Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
5 Cara Simple Hitung Imbal Hasil Obligasi

Sobat Trader, investasi dalam obligasi merupakan salah satu pilihan yang populer dalam dunia keuangan. Salah satu hal yang perlu kamu ketahui dan perhitungkan ketika berinvestasi dalam obligasi adalah bagaimana menghitung imbal hasil atau yield dari obligasi tersebut. 

Imbal hasil adalah faktor kunci yang akan memengaruhi keputusan investasimu, karena akan memengaruhi seberapa besar keuntungan yang bisa kamu harapkan dari investasi ini. Dalam artikel ini, kita akan membahas cara menghitung imbal hasil obligasi dengan lebih mendalam, sehingga kamu dapat membuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan informatif. Mari kita mulai dengan memahami dasar-dasar perhitungan imbal hasil obligasi.

Komponen perhitungan imbal hasil obligasi

1. Identifikasi Data yang Diperlukan

Langkah pertama dalam menghitung Imbal Hasil Obligasi adalah mengidentifikasi data yang diperlukan. Beberapa data yang perlu kamu miliki adalah harga saat ini (harga beli) obligasi di pasar sekunder, nilai nominal obligasi (par value), tingkat kupon obligasi, dan jatuh tempo obligasi. Ini adalah informasi dasar yang akan kamu gunakan dalam perhitungan Imbal Hasil.

Harga Saat Ini (Harga Beli)

Salah satu data yang paling penting dalam menghitung Imbal Hasil adalah harga saat ini atau harga beli obligasi di pasar sekunder. Harga ini adalah harga yang kamu bayar jika ingin membeli obligasi tersebut. Harga beli ini dapat bervariasi seiring waktu karena dipengaruhi oleh perubahan permintaan dan penawaran di pasar. Semakin rendah harga beli, semakin tinggi Imbal Hasil yang dapat diharapkan, dan sebaliknya.

Nilai Nominal (Par Value) Obligasi

Nilai nominal, juga dikenal sebagai par value, adalah nilai pokok yang akan dibayarkan pada saat jatuh tempo obligasi. Ini adalah jumlah uang yang akan kamu terima jika obligasi dipegang sampai jatuh tempo. Nilai nominal biasanya tetap dan tidak berubah sepanjang masa berlakunya obligasi.

Tingkat Kupon Obligasi

Tingkat kupon adalah tingkat bunga tahunan yang dibayar oleh obligasi atau yied dalam bentuk persentase. Ini adalah bunga yang akan diterima oleh pemegang obligasi setiap tahunnya. Tingkat kupon obligasi dapat bervariasi, dan tingkat ini memengaruhi Imbal Hasil. Semakin tinggi tingkat kupon, semakin tinggi Imbal Hasil yang dapat diharapkan, dan sebaliknya.

Jatuh Tempo Obligasi

Jatuh tempo adalah tanggal ketika obligasi akan jatuh tempo, dan nilai nominal akan dibayarkan kepada pemegang obligasi. Jatuh tempo adalah informasi yang penting karena Imbal Hasil berhubungan dengan jangka waktu investasi. Semakin lama obligasi berjalan, semakin berdampak Imbal Hasil terhadap investasi.

Baca Juga:  Cara & Jenis Diversifikasi Portofolio Investasi

Tahun Saat Ini

Untuk menghitung Imbal Hasil dengan benar, kamu perlu menentukan tahun saat ini. Tahun saat ini digunakan dalam rumus Imbal Hasil untuk menghitung seberapa lama investasi akan berlangsung hingga jatuh tempo.

Dengan memiliki semua data ini, kamu akan memiliki dasar yang kuat untuk menghitung Imbal Hasil dengan akurat. Data-data ini memberikan gambaran lengkap tentang obligasi yang kamu pertimbangkan untuk investasi, dan Imbal Hasil akan memberikan kamu informasi tentang tingkat pengembalian yang diharapkan dari obligasi tersebut. Semakin baik kamu dapat mengidentifikasi data ini, semakin baik kamu dapat mengambil keputusan investasi yang cerdas.

Rumus formula perhitungan imbal hasil obligasi

2. Gunakan Formula Imbal Hasil

Setelah kamu memiliki semua data yang diperlukan, langkah selanjutnya adalah menggunakan rumus Imbal Hasil. Formula Imbal Hasil adalah alat yang digunakan untuk mengukur Imbal Hasil Obligasi. 

Formula ini memperhitungkan beberapa variabel penting yang telah kamu identifikasi pada langkah pertama, yaitu Harga Saat Ini (Harga Beli), Nilai Nominal (Par Value), Tingkat Kupon Obligasi, Jatuh Tempo Obligasi, dan Tahun Saat Ini. Formula Imbal Hasil yang paling umum digunakan adalah sebagai berikut:

Imbal Hasil = 

[Kupon Tahunan + ((Nilai Nominal - Harga beli) / (Jatuh Tempo - Tahun Saat Ini)) / ((Nilai Nominal + Harga Beli) / 2)] x 100%

3. Hitung Imbal Hasil

Setelah kamu mengumpulkan data dan menerapkan rumus, langkah berikutnya adalah menghitung Imbal Hasil. Hasil perhitungan ini akan memberikan kamu persentase pengembalian yang diharapkan dari investasi dalam obligasi tersebut.

Interpretasi perhitungan imbal hasil obligasi

4. Interpretasi Hasil

Setelah kamu menghitung Imbal Hasil dengan menggunakan rumus yang tepat, langkah selanjutnya adalah menginterpretasi hasil perhitungan tersebut. Interpretasi hasil ini memberikan gambaran tentang seberapa menguntungkan atau berisiko investasi dalam obligasi tersebut. Berikut adalah beberapa poin penting dalam interpretasi Imbal Hasil:

Imbal Hasil Positif vs. Imbal Hasil Negatif

Imbal Hasil positif menunjukkan bahwa obligasi diperdagangkan dengan diskon (harga beli lebih rendah dari nilai nominal). Ini berarti kamu dapat mengharapkan pengembalian yang lebih tinggi daripada tingkat kupon obligasi. Imbal Hasil positif adalah tanda bahwa obligasi tersebut bisa menjadi investasi yang menarik.

Baca Juga:  Investasi Vs Bayar Hutang, Mana yang Lebih Penting?

Sebaliknya, Imbal Hasil negatif menunjukkan premi (harga beli lebih tinggi dari nilai nominal). Ini berarti kamu dapat mengharapkan pengembalian yang lebih rendah daripada tingkat kupon obligasi. Imbal Hasil negatif mungkin menunjukkan bahwa obligasi tersebut kurang menarik sebagai investasi.

Hubungan antara Imbal Hasil dan Risiko

Imbal Hasil yang lebih tinggi cenderung mengindikasikan pengembalian yang lebih tinggi, tetapi juga tingkat risiko yang lebih tinggi. Dalam dunia investasi, risiko dan pengembalian selalu memiliki hubungan yang berkorelasi. Jadi, ketika kamu melihat Imbal Hasil yang tinggi, pertimbangkan juga risikonya.

Perbandingan dengan Investasi Lain

Penting untuk membandingkan Imbal Hasil dari obligasi yang kamu pertimbangkan dengan investasi lain yang tersedia di pasar seperti instrumen saham. Dengan cara ini, kamu dapat memutuskan apakah obligasi tersebut memberikan pengembalian yang kompetitif dalam konteks investasi kamu secara keseluruhan.

Pertimbangkan Tujuan Investasi

Interpretasi Imbal Hasil juga harus mempertimbangkan tujuan investasi kamu. Jika kamu mencari investasi yang aman dengan pengembalian yang stabil, Imbal Hasil yang lebih rendah mungkin lebih sesuai. Namun, jika kamu bersedia mengambil risiko untuk peluang pengembalian yang lebih tinggi, Imbal Hasil yang lebih tinggi mungkin menjadi pilihan.

Manfaatkan Informasi Imbal Hasil

Imbal Hasil adalah alat penting dalam membuat keputusan investasi yang bijaksana. Ini membantu kamu mengukur seberapa menguntungkan investasi tersebut dalam hubungannya dengan risiko yang terlibat. Dengan memahami Imbal Hasil, kamu dapat membuat keputusan yang lebih informan dan mengoptimalkan portofolio investasi kamu.

5. Manfaatkan Imbal Hasil untuk Keputusan Investasi

Akhirnya, Imbal Hasil membantu kita membuat keputusan investasi yang lebih cerdas. Dengan memahami Imbal Hasil, kita dapat membandingkan obligasi dengan berbagai karakteristik dan memilih yang sesuai dengan tujuan investasi kita. Penting untuk menghubungkan topik ini dengan pentingnya belajar dan meningkatkan kemampuan trading. Kamu dapat mempraktikkan skill trading tanpa risiko dengan menggunakan akun demo HSB Investasi.

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Menghitung Imbal Hasil Obligasi Tanpa Risiko

Menghitung imbal hasil obligasi adalah langkah penting dalam mengambil keputusan investasi, terutama bagi trader yang berfokus pada instrumen keuangan seperti obligasi. Kemampuan untuk memahami dan menganalisis instrumen keuangan seperti ini adalah kunci dalam memahami potensi profitabilitas dan risiko dalam trading.

Baca Juga:  Arab Saudi dan Uni Emirat Arab itu Beda Loh!

Salah satu cara terbaik untuk memahaminya adalah dengan terus mengasah kemampuan trading menggunakan akun demo trading HSB. Dengan akun ini, kamu dapat menguji strategi trading berdasarkan pemahaman tentang imbal hasil obligasi dan melihat bagaimana informasi ini memengaruhi keputusan tradingmu.

Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia bersama HSB hanya dengan 4 langkah simple ini:

  1. Registrasikan akun live HSB dengan menyertakan dokumen pendukung
  2. Tunggu panggilan telepon tim KYC HSB untuk verifikasi data dirimu
  3. Buat deposit trading melalui segregated account HSB yang telah teregulasi
  4. Dan mulai pengalaman seru meraih peluang profit trading di pasar global dunia!

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader profesional terbaik Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

Pertanyaan yang Paling Sering Ditanyakan

Apa itu tingkat imbal hasil?

Tingkat imbal hasil adalah pengukuran yang menunjukkan seberapa besar pengembalian yang dihasilkan dari suatu investasi, seperti obligasi. Dalam konteks obligasi, tingkat imbal hasil mengacu pada tingkat bunga atau bunga efektif yang diterima oleh pemegang obligasi.

Apakah obligasi bisa dijual?

Ya, obligasi dapat dijual. Pemegang obligasi memiliki opsi untuk menjual obligasi mereka sebelum jatuh tempo. Namun, harga jual obligasi dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor pasar, seperti suku bunga saat itu dan kualitas kredit penerbit obligasi.

Apakah obligasi cocok untuk investasi jangka panjang?

investasi lainnya, penting untuk mempertimbangkan profil risiko dan tujuan investasi sebelum memutuskan untuk berinvestasi dalam obligasi jangka panjang.

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik