Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Cek! Investasi Menggunakan Metode Sharpe Ratio

Investasi adalah aktivitas yang melibatkan pengambilan keputusan bijak dan perencanaan matang. Salah satu alat yang penting dalam menilai kinerja investasi adalah Sharpe Ratio. Metode ini, yang dinamai dari nama ilmuwan keuangan William F. Sharpe, membantu investor untuk mengukur tingkat pengembalian investasi dibandingkan dengan risiko yang diambil. 

Metodenya bekerja dengan menghitung perbedaan antara pengembalian investasi atau portofolio dengan tingkat bunga bebas risiko, seperti tingkat bunga obligasi pemerintah. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan apa itu Sharpe Ratio, bagaimana metodenya bekerja, dan mengapa penting untuk memahami konsep ini dalam dunia investasi.

Sharpe Ratio adalah sebuah metrik yang digunakan dalam dunia investasi

Apa itu Sharpe Ratio dalam Investasi?

Sharpe Ratio adalah sebuah metrik yang digunakan dalam dunia investasi untuk mengevaluasi tingkat pengembalian investasi dibandingkan dengan risiko yang diambil. Dirumuskan oleh ekonom William F. Sharpe, rasio ini mengukur tingkat pengembalian yang berlebihan dari investasi tertentu (return in excess of the risk-free rate) dengan volatilitas investasi tersebut. 

Dengan kata lain, Sharpe Ratio memberikan gambaran tentang seberapa baik suatu investasi dapat memberikan pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat risiko yang diambil. 

Rasio ini biasanya digunakan untuk membandingkan kinerja dua atau lebih investasi. Semakin tinggi nilai Sharpe Ratio, semakin baik investasi tersebut dianggap karena mengindikasikan bahwa investor telah menerima tingkat pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan dengan risiko mereka tanggung. 

Pentingnya Sharpe Ratio dalam Portofolio Investasi

Sharpe Ratio memberikan pandangan tentang sejauh mana portofolio mampu menghasilkan keuntungan yang proporsional terhadap risiko diterima. Dengan memahami konsep ini, investor dapat membuat keputusan investasi lebih cerdas, sekaligus mempertimbangkan potensi imbal hasil dengan tingkat risiko yang terlibat untuk membangun portofolio solid. 

Sharpe Ratio dihitung dengan membandingkan selisih antara imbal hasil portofolio

1. Mengukur Rasio Risiko-Imbal Hasil

Sharpe Ratio dihitung dengan membandingkan selisih antara imbal hasil portofolio dengan tingkat imbal hasil bebas risiko (biasanya suku bunga obligasi pemerintah) terhadap volatilitas portofolio yang merupakan ukuran risiko. 

Semakin tinggi Sharpe Ratio, semakin baik portofolio dianggap, karena menunjukkan bahwa tingkat imbal hasil diperoleh lebih besar dibandingkan risiko yang diambil. Dengan kata lain, investor dapat menggunakan Sharpe Ratio untuk memilih portofolio yang tidak hanya memberikan keuntungan, tetapi juga mengoptimalkan penggunaan risiko dalam mencapai tujuan investasi mereka.

2. Optimasi Portofolio

Optimasi portofolio mengacu pada usaha untuk memaksimalkan rasio Sharpe. Sebuah portofolio dianggap optimal jika memberikan tingkat pengembalian yang tinggi relatif terhadap risikonya. 

Dengan menggunakan optimasi portofolio sebagai bagian dari perhitungan Sharpe Ratio, investor dapat mencapai keseimbangan yang optimal antara pengembalian dan risiko, membantu mereka membuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan sesuai dengan tujuan keuangan mereka.

Baca Juga:  Cara Efektif Manajemen Waktu Trading saat Libur Lebaran

3. Pengelolaan Risiko

Dalam Sharpe Ratio, risiko diukur melalui deviasi standar, yang mencerminkan volatilitas atau fluktuasi harga aset dalam portofolio. Pengelolaan risiko dalam Sharpe Ratio mencakup strategi untuk mengurangi fluktuasi harga dan meminimalkan potensi kerugian. 

Portofolio dengan Sharpe Ratio yang tinggi menunjukkan bahwa pengembalian diperoleh setara dengan atau lebih besar daripada tingkat risiko diambil, sehingga memberikan gambaran bahwa portofolio tersebut berhasil mengelola risiko dengan baik. 

4. Penilaian Kinerja Manajer Investasi

Dalam menilai kinerja manajer investasi, Sharpe Ratio memperhitungkan risk-adjusted return, yaitu pengembalian yang disesuaikan dengan tingkat risiko. Manajer investasi yang mampu menciptakan pengembalian yang lebih tinggi tanpa meningkatkan risiko secara proporsional akan memiliki Sharpe Ratio yang lebih baik. 

Oleh karena itu, Sharpe Ratio membantu investor untuk mengevaluasi sejauh mana manajer investasi berhasil mengelola risiko dalam upaya mencapai pengembalian optimal. 

Manfaat dan Kelemahan Sharpe Ratio

Berikut manfaat dan kelemahan menggunakan metode sharpe ratio:

Manfaat Sharpe Ratio

Manfaat utama dari Sharpe Ratio adalah memberikan ukuran yang komprehensif terhadap efisiensi suatu portofolio atau aset, mempertimbangkan tidak hanya tingkat pengembalian investasi tetapi juga tingkat risikonya.

1. Pengambilan Keputusan Investasi

Sharpe Ratio dapat membantu investor dalam pengambilan keputusan investasi dengan memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang seberapa baik suatu investasi menghasilkan keuntungan relatif terhadap risiko yang diambil. 

Dengan membandingkan Sharpe Ratio dari beberapa investasi, investor dapat lebih mudah mengevaluasi dan memilih jenis diversifikasi portofolio investasi yang memberikan keseimbangan optimal antara tingkat pengembalian dan risiko, sehingga dapat membantu investor dalam membuat keputusan yang informasional dan lebih bijak.

2. Penentuan Alokasi Aset Tepat

Investor cenderung mencari portofolio tidak hanya menghasilkan tingkat pengembalian yang tinggi, tetapi juga meminimalkan risiko. Dengan membandingkan Sharpe Ratio dari berbagai kelas aset atau portofolio yang diusulkan, investor dapat membuat keputusan alokasi aset yang lebih tepat, dengan memprioritaskan investasi memberikan rasio Sharpe tertinggi untuk mencapai keseimbangan optimal antara pengembalian dan risiko.

Kelemahan Sharpe Ratio

Sebagaimana strategi investasi lainnya, meskipun Sharpe Ratio mempunyai berbagai keunggulan, namun metode ini juga bukan tanpa kelemahan. Sharpe Ratio sering kali dipertanyakan karena beberapa keterbatasannya.

1. Asumsi Distribusi Normal

Kelemahan utama Sharpe Ratio terletak pada kenyataan bahwa pasar keuangan seringkali mengalami kejadian ekstrem yang tidak dapat dijelaskan oleh distribusi normal. Dalam kondisi pasar yang volatil, terjadi peristiwa-peristiwa langka atau ekstrim dapat menyebabkan ekor distribusi lebih tebal daripada yang diantisipasi oleh distribusi normal. 

Baca Juga:  Mengenal Lebih dalam Pola Belt Hold Trading

Oleh karena itu, ketika menghitung Sharpe Ratio yang didasarkan pada asumsi distribusi normal, risiko dan pengembalian dapat dinilai secara tidak akurat karena kurangnya kemampuan model untuk menangkap ketidakpastian ekstrem yang sering terjadi di pasar keuangan yang sebenarnya.

2. Sensitif terhadap Periode Waktu

Kelemahan lainnya dari Sharpe Ratio adalah sensitivitasnya terhadap periode waktu tertentu. Kinerja investasi dapat bervariasi secara signifikan dalam jangka waktu berbeda dan Sharpe Ratio cenderung memberikan nilai yang berfluktuasi tergantung pada durasi pengamatan. 

Sebagai contoh, jika suatu investasi mengalami kenaikan besar dalam jangka pendek namun mengalami penurunan dalam jangka panjang, Sharpe Ratio dapat memberikan penilaian yang lebih baik jika dilihat dalam periode singkat. Oleh karena itu, investor tidak bisa menggunakan Sharpe Ratio sebagai indikator tunggal untuk menilai kinerja investasi.

Menganalisis risiko dan pengembalian merupakan langkah kritis dalam pengelolaan investasi

Cara Analisis Risiko dan Pengembalian dengan Sharpe Ratio

Menganalisis risiko dan pengembalian merupakan langkah kritis dalam pengelolaan investasi yang efektif. Sebagai alat yang cukup sederhana, namun informatif, pemahaman akan Sharpe Ratio dapat membantu investor dalam pengambilan keputusan investasi.

1. Kumpulkan Data

Dalam Sharpe Ratio, pengumpulan data melibatkan penghimpunan informasi tentang kinerja historis suatu investasi atau portofolio, termasuk data harga saham atau aset lainnya. Data ini kemudian digunakan untuk menghitung rata-rata pengembalian investasi dan volatilitas (risiko). 

2. Hitung Sharpe Ratio

Perhitungan Sharpe Ratio melibatkan dua elemen utama: pengembalian portofolio minus tingkat bunga bebas risiko, dibagi dengan deviasi standar dari pengembalian portofolio. 

Rasio Sharpe adalah metrik yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja investasi dengan memperhitungkan pengembalian investasi, risiko yang diambil, dan tingkat risiko bebas risiko. Formula umum untuk menghitung Sharpe Ratio adalah sebagai berikut:

Sharpe Ratio = σp (Rp −Rf ) / σp

Di mana:

  • Rp adalah pengembalian portofolio investasi (return of the portfolio).
  • Rf adalah tingkat pengembalian dari investasi bebas risiko (risk-free rate), seperti tingkat bunga obligasi pemerintah.
  • σp adalah volatilitas (deviasi standar) dari pengembalian portofolio investasi.

3. Interpretasi Hasil

Dari hasi perhitungan Sharpe Ratio, semakin tinggi nilai Sharpe Ratio, maka semakin baik performa investasi karena menunjukkan bahwa pengembalian yang diperoleh melebihi tingkat risiko yang dihadapi. Sebaliknya, nilai yang rendah dapat menandakan bahwa risiko yang diambil tidak sebanding dengan pengembalian yang diperoleh.

4. Perbandingan dan Pengambilan Keputusan

Dengan melihat hasil nilai dari Sharpe Ratio, investor dapat membandingkan berbagai instrumen investasi yang ingin dipilih untuk memahami tingkat risiko dan potensi pengembalian yang terkait. Hal ini memungkinkan mereka mengelola dan mengoptimalkan portofolio investasi mereka.

Baca Juga:  1 Jam Belajar Indikator Teknikal untuk Pemula

Metode Sharpe Ratio Tanpa Risiko!

Salah satu metode yang sangat berguna untuk mengukur kinerja investasi adalah Metode Sharpe Ratio. Ini adalah alat yang memungkinkan kamu untuk memahami sejauh mana investasimu menghasilkan pengembalian yang sesuai dengan tingkat risiko yang diambil.

sharpe Ratio membantu menilai apakah investasimu layak berdasarkan tingkat risiko yang diterima. Ini adalah salah satu indikator terbaik untuk mengukur kinerja portofolio investasi. Dengan memahami bagaimana metode ini bekerja, kamu dapat membuat keputusan investasi yang lebih bijak dan mengoptimalkan potensi pengembalian.

Sehingga, langkah pertama yang perlu kamu lakukan adalah membuka akun demo. Akun demo HSB Investasi adalah alat yang sangat berguna untuk mengasah keterampilan analisis investasimu tanpa harus menginvestasikan uang sungguhan. Dengan akun demo, kamu dapat menguji Metode Sharpe Ratio pada berbagai jenis investasi dan memahami bagaimana tingkat risiko memengaruhi hasil investasi

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Penggunaan akun demo HSB Investasi bisa kamu dapatkan secara gratis di website atau aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. Selain itu, aplikasi HSB Investasi mempunyai fitur modern ditawarkan seperti customer service online 24 jam, deposit & withdrawal cepat, sehingga kamu dapat mengeksekusi trading lebih cepat, efektif dan efisien.

Kamu bisa trading secara real-time dengan 45 instrumen yang disediakan yaitu, 17 pasangan mata uang forex, 20 saham AS, 5 Indeks raksasa dunia, dan 3 jenis komoditas seperti logam mulia emas, perak, serta minyak mentah tanpa harus khawatir akan risiko!

Jika kamu sudah siap investasi dengan metode Sharpe Ratio yang sudah dijelaskan, saatnya memasuki pasar finansial bersama HSB hanya dengan langkah ini:
1. Registrasikan akun live HSB dengan mempersiapkan dokumen pendukung.
2. Tunggu tim KYC HSB untuk verifikasi data diri.
3. Lakukan deposit trading melalui segregated account HSB.
4. Akun Selesai!

HSB Investasi menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. 

HSB Investasi juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui berbagai sumber media belajar trading sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan seorang trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik