Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Tingkatkan Profit dengan Days Sales Inventory

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas topik yang sangat penting dalam dunia bisnis dan trading, yaitu "Days Sales Inventory" atau yang sering disingkat sebagai DSI. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu DSI, bagaimana cara menghitungnya, manfaatnya, dan bagaimana perusahaan terkemuka menggunakannya untuk meningkatkan profit mereka. Jadi, mari kita mulai!

Definisi Days Sales Inventory (DSI)

Pertama-tama, apa itu Days Sales Inventory? DSI adalah sebuah metrik yang digunakan untuk mengukur berapa lama waktu yang diperlukan suatu perusahaan untuk menjual seluruh persediaan atau inventorynya. DSI ini sangat penting dalam dunia bisnis karena dapat memberikan gambaran tentang efisiensi perusahaan dalam mengelola persediaan barang dagang mereka.

manfaat days sales inventory

Manfaat Memahami DSI

Pemahaman yang baik tentang DSI dapat memberikan sejumlah manfaat berharga bagi perusahaan dan Sobat Trader, yang dapat membantu meningkatkan efisiensi dan profitabilitas nilai saham perusahaan. Berikut beberapa manfaat utama dari pemahaman DSI:

1. Meningkatkan Pengelolaan Persediaan (Inventory Management)

DSI membantu perusahaan dalam mengukur seberapa cepat mereka dapat menjual persediaan mereka. Dengan pemahaman yang baik tentang DSI, perusahaan dapat mengelola persediaan mereka dengan lebih efisien. Mereka dapat mengidentifikasi persediaan yang bergerak lambat atau mengalami penumpukan, sehingga bisa mengambil tindakan yang diperlukan, seperti mengurangi pembelian barang atau menjalankan promosi untuk meningkatkan penjualan.

2. Optimasi Keputusan Pembelian

Pemahaman DSI membantu perusahaan untuk membuat keputusan pembelian yang lebih cerdas. Mereka dapat menghitung berapa banyak persediaan yang perlu mereka beli untuk memenuhi permintaan pelanggan tanpa mengalami penumpukan yang tidak perlu. Ini mengurangi risiko membeli terlalu banyak barang yang dapat mengikat modal perusahaan.

3. Penilaian Kinerja Bisnis

DSI juga digunakan sebagai indikator kinerja bisnis. Sebuah DSI yang rendah dapat mengindikasikan bahwa perusahaan mampu menjual persediaan dengan cepat, yang dapat menjadi tanda efisiensi dalam manajemen persediaan. Di sisi lain, DSI yang tinggi dapat mengindikasikan adanya masalah dalam mengelola persediaan atau penjualan yang lambat.

4. Identifikasi Peluang Pertumbuhan

Pemahaman DSI dapat membantu perusahaan mengidentifikasi peluang pertumbuhan. Misalnya, jika DSI menunjukkan bahwa persediaan sering habis dalam waktu singkat, perusahaan dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan produksi atau memperluas lini produk mereka. Sebaliknya, jika DSI tinggi, perusahaan dapat mencari cara untuk meningkatkan penjualan atau mengurangi persediaan. Ini bisa Sobat Trader gunakan untuk menilai kinerja saham perusahaan.

Baca Juga:  Ini Definisi & Contoh Pajak Pertambahan Nilai

5. Mengurangi Biaya Penyimpanan

Dengan memahami DSI, perusahaan dapat mengurangi biaya penyimpanan persediaan. Persediaan yang disimpan terlalu lama dapat memerlukan biaya penyimpanan yang signifikan, seperti penyewaan gudang atau biaya asuransi. Dengan mengurangi DSI, perusahaan dapat menghemat biaya ini.

6. Meningkatkan Profitabilitas

Pada akhirnya, manfaat terbesar dari memahami DSI adalah meningkatkan profitabilitas. Dengan mengelola persediaan secara lebih efisien, mengambil keputusan pembelian yang cerdas, dan merespons perubahan dalam DSI dengan cepat, perusahaan dapat meningkatkan margin keuntungan mereka.

Jadi, pemahaman DSI bukan hanya tentang mengukur berapa lama waktu yang diperlukan untuk menjual persediaan, tetapi juga tentang membuat keputusan bisnis yang lebih cerdas, mengoptimalkan proses, dan meningkatkan profitabilitas secara keseluruhan. Itulah mengapa DSI menjadi alat yang sangat berharga dalam dunia bisnis dan trading.

komponen days sales inventory

7. Komponen Days Sales Inventory (DSI)

Komponen Days Sales Inventory (DSI) adalah faktor-faktor yang memengaruhi perhitungan DSI dan dapat memberikan wawasan lebih dalam tentang bagaimana persediaan sebuah perusahaan atau bisnis beroperasi. Memahami komponen DSI adalah langkah penting dalam analisis bisnis dan trading. Berikut ini adalah komponen utama dari DSI:

  • Inventory (Persediaan): Ini adalah jumlah barang dagang atau produk yang dimiliki oleh perusahaan pada suatu waktu tertentu. Persediaan ini mencakup barang-barang yang telah dibeli tetapi belum dijual kepada pelanggan. Komponen ini merupakan bagian inti dari perhitungan DSI.
  • Penjualan Harian (Daily Sales): Ini adalah jumlah penjualan harian yang dilakukan oleh perusahaan. Penjualan harian adalah salah satu faktor utama dalam perhitungan DSI karena menunjukkan seberapa cepat persediaan dikeluarkan dari gudang atau toko dan diubah menjadi pendapatan.
  • Rata-Rata Persediaan (Average Inventory): Rata-rata persediaan adalah jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan selama periode waktu tertentu. Ini bisa dihitung dengan cara menjumlahkan persediaan awal dan persediaan akhir selama periode tersebut, lalu membaginya dengan dua. Rata-rata persediaan adalah komponen utama dalam rumus DSI.
  • Persediaan Awal (Beginning Inventory): Ini adalah jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan pada awal periode waktu yang dihitung. Persediaan awal adalah bagian dari perhitungan rata-rata persediaan.
  • Persediaan Akhir (Ending Inventory): Ini adalah jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan pada akhir periode waktu yang dihitung. Persediaan akhir juga merupakan bagian dari perhitungan rata-rata persediaan.
  • Waktu Periode (Period Time): Ini adalah periode waktu yang digunakan dalam perhitungan DSI. Periode ini bisa berupa harian, bulanan, atau tahunan, tergantung pada kebutuhan analisis bisnis atau trading.
  • Koreksi Khusus (Special Adjustments): Terkadang, perusahaan perlu melakukan koreksi khusus dalam perhitungan DSI. Misalnya, jika ada persediaan yang rusak atau kadaluwarsa yang harus dihapus dari perhitungan, maka perlu dilakukan penyesuaian.
  • Metode Perhitungan (Calculation Method): Ada beberapa metode perhitungan DSI yang dapat digunakan, seperti menggunakan persediaan rata-rata atau persediaan awal dan akhir. Metode yang digunakan akan memengaruhi hasil DSI.
Baca Juga:  Cara Membedakan Stakeholder Primer dan Sekunder

Memahami dan mengelola komponen DSI dengan baik adalah kunci untuk mengoptimalkan manajemen persediaan dan meningkatkan efisiensi bisnis. Dengan pemahaman yang baik tentang komponen-komponen ini, perusahaan dapat membuat keputusan yang lebih cerdas, mengurangi biaya penyimpanan, meningkatkan cash flow, dan meningkatkan profitabilitas mereka.

Selain itu, untuk trader, pemahaman tentang DSI juga dapat memberikan wawasan tentang kinerja perusahaan yang mungkin berdampak pada harga saham atau aset yang diperdagangkan di pasar keuangan. Oleh karena itu, DSI adalah alat analisis yang penting dalam dunia bisnis dan trading.

menghitung days sales inventory

Menghitung Days Sales Inventory

Rumus Dasar DSI

Untuk menghitung DSI, kamu perlu menggunakan rumus dasar berikut:

DSI= (Inventory Rata − rata/Penjualan Harian)

Contoh Perhitungan DSI

Mari kita lihat contoh perhitungan DSI. Misalkan suatu perusahaan memiliki inventory rata-rata sebesar $10,000 dan penjualan harian sebesar $1,000. Maka, DSI mereka adalah 10 hari, yang berarti perusahaan tersebut memerlukan waktu 10 hari untuk menjual seluruh persediaan mereka.

Menerapkan Indikator DSI falam Trading Tanpa Risiko!

Sobat Trader, "Days Sales Inventory" (DSI) adalah salah satu indikator yang seringkali terlupakan, namun memiliki peran penting dalam analisis fundamental seperti instrumen saham. DSI memberi tahu kita berapa lama rata-rata sebuah perusahaan membutuhkan waktu untuk mengubah inventarisnya menjadi penjualan. Indikator ini bisa memberikan gambaran tentang efisiensi manajemen inventaris perusahaan dan potensi arus kas masa depan. 

Dengan memahami konsep seperti DSI, kamu bisa mendapatkan wawasan yang lebih mendalam tentang kinerja perusahaan dan membuat keputusan trading yang lebih tepat. Namun, seperti yang sering kita dengar, teori tanpa praktek adalah kurang berarti. Inilah mengapa sangat penting untuk terus mengasah kemampuan tradingmu. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan akun demo trading HSB

Baca Juga:  Perdagangan Bebas: Definisi, Ciri, Dampak dan Contoh

Di akun demo HSB, secara otomatis kamu akan diberikan dana virtual hingga $100,000 yang tentunya bisa digunakan untuk mencoba beragam metode trading, posisi, hingga melatih kemampuanmu menganalisa pergerakan tren pasar. Kamu bisa memanfaatkan akun demo di aplikasi trading HSB yang meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Raih peluang profit trading hanya dengan modal

Jika sudah siap, kamu bisa mulai memasuki keseruan pasar trading dunia melalui akun live HSB yang menyediakan 45 instrumen trading berupa 17 pasangan mata uang forex, 20 saham AS terpopuler, 5 Indeks raksasa dunia, dan 3 jenis komoditi paling hits seperti logam mulia emas, perak, serta minyak mentah.

Komitmen dan dukungan penuh HSB untuk menjaga keamanan serta transparansi transaksi nasabahnya terwujud dalam regulasi resmi yang disahkan oleh BAPPEBTI di bawah Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Regulasi menjadi manajemen risiko trading paling dasar yang perlu Sobat Trader utamakan.

Bukan hanya aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader profesional terbaik Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

Pertanyaan Paling Sering Ditanyakan

Bagaimana cara menghitung Days of Inventory?

Days of Inventory dihitung dengan rumus: Days of Inventory = (Inventory Rata − rata/Penjualan Harian).

Apa itu Metode Inventory?

Metode Inventory adalah metode yang digunakan untuk mengelola persediaan barang dagang dalam bisnis, seperti FIFO (First In, First Out) dan LIFO (Last In, First Out).

Apa itu nilai inventory?

Nilai inventory adalah total nilai semua barang dagang yang dimiliki oleh suatu perusahaan pada suatu waktu tertentu.

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik