Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Daftar Isi
Tanpa Iuran Seperti Tapera, Korut Bagikan 50.000 Rumah ke Warga

Dilansir dari CNBC Indonesia, Pemimpin Tertinggi Korea Utara (Korut), Kim Jong Un, telah melakukan peresmian terhadap 10 ribu unit hunian baru di wilayah Hwasong, Pyongyang. Mengutip The Independent, Selasa (4/6/2024), hal ini dilakukan pada pertengahan April lalu.

Kantor Berita Pusat Korut (KCNA) melaporkan bahwa proyek ini merupakan bagian dari penyelesaian 50 ribu hunian yang dijalankan mulai tahun 2021 dan ditargetkan rampung hingga 2026. Proyek ini diluncurkan tanpa memungut iuran dari gaji warga layaknya program Tapera.

Laporan KCNA juga melaporkan bahwa 10.000 rumah lainnya juga akan dibangun di kawasan Hwasong tahun depan. Selain di Hwasong, pemerintahan Kim Jong Un berupaya membangun 10 ribu unit hunian lainnya di wilayah Songhwa.

Semua bidang ini merupakan bagian dari tahap keempat, yang akan dimulai tahun depan. Luasnya sekitar 113 hektar.

"Sertifikat penduduk untuk 20.000 rumah pertama yang dibangun di Songhwa dan Hwasong ini secara resmi diberikan secara gratis kepada masyarakat biasa," ujar KCNA.

Selain perumahan, Korut juga membuat peta model rencana pembangunan pusat pendidikan yang menampilkan gedung mirip universitas dan lokasi pameran. Semua rencana pembangunan yang belum diumumkan sebelumnya ini mencakup area seluas 255 hektar.

Sementara itu, label pada peta untuk pertama kalinya mengungkapkan bahwa sekelompok kecil bangunan di dekat bundaran utama Jalan Hwasong adalah "fasilitas militer" milik Unit 963 Tentara Rakyat Korea (KPA), yang juga dikenal sebagai Komando Garda atau pasukan khusus pengawal keluarga Kim.

"Kim menyerukan para pekerja untuk mencapai tujuan yang tersisa dari proyek lima tahun tersebut untuk mengubah ibu kota Pyongyang menjadi kota beradab yang terkenal di dunia, yang sesuai dengan kekuatan Korut yang kuat," menurut KCNA.

Baca Juga:  Netanyahu Buka Suara Setelah Terima Surat Penangkapan Dari ICC

Sebenarnya saat pencanangannya di 2021, Kim Jong Un mengatakan bahwa proyek perumahan ini dilakukan karena ingin meningkatkan kondisi kehidupan warga. Hal ini tetap dilakukannya meski saat itu Korut sedang menghadapi sanksi PBB terkait nuklir dan penutupan perbatasan yang ketat karena pandemi Covid-19.

"Tidak ada yang lebih berharga, terhormat, dan membahagiakan selain tanpa ragu mendedikasikan keringat dan semangat kami untuk membangun jalan yang ideal..." kata Kim.

Meski diberikan gratis, analis menganggap masih ada permasalahan baru yang timbul. Rekaman baru-baru ini di Songhwa dan Hwasong belum menunjukan adanya lalu lintas pejalan kaki dan kendaraan yang pesat.

"Masalah dalam memperoleh perlengkapan dan peralatan yang tidak diproduksi di dalam negeri kemungkinan besar berkontribusi terhadap penundaan konstruksi di masa lalu, terutama akibat penutupan perbatasan yang dilakukan sendiri oleh Pyongyang selama pandemi," tulis analis NK News.

Kim telah mendorong proyek ini sebagai upaya nyata untuk mencapai prestasi ekonomi dan meningkatkan penghidupan masyarakat dalam menghadapi kesulitan ekonomi akibat sanksi PBB. Salah urus pemerintah, bencana alam, dan penutupan perbatasan yang ketat untuk mencegah wabah virus corona semakin melemahkan perekonomian negara tersebut.

PBB pun sempat memperingatkan kemungkinan kekurangan pangan dan bencana kemanusiaan lainnya akan melanda negara itu. Hal ini membuat sebagian analis skeptis dengan proyek ini, apalagi dengan sejumlah portfolio proyek gagal seperti pembangunan area hunian besar di Sinuiju.

"Beresiko bagi Kim Jong Un untuk memulai proyek konstruksi penting lainnya ketika proyek utama negara lainnya mengalami penundaan yang sangat parah," kata CEO Korea Risk Group, Chad O'Carroll, yang memantau Korut.

Walau begitu, sebuah rekaman Korean Central Television (KCTV) menunjukkan Kim memeriksa keran, pancuran, toilet, stop kontak, mesin elevator, dan elektronik 'produksi dalam negeri'. Selain itu, bahan bangunan seperti ubin fasad dekoratif yang dibuat di Pabrik Ubin Chollima yang baru saja diperluas.

Baca Juga:  Mark Zuckerberg Kumpulkan Portofolio Real Estat Mewah di AS

 

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik