum diterapkan secara langsung dalam trading yang sebenarnya. Praktik dan uji coba akan membantu trader memahami karakteristik indikator ini, membangun kepercayaan diri dalam penggunaannya.

Penting untuk diingat bahwa indikator DeMarker tidak memberikan sinyal yang sempurna, tidak bekerja dalam semua situasi pasar. Oleh karena itu, penggunaannya harus disesuaikan dengan strategi trading komprehensif dan dikombinasikan dengan alat analisis teknikal lainnya untuk pengambilan keputusan lebih informasional.

Strategi Trading dengan Indikator DeMarker

strategi trading yang dapat digunakan dengan Indikator demarker

Berikut adalah beberapa strategi trading yang dapat digunakan dengan Indikator DeMarker:

1. Divergence

Cari divergensi antara pergerakan harga dan indikator DeMarker. Jika harga membentuk higher high (puncak lebih tinggi), tetapi indikator DeMarker membentuk lower high (puncak lebih rendah), ini dapat menjadi sinyal bearish untuk mengambil posisi short.

Sebaliknya, jika harga membentuk lower low (lembah lebih rendah), tetapi indikator DeMarker membentuk higher low (lembah yang lebih tinggi), ini dapat menjadi sinyal bullish untuk mengambil posisi long.

2. Overbought/Oversold Reversal

Ketika indikator DeMarker mencapai nilai di atas 0,7 (overbought) atau di bawah 0,3 (oversold), ini dapat menunjukkan bahwa harga telah bergerak terlalu jauh dan mungkin akan mengalami pembalikan. Menggunakan sinyal ini, trader dapat mencari peluang untuk melakukan posisi short ketika overbought dengan posisi long ketika oversold.

3. Konfirmasi dengan Pola Candlestick

Gunakan indikator DeMarker untuk mengkonfirmasi pola candlestick yang menunjukkan pembalikan harga. Misalnya, jika terdapat pola candlestick bearish seperti shooting star atau bearish engulfing, dan indikator DeMarker menunjukkan kondisi overbought, ini dapat memberikan konfirmasi tambahan untuk mengambil posisi short.

4. Konfirmasi dengan Support dan Resistance

Gunakan indikator DeMarker untuk mengkonfirmasi level-level support, resistance yang signifikan. Jika harga mendekati level resistance dan indikator DeMarker menunjukkan kondisi overbought, ini dapat memberikan konfirmasi untuk mengambil posisi short. Sebaliknya, jika harga mendekati level support dan indikator DeMarker menunjukkan kondisi oversold, ini dapat memberikan konfirmasi untuk mengambil posisi long.

5. Menggunakan Multiple Time Frame

Periksa indikator DeMarker pada beberapa time frame untuk mengidentifikasi potensi tren jangka pendek dan jangka panjang. Misalnya, jika indikator DeMarker menunjukkan kondisi oversold di time frame harian, juga menunjukkan pembalikan bullish di time frame mingguan, ini dapat memberikan sinyal yang lebih kuat untuk mengambil posisi long.

maksimalkan potensi profit trading dengan leverage HSB up to 1:200

Kelebihan Indikator DeMarker

Berikut adalah beberapa penjelasan mengenai kelebihan utama dari Indikator DeMarker, di antara lain adalah : 

1. Identifikasi kondisi Overbought dan Oversold

Indikator DeMarker membantu trader mengenali kondisi overbought dan oversold dalam pasar. Dengan mengetahui kapan harga telah mencapai tingkat ekstrem, trader dapat mengantisipasi potensi pembalikan harga atau peluang trading yang berpotensi menguntungkan.

2. Sederhana dan Mudah Digunakan

Indikator DeMarker relatif sederhana dengan mudah dipahami. Nilainya berkisar antara 0 hingga 1, dengan level overbought di atas 0,7 dan level oversold di bawah 0,3. Ini membuatnya menjadi alat yang mudah digunakan bahkan bagi trader pemula.

3. Kompatibilitas dengan Berbagai Instrumen dan Time Frame

Indikator DeMarker dapat diterapkan pada berbagai instrumen keuangan, termasuk saham, forex, komoditas, dan indeks. Selain itu, indikator ini juga dapat digunakan pada berbagai time frame, mulai dari jangka pendek hingga jangka panjang, sehingga memungkinkan trader untuk menganalisis pasar dalam berbagai konteks.

4. Konfirmasi Sinyal

Indikator DeMarker dapat digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal trading dari alat analisis teknikal lainnya. Dengan menggabungkan indikator DeMarker dengan pola candlestick, level support dan resistance, atau indikator lain seperti Moving Average, trader dapat memperoleh konfirmasi yang lebih kuat untuk pengambilan keputusan trading.

5. Fleksibilitas dalam Strategi Trading

Indikator DeMarker dapat digunakan dalam berbagai strategi trading, baik itu untuk mencari peluang pembalikan harga maupun untuk mengidentifikasi kelanjutan tren. Trader dapat menyesuaikan penggunaan indikator ini dengan gaya trading dan preferensi mereka sendiri.

Keterbatasan Indikator DeMarker

keterbatasan yang perlu diperhatikan dari indikator demarker

Meskipun Indikator DeMarker memiliki kelebihan signifikan, ada beberapa keterbatasan yang perlu diperhatikan:

1. Sinyal Palsu

Seperti halnya banyak indikator teknikal lainnya, Indikator DeMarker juga dapat memberikan sinyal palsu. Terkadang, kondisi overbought atau oversold yang ditunjukkan oleh indikator ini tidak selalu diikuti oleh pembalikan harga signifikan.

Oleh karena itu, penting untuk menggunakan konfirmasi dari indikator dan alat analisis teknikal lainnya untuk menghindari sinyal palsu, memperkuat keputusan trading.

2. Tidak Cocok untuk Semua Pasar

Indikator DeMarker mungkin tidak cocok untuk semua jenis pasar atau instrumen keuangan. Ada pasar cenderung bergerak dalam tren kuat, kondisi overbought atau oversold yang ditunjukkan oleh indikator ini mungkin tidak relevan. 

Sebelum menggunakan indikator DeMarker, penting untuk memahami karakteristik pasar sedang ditradingkan, melihat apakah indikator ini sesuai dengan kondisi tersebut.

3. Mengabaikan Tren Kuat

Indikator DeMarker lebih efektif dalam mengidentifikasi pembalikan harga daripada dalam mengenali tren yang kuat. Dalam pasar sedang mengalami tren naik atau turun kuat, indikator ini mungkin memberikan sinyal overbought atau oversold bertahan dalam jangka waktu lama, dan harga terus bergerak dalam arah tren dominan. 

Oleh karena itu, indikator DeMarker sebaiknya digunakan bersama dengan alat analisis lain mampu mengidentifikasi dengan mengkonfirmasi tren kuat.

4. Sensitivitas terhadap Perubahan Harga Jangka Pendek

Indikator DeMarker dapat sangat sensitif terhadap perubahan harga jangka pendek. Pergerakan harga yang cepat atau fluktuasi kecil dapat memicu perubahan sinyal overbought atau oversold. Hal ini dapat menghasilkan banyak sinyal salah atau tidak relevan, dan mengganggu keputusan trading.

5. Tergantung pada Pengaturan dan Parameter

Seperti banyak indikator teknikal lainnya, pengaturan dan parameter digunakan dalam Indikator DeMarker dapat mempengaruhi hasilnya. Memilih periode waktu tepat, mengatur level overbought, oversold sesuai dapat menjadi tantangan tersendiri. Perlu dilakukan uji coba, penyesuaian parameter untuk melihat pengaturan mana yang paling sesuai dengan instrumen dan gaya trading trader.

Kamu sedang mencari broker dengan sistem MT5? HSB Investasi adalah jawabannya yang memiliki trading sistem menggunakan MetaTrader 5! Kamu dapat merasakan sistem trading fleksibel, analisa teknikal yang profesional karena terdapat 38 indikator bisa kamu gunakan, copy trading dari trader sukses lain dan fitur paling mengesankan dari MetaTrader 5 ini adalah algoritma trading yang dapat membantu kamu dalam trading. 

Tunggu apalagi? Segera Unduh aplikasi HSB Investasi dan nikmati kemudahan meraih keuntungan dan jangan lupa untuk melakukan deposit di HSB Investasi sekarang juga dan rasakan pengalaman trading yang lebih mudah, cepat, dan efisien. 

Dapatkan kesempatan untuk meraih keuntungan di pasar keuangan global hanya dengan aplikasi HSB Investasi. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader lainnya dengan cara registrasikan akunmu dan mulailah untuk trading sekarang juga. 

Aplikasi HSB Investasi mudah digunakan dengan adanya video tutorial, CS online 24 jam dan buku panduan akan membantu kamu dalam memulai trading tanpa harus khawatir karena tidak memahami cara menggunakannya. 

DISCLAIMER

Artikel ini ditujukan sebatas sebagai sumber informasi dan edukasi serta tidak ditujukan sebagai sumber utama pemberian saran. Perlu dipahami bahwa aktivitas finansial investasi dan trading memiliki tingkat risiko yang perlu dikelola dengan baik. Pastikan Sobat Trader telah memahami potensi risiko yang mungkin muncul agar dapat meminimalisir kerugian di masa yang akan datang.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik