Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Cara Menghitung Payback Period dengan Mudah

Payback period adalah suatu metode sederhana dalam analisis investasi untuk menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali biaya awal investasi yang telah ditanamkan dalam suatu proyek atau bisnis. Metode ini menghitung berapa tahun atau bulan yang dibutuhkan untuk menghasilkan pendapatan yang cukup besar guna menutupi biaya awal investasi.

Setidaknya ada tiga metode cara menghitung payback period yang perlu Sobat Trader pahami. Simak penjelasan lengkapnya di bawah ini ya!

Metode Simple Payback Period

Metode Simple Payback Period

Sesuai namanya, Simple Payback Period adalah salah satu analisis investasi sederhana untuk menghitung periode waktu yang dibutuhkan bagi investor untuk mengembalikan biaya investasi awal suatu proyek atau bisnis.  Kamu bisa menjadikan nilai Payback Period sebagai referensi analisis fundamental sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

Sederhana karena metode ini bisa kamu lakukan hanya dengan menghitung arus kas masuk (cash inflow) dari proyek atau bisnis yang kamu investasikan tanpa memperhitungkan faktor diskon, waktu, atau tingkat pengembalian investasinya (rate of return).

Secara matematis, Simple Payback Period dihitung dengan membagi biaya investasi awal dengan arus kas masuk tahunan (atau periode waktu yang dipilih).

Contohnya, jika biaya investasi awalmu adalah Rp 10.000.000 dan arus kas masuk tahunan adalah Rp 2.000.000, maka Simple Payback Period-nya adalah 5 tahun (yaitu biaya investasi awal dibagi dengan arus kas masuk tahunan). Artinya, investasi tersebut akan dapat dikembalikan dalam waktu 5 tahun.

Kelebihan Metode Simple Payback Period yaitu mudah digunakan dan menghasilkan informasi sederhana tentang waktu pengembalian modal. Namun, kekurangannya adalah tidak memperhitungkan tingkat pengembalian investasi atau nilai uang berdasarkan waktu, sehingga tidak memberikan gambaran yang akurat tentang kelayakan investasi. 

Baca Juga:  Trading Menggunakan Pasangan Mata Uang USD/BRL?

Oleh karena itu, sebaiknya metode ini kamu gunakan hanya sebagai tambahan informasi dalam analisis investasi yang lebih komprehensif lainnya.

Metode Cumulative Payback Period

Metode Cumulative Payback Period

Metode Payback Period Akumulatif (Cumulative Payback Period) adalah cara menghitung payback period dengan mempertimbangkan jumlah arus kas masuk (cash inflow) secara bertahap hingga biaya investasi awal terbayar seluruhnya.

Dalam metode Payback Period Akumulatif, kamu bisa mengetahui perhitungan waktu pengembalian dana investasi dengan menjumlahkan arus kas masuk dalam periode tahunan secara bertahap hingga jumlah tersebut setidaknya sama dengan biaya investasi awal.

Berikut contoh penerapannya:

Misalnya, sebuah perusahaan mempertimbangkan untuk menginvestasikan modal sebesar Rp. 100.000.000 dalam proyek pembangunan sebuah pabrik. Proyek ini memiliki arus kas masuk dan keluar sebagai berikut:

  • Tahun 1: Rp. 20.000.000
  • Tahun 2: Rp. 40.000.000
  • Tahun 3: Rp. 50.000.000
  • Tahun 4: Rp. 60.000.000
  • Tahun 5: Rp. 70.000.000

Dalam metode Cumulative Payback Period, arus kas masuk dan keluar diakumulasikan secara bertahap hingga mencapai nilai investasi awal. Dalam contoh ini, pengakumulasian arus kas masuk dan keluar untuk setiap tahun adalah sebagai berikut:

  • Tahun 1: Rp. 20.000.000 (akumulatif: Rp. 20.000.000)
  • Tahun 2: Rp. 40.000.000 (akumulatif: Rp. 60.000.000)
  • Tahun 3: Rp. 50.000.000 (akumulatif: Rp. 110.000.000)
  • Tahun 4: Rp. 60.000.000 (akumulatif: Rp. 170.000.000)
  • Tahun 5: Rp. 70.000.000 (akumulatif: Rp. 240.000.000)

Dari penghitungan di atas, dapat diketahui bahwa investasi awal sebesar Rp. 100.000.000 akan terbayar kembali pada tahun ke-3, karena pada tahun tersebut akumulasi arus kas masuk telah mencapai nilai investasi awanya. Dengan demikian, Cumulative Payback Period untuk proyek ini adalah 3 tahun.

Kelebihan cara menghitung Payback Period Akumulatif yaitu dapat memperhitungkan secara bertahap jumlah arus kas masuk yang diperoleh dan dapat memberikan informasi tentang kecepatan pengembalian modal secara lebih akurat. 

Baca Juga:  5 Langkah Menentukan Stop Loss Berdasarkan Waktu

Akan tetapi, metode ini juga memiliki kelemahan yaitu tidak memperhitungkan arus kas setelah periode payback tercapai, sehingga tidak memberikan informasi tentang profitabilitas jangka panjang. Oleh karena itu, metode ini sebaiknya digunakan bersama dengan metode evaluasi investasi lainnya, seperti Net Present Value (NPV) atau Internal Rate of Return (IRR) untuk memberikan informasi yang lebih lengkap tentang keuntungan dan risiko dari proyek investasi.

Metode Discounted Payback Period

Metode Discounted Payback Period 

Metode Discounted Payback Period (DPP) adalah metode penghitungan waktu yang diperlukan untuk mengembalikan investasi awal atau modal yang ditanamkan, dengan mempertimbangkan nilai waktu uang atau time value of money

Dalam metode ini, arus kas masuk dan keluar dari proyek akan dihitung estimasi nilainya kemudian menghitung perkiraan jumlah tahun yang diperlukan untuk menghasilkan arus kas masuk yang sama dengan investasi awal.

Untuk mempertimbangkan time value of money, arus kas yang dihasilkan dari proyek tersebut dikurangi dengan tingkat diskonto yang dipilih, sehingga arus kas masa depan dikonversi menjadi nilai saat ini. Jadi, semakin besar tingkat diskon yang digunakan, semakin pendek payback period yang dihasilkan.

Contoh perhitungan DPP adalah sebagai berikut:

Misalkan sebuah perusahaan kembali ingin menginvestasikan dana sebesar $100.000 pada proyek yang diharapkan akan menghasilkan arus kas bersih sebesar $25.000 per tahun selama 5 tahun. Tingkat diskonto atau discount rate yang digunakan adalah 10%.

Cara menghitung Discounted Payback Period investasinya adalah sebagai berikut:

Hitung dahulu nilai arus kas yang didiskon (discounted cash flow) pada setiap tahun dengan menggunakan rumus:

DCF = CF / (1 + r)^t

Dimana:

  • CF adalah cash flow atau arus kas bersih pada tahun tersebut
  • r adalah tingkat diskonto
  • t adalah tahun ke-berapa arus kas tersebut dihasilkan
Baca Juga:  Memahami Pair Forex USD/JPY dan Karakteristiknya

Hitung nilai cumulative discounted cash flow pada setiap tahun dengan menjumlahkan nilai arus kas terdiskonto pada tahun tersebut dengan nilai akumulasi arus kas terdiskonto pada tahun sebelumnya.

Tentukan tahun di mana nilai akumulasi arus kas terdiskonto mencapai nilai investasi awal ($100.000). Jika pada tahun ke-4 nilai akumulasi arus kas terdiskonto masih di bawah nilai investasi awal, maka perusahaan harus menunggu hingga tahun ke-5 untuk mendapatkan kembali modalnya.

Berikut adalah tabel perhitungan DPP pada contoh di atas:

Tahun

Arus Kas Bersih DCF

Cumulative DCF

1

$25.000 $22.727

$22.727

2

$25.000 $20.661

$43.388

3

$25.000 $18.783

$62.171

4

$25.000 $17.077

$79.248

5

$25.000 $15.531

$94.779

Dari tabel tersebut, Sobat Trader dapat melihat bahwa nilai akumulasi arus kas terdiskonto baru mencapai $94.779 pada tahun ke-5. Oleh karena itu, perusahaan harus menunggu hingga tahun ke-5 untuk bisa mendapatkan kembali modalnya. Dalam kasus ini, Discounted Payback Period dari investasi ini adalah 5 tahun.

Gunakan Expert Advisor (EA) MetaTrader 5 untuk automatisasi trading

Memahami apa saja metode menghitung payback period ini cukup penting karena dapat menjadi acuanmu sebelum memutuskan untuk berinvestasi pada suatu proyek, bisnis, atau perusahaan. Gali lagi lebih banyak informasi berkaitan dengan analisis fundamental investasi dan trading melalui platform dan aplikasi HSB Investasi. Download aplikasinya dan daftarkan akun trading HSB-mu sekarang juga!***

DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik