Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Cara Efektif Trading saat Rilis Berita FOMC

Federal Open Market Committee (FOMC) memiliki peran sentral dalam arah kebijakan moneter Amerika Serikat dan dampaknya yang luas terhadap berbagai pasar finansial global. 

Sebagai sebuah lembaga yang memutuskan kebijakan suku bunga acuan dan mengeluarkan pernyataan resmi tentang kondisi ekonomi, FOMC memiliki kemampuan untuk menciptakan pergerakan signifikan di navigasi pasar saham, obligasi, mata uang, dan komoditas. 

Bagaimana FOMC mempengaruhi pasar, apa yang harus disiapkan sebelum rilis FOMC, serta langkah-langkah bijak dalam trading pasca-rilis, semuanya menjadi bagian penting bagi para trader dan investor untuk memahami dan menghadapi perubahan yang mungkin terjadi.

Bagaimana FOMC Mempengaruhi Pasar

FOMC, atau Federal Open Market Committee, memiliki pengaruh yang besar pada pasar finansial, terutama dalam hal kebijakan moneter AS. Berikut beberapa cara di mana FOMC mempengaruhi pasar:

1. Kebijakan Suku Bunga

FOMC menentukan suku bunga acuan (Fed Funds Rate). Perubahan suku bunga ini bisa mempengaruhi aktivitas peminjaman, investasi, dan inflasi. Hal ini dapat menggerakkan pasar obligasi, saham, dan mata uang karena investor menyesuaikan portofolio mereka dengan perubahan suku bunga.

2. Pernyataan Kebijakan

Setiap pertemuan FOMC diikuti oleh pernyataan resmi yang memberikan wawasan tentang kondisi ekonomi, analisis kebijakan moneter, dan arah kebijakan masa depan. Pernyataan ini dapat mengubah sentimen pasar dan mempengaruhi harga aset finansial.

3. Kebijakan Kuantitatif

FOMC juga dapat melakukan kebijakan kuantitatif, seperti pembelian atau penjualan aset keuangan untuk mengendalikan likuiditas pasar. Langkah-langkah ini dapat mempengaruhi suku bunga jangka panjang dan kondisi pasar secara keseluruhan.

4. Kredibilitas dan Pedoman

Pernyataan dan langkah-langkah yang diambil oleh FOMC memberikan pedoman dan kejelasan bagi pasar terkait arah kebijakan moneter di masa depan. Ketika kebijakan FOMC sesuai dengan harapan, hal ini bisa menciptakan stabilitas dan kepercayaan di pasar.

5. Dampak pada Mata Uang

Kebijakan suku bunga yang berubah atau pernyataan yang tidak terduga dari FOMC bisa mempengaruhi nilai tukar mata uang AS. Ini, pada gilirannya, dapat memengaruhi pasar forex secara global.

6. Volatilitas Pasar

Pengumuman kebijakan atau pernyataan yang tidak sesuai dengan ekspektasi pasar seringkali menyebabkan volatilitas yang tinggi. Hal ini dapat menghasilkan pergerakan harga yang signifikan di pasar finansial.

Secara keseluruhan, FOMC memegang peranan kunci dalam menentukan arah kebijakan moneter AS, dan setiap keputusan atau komunikasi yang mereka lakukan dapat menciptakan perubahan signifikan di berbagai pasar finansial.

fomc yang mempengaruhi emas

Aspek yang Harus Disiapkan Sebelum Rilis FOMC

Sebelum rilis FOMC, ada beberapa aspek yang penting untuk dipersiapkan bagi para trader dan investor:

1. Pemahaman Kebijakan

Teliti pernyataan sebelumnya dari FOMC dan analisis kebijakan moneter sebelumnya. Ini membantu memahami pola pikir FOMC dan bisa memberikan gambaran tentang apa yang bisa diharapkan dari pertemuan berikutnya.

2. Jadwal Rilis

Pastikan untuk mengetahui tanggal dan waktu rilis FOMC. Jadwal ini penting untuk mengatur strategi trading dan menghindari risiko pasar saat volatilitas tinggi.

Baca Juga:  Kenali Jenis Metatrader 21 Time Frames Ini!

3. Analisis Pasar

Lakukan analisis mendalam mengenai kondisi pasar saat ini. Tinjau bagaimana berbagai aset bergerak, sentimen pasar, dan volatilitas yang mungkin terjadi sebelum dan setelah rilis FOMC.

4. Strategi Trading

Tentukan strategi trading yang sesuai dengan gaya dan tujuan Kamu. Pertimbangkan apakah Kamu ingin melakukan trading sebelum rilis, setelah rilis, atau menunggu hingga pasar menyerap informasi yang baru dirilis.

5. Berita dan Indikator Ekonomi

Perhatikan berita dan indikator ekonomi lain yang dapat mempengaruhi pasar sebelum dan setelah rilis FOMC. Hal ini dapat memberikan konteks tambahan dan wawasan yang diperlukan untuk mengantisipasi pergerakan pasar.

6. Konsultasi dengan Analis

Jika memungkinkan, konsultasikan rencana trading Kamu dengan analis atau ahli keuangan untuk mendapatkan sudut pKamung yang berbeda dan mengoreksi strategi Kamu jika diperlukan.

seseorang sedang memperhatikan fomc

Hal yang Perlu Dilakukan saat FOMC Rilis

Dikarenakan volatilitas dan risiko yang tinggi, disarankan untuk menunggu sejenak sebelum membuka posisi baru setelah rilis FOMC. Hal ini memungkinkan Kamu untuk:

1. Menganalisis Informasi

Tunggu sebentar untuk menganalisis informasi yang baru saja dirilis. Ini memberi kesempatan untuk memahami implikasi kebijakan terhadap pasar secara lebih mendalam.

2. Menilai Volatilitas Awal

Dalam beberapa menit pertama setelah rilis, pasar seringkali mengalami volatilitas yang tinggi. Dengan menunggu, Kamu dapat menghindari pergerakan harga yang terlalu cepat dan tidak stabil.

3. Menyesuaikan Rencana

Ambil waktu untuk mengevaluasi rencana trading Kamu dengan data yang baru saja dirilis. Tinjau kembali rencana entry dan exit Kamu untuk memastikan bahwa mereka masih relevan dengan kondisi pasar saat ini.

4. Melindungi dari Risiko Tidak Terduga

Menghindari membuka posisi secara instan juga bisa melindungi dari reaksi yang terlalu impulsif terhadap perubahan harga yang cepat setelah pengumuman.

5. Memantau Reaksi Pasar

Dengan menunggu beberapa saat, Kamu dapat memantau reaksi pasar lebih lanjut setelah volatilitas awal mereda. Ini memungkinkan Kamu membuat keputusan trading yang lebih terinformasi.

Menunggu sejenak setelah rilis FOMC dapat membantu menghindari risiko yang terkait dengan volatilitas tinggi yang mungkin terjadi pada awalnya dan memungkinkan Kamu untuk membuat keputusan trading yang lebih terukur.

seseorang trading saat fomc rilis

Cara Trading Setelah FOMC Rilis

Setelah rilis FOMC, penting untuk menjalankan beberapa langkah dalam melakukan trading dengan bijak:

1. Analisis Data

Perhatikan perubahan harga yang terjadi setelah pengumuman FOMC. Tinjau data yang dirilis dan cara pasar bereaksi terhadapnya.

2. Konfirmasi Tren

Pastikan ada tren yang jelas setelah volatilitas awal mereda. Identifikasi apakah ada tren yang terbentuk setelah rilis FOMC dan evaluasi apakah ini sesuai dengan rencana trading Kamu.

3. Perhatikan Level Support dan Resistance

Lakukan analisis teknikal untuk mengidentifikasi level support dan resistance yang signifikan. Ini dapat membantu Kamu menentukan di mana Kamu akan masuk atau keluar dari posisi trading.

Baca Juga:  Jangan Sampai Salah! Ini Perbedaan Trading Dan Investasi

4. Cari Titik Entry 

Menemukan posisi entry yang tepat memerlukan pemahaman yang kuat tentang analisis pasar. Lakukan analisa secara mendalam sebelum melakukan entry posisi.

5. Gunakan Stop-Loss dan Take-Profit

Pastikan untuk menentukan level stop-loss dan take-profit yang sesuai dengan strategi trading Kamu. Ini penting untuk melindungi modal Kamu dan mengamankan keuntungan.

6. Perhatikan Sentimen Pasar

Amati perubahan sentimen pasar yang mungkin terjadi setelah rilis FOMC. Pernyataan dari anggota FOMC atau komentar Ketua Federal Reserve dalam konferensi pers juga bisa memengaruhi pasar.

7. Perhatikan Volume Trading

Perhatikan apakah ada peningkatan volume trading setelah rilis FOMC. Volume yang tinggi dapat mengindikasikan kekuatan tren baru atau penolakan terhadap perubahan yang baru saja diumumkan.

8. Pahami Dampaknya pada Pasangan Mata Uang

FOMC dapat memiliki dampak yang berbeda pada pasangan mata uang tertentu. Perhatikan pasangan mata uang yang paling terpengaruh dan fokus pada analisis di pasar yang paling relevan bagi strategi trading Kamu.

9. Tetap Tenang dan Disiplin

Selalu pertahankan ketenangan dan disiplin dalam mengambil keputusan trading. Jangan terburu-buru dan tetap patuhi rencana trading yang telah Kamu susun sebelumnya.

Dalam semua langkah ini, penting untuk terus memperbarui pengetahuan Kamu tentang kondisi pasar dan rencana trading Kamu. Tidak ada formula pasti setelah rilis FOMC, tapi dengan analisis yang cermat dan manajemen risiko yang baik, Kamu dapat meningkatkan peluang kesuksesan dalam trading.

Risiko Trading Saat Rilis Berita FOMC

Rilis berita dari FOMC (Federal Open Market Committee) dapat menciptakan volatilitas yang signifikan di pasar keuangan. Beberapa risiko yang terkait dengan trading saat rilis berita FOMC meliputi:

1. Volatilitas yang Tinggi

Pengumuman kebijakan FOMC seringkali memicu pergerakan harga yang tajam dan cepat, meningkatkan volatilitas di pasar. Ini dapat menyebabkan pergerakan harga yang tidak terduga dan ekstrim.

2. Spread yang Lebar

Volatilitas yang tinggi seringkali berdampak pada spread, yaitu perbedaan antara harga jual dan beli. Spread yang melebar dapat membuat sulit untuk masuk dan keluar dari posisi trading dengan harga yang diinginkan.

3. Pasar yang Tidak Likuid

Selama rilis FOMC, terkadang likuiditas pasar menurun. Hal ini bisa mengakibatkan kesulitan dalam mengeksekusi order dan penurunan volume perdagangan, yang memperbesar risiko eksekusi.

4. Perubahan Sentimen yang Cepat

Pernyataan atau kebijakan yang tidak sesuai dengan ekspektasi pasar dapat menyebabkan perubahan dramatis dalam sentimen pasar. Hal ini bisa mengubah arah pasar dengan cepat.

5. Gap Harga

Terkadang, rilis berita FOMC dapat menyebabkan gap harga, yaitu perbedaan harga yang signifikan antara penutupan dan pembukaan pasar berikutnya. Ini bisa menyebabkan risiko kerugian yang besar bagi trader.

Baca Juga:  Memahami Definisi & Risiko Sleeping Investor

6. False Breakouts

Volatilitas yang tinggi dapat menyebabkan pergerakan harga yang tidak stabil, menghasilkan false breakouts atau sinyal palsu yang membuat trader masuk ke posisi yang salah.

7. Ketidakpastian dan Spekulasi

Keputusan FOMC seringkali didahului oleh spekulasi pasar yang kuat. Jika keputusan tidak sesuai dengan harapan atau prediksi pasar, hal ini bisa menciptakan ketidakpastian yang meningkatkan risiko.

8. Reaksi Pasar yang Tidak Terduga

Terkadang, bahkan keputusan yang dianggap sebagai "dovish" atau "hawkish" oleh analis dan trader bisa diinterpretasikan secara berbeda oleh pasar. Ini bisa menyebabkan reaksi yang tidak terduga.

Menghadapi risiko ini, penting untuk memiliki rencana trading yang matang, manajemen risiko yang baik, dan mempertimbangkan penggunaan stop-loss untuk melindungi posisi Kamu dari pergerakan harga yang tidak terduga. 

Selain itu, menjaga ukuran posisi agar sesuai dengan toleransi risiko Kamu juga sangat penting. Terakhir, memantau kondisi pasar secara aktif dan menghindari trading impulsif saat volatilitas tinggi adalah langkah bijak dalam mengelola risiko selama rilis berita FOMC.

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Trading saat FOMC Tanpa Risiko!

Trading memerlukan konsistensi dan ketelitian karena kita harus siap hadapi pergerakan pasar agar tidak salah mengambil keputusan. Namun agar tradig berjalan lancar tentunya kamu harus memperdalam pengetahuan dan memperlajari karakteristik produknya. Kemampuan untuk memahami dan menganalisis adalah kunci dalam memahami potensi profitabilitas dan risiko dalam trading.

Salah satu cara terbaik untuk memahaminya adalah dengan terus mengasah kemampuan trading menggunakan akun demo trading HSB. Dengan akun ini, kamu dapat menguji strategi trading berdasarkan pemahaman tentang imbal hasil obligasi dan melihat bagaimana informasi ini memengaruhi keputusan tradingmu.

Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “Most Improvement Broker 2023” dari ICDX. Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia bersama HSB hanya dengan 4 langkah simple ini:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggilan telepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading melalui segregated account HSB yang telah teregulasi
  4. Dan mulai pengalaman seru meraih peluang profit trading di pasar global dunia!

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader profesional terbaik Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik