Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Tips Mengatur Stop Loss Berdasarkan Volatilitas

Mengatur stop loss dengan bijaksana merupakan langkah penting dalam trading yang efektif. Salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan saat menentukan level stop loss adalah volatilitas pasar. 

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi beberapa tips untuk mengatur stop loss berdasarkan volatilitas. Dengan memahami hubungan antara volatilitas dan pengaturan stop loss, kamu dapat mengelola risiko dengan lebih baik dan meningkatkan peluang kesuksesan dalam trading.

Mengatur stop loss berdasarkan volatilitas pasar adalah strategi yang penting dalam manajemen risiko dalam trading. 

Berikut adalah beberapa tips untuk mengatur stop loss berdasarkan tingkat volatilitas:

1. Gunakan Average True Range (ATR)

Average True Range (ATR) adalah indikator yang berguna dalam mengukur volatilitas pasar dan dapat digunakan untuk mengatur stop loss dengan lebih efektif. Berikut adalah beberapa tips dalam menggunakan Average True Range (ATR) dalam mengatur stop loss:

a. Pahami Konsep ATR

ATR menghitung fluktuasi harga rata-rata dalam suatu periode waktu tertentu. Nilai ATR yang lebih tinggi menunjukkan volatilitas yang lebih besar, sedangkan nilai ATR yang lebih rendah menunjukkan volatilitas yang lebih rendah.

b. Gunakan ATR sebagai Panduan

Gunakan ATR sebagai panduan untuk menentukan ukuran stop loss yang sesuai dengan volatilitas pasar. kamu dapat mengalikan nilai ATR dengan faktor tertentu untuk menentukan jarak stop loss yang relevan dengan fluktuasi harga.

c. Sesuaikan Stop Loss dengan ATR

Dalam pasar yang lebih volatil, seperti saat ATR meningkat, pertimbangkan untuk menempatkan stop loss lebih jauh dari level entry kamu untuk memberikan ruang bagi fluktuasi harga yang lebih besar. 

Sebaliknya, dalam pasar yang kurang volatil, kamu mungkin ingin menempatkan stop loss lebih dekat dengan level entry kamu untuk meminimalkan risiko kerugian.

2. Perhatikan Volatilitas Historis

tinjau riwayat volatilitas pasar untuk memahami sejauh mana harga dapat bergerak

Tinjau riwayat volatilitas pasar untuk memahami sejauh mana harga dapat bergerak dalam satu sesi atau periode waktu tertentu. Dengan memahami volatilitas historis, kamu dapat menyesuaikan stop loss secara proporsional. Berikut adalah beberapa tips dalam memperhatikan volatilitas historis:

a. Tinjau Riwayat Harga

Analisis riwayat harga dapat memberikan gambaran tentang volatilitas historis. Perhatikan fluktuasi harga yang terjadi dalam jangka waktu yang relevan dengan strategi trading kamu. Hal ini akan membantu kamu memahami volatilitas pasar secara keseluruhan.

b. Gunakan Indikator Volatilitas

Gunakan indikator volatilitas, seperti Bollinger Bands, yang memberikan informasi tentang kisaran harga yang umum terjadi. Dengan melihat lebar Bollinger Bands, kamu dapat mengukur volatilitas pasar dalam jangka waktu tertentu.

c. Perhatikan Perubahan Volatilitas

Amati perubahan volatilitas pasar dari waktu ke waktu. Jika kamu melihat periode dengan volatilitas yang lebih tinggi atau lebih rendah dari biasanya, sesuaikan ukuran stop loss kamu dengan volatilitas yang sedang terjadi.

3. Tetapkan Stop Loss Lebih Luas pada Volatilitas Tinggi

Saat pasar mengalami volatilitas tinggi, fluktuasi harga menjadi lebih besar. Dalam hal ini, penting untuk menempatkan stop loss dengan jarak yang lebih luas agar tidak terpicu oleh pergerakan harga yang normal.

mulai trading bersama HSB Investasi dan dapatkan leverage.

4. Gunakan Teknik ATR Multipel

Untuk pasangan mata uang atau instrumen dengan volatilitas yang sangat tinggi, kamu dapat menggunakan nilai ATR yang dikalikan dengan faktor tertentu untuk menentukan ukuran stop loss yang lebih besar. Berikut adalah langkah-langkah dalam menggunakan teknik ATR multipel:

a. Hitung Nilai ATR

Pertama, hitung nilai ATR dengan menggunakan periode yang relevan dengan strategi trading kamu. kamu dapat menggunakan indikator ATR yang tersedia pada platform trading atau menghitungnya secara manual dengan formula yang sesuai.

b. Tentukan Faktor Multipel

Selanjutnya, tentukan faktor multipel yang ingin kamu gunakan. Faktor ini akan digunakan untuk mengalikan nilai ATR dan menghasilkan ukuran stop loss yang lebih besar dalam kondisi pasar yang lebih volatil. Faktor ini bisa berbeda-beda tergantung pada preferensi dan toleransi risiko kamu.

c. Kalikan Nilai ATR dengan Faktor Multipel

Kalikan nilai ATR dengan faktor multipel yang kamu tentukan. Hasilnya akan menjadi ukuran stop loss yang lebih besar daripada ukuran stop loss stkamur berdasarkan nilai ATR asli.

5. Pertimbangkan Volatilitas Intraday

seorang trader sedang mempertimbangkan volatilitas intraday.

Jika kamu bertrading dalam jangka waktu yang lebih pendek, seperti trading harian, perhatikan volatilitas intraday. Tingkat volatilitas yang berbeda dapat terjadi pada berbagai sesi trading , sehingga stop loss perlu disesuaikan dengan volatilitas sesi tertentu. Berikut adalah beberapa tips dalam mempertimbangkan volatilitas intraday:

a. Perhatikan Rentang Pergerakan Harga

Tinjau rentang pergerakan harga dalam satu sesi trading. Perhatikan titik-titik tertinggi dan terendah yang tercapai dalam periode waktu tersebut. Semakin besar rentang harga intraday, semakin besar kemungkinan volatilitas intraday yang tinggi.

b. Gunakan Average True Range Intraday

Selain ATR dengan periode harian, kamu juga dapat menggunakan ATR dengan periode yang lebih pendek yang sesuai dengan rentang waktu trading kamu. ATR intraday akan memberikan perkiraan fluktuasi harga dalam periode waktu yang lebih singkat.

c. Sesuaikan Ukuran Stop Loss dengan Volatilitas Intraday

Dalam kondisi volatilitas intraday yang tinggi, kamu mungkin perlu menyesuaikan ukuran stop loss kamu agar lebih luas untuk mengakomodasi fluktuasi harga yang lebih besar dalam waktu yang lebih pendek. Ini membantu melindungi posisi trading kamu dari pergerakan harga yang tajam dan cepat.

6. Gunakan Indikator Volatilitas Tambahan

Selain ATR, kamu juga dapat menggunakan indikator volatilitas lainnya, seperti Bollinger Bands atau Keltner Channels, untuk membantu mengidentifikasi tingkat volatilitas dan menyesuaikan stop loss.

7. Pantau Berita dan Peristiwa Penting

Berita dan peristiwa ekonomi yang signifikan dapat mempengaruhi volatilitas pasar. Sebelum dan setelah rilis berita, perhatikan volatilitas yang mungkin terjadi dan sesuaikan stop loss jika diperlukan.

8. Gunakan Trailing Stop Loss

Trailing stop loss adalah jenis stop loss yang bergerak mengikuti pergerakan harga. Ini memungkinkan kamu untuk melindungi profit yang sudah diperoleh dan secara otomatis menggeser stop loss saat harga bergerak sesuai keinginan kamu.

9. Evaluasi dan Sesuaikan

seorang trader terus belajar dan menguji strategi yang sesuai dengan gaya tradingnya.

Setiap trader memiliki preferensi risiko yang berbeda. Evaluasilah efektivitas pengaturan stop loss kamu berdasarkan volatilitas dan sesuaikan jika diperlukan. Teruslah belajar dan menguji strategi yang sesuai dengan gaya trading kamu.

Mengatur stop loss berdasarkan volatilitas adalah langkah penting dalam manajemen risiko. Dengan memperhatikan tingkat volatilitas, menggunakan indikator yang sesuai, dan memantau peristiwa pasar, kamu dapat mengoptimalkan pengaturan stop loss kamu untuk melindungi modal dan mengurangi risiko kerugian dalam trading.

Kamu sedang mencari broker dengan sistem MT5? HSB Investasi adalah jawabannya memiliki trading sistem menggunakan MetaTrader 5! Kamu dapat merasakan sistem trading fleksibel, analisa teknikal profesional karena terdapat 38 indikator bisa kamu gunakan, copy trading dari trader sukses lain dan fitur paling mengesankan dari MetaTrader 5 ini adalah algoritma trading yang dapat membantu kamu dalam trading. 

Tunggu apalagi? Segera Unduh aplikasi HSB Investasi dan nikmati kemudahan meraih keuntungan dan jangan lupa untuk melakukan deposit di HSB Investasi sekarang juga dan rasakan pengalaman trading yang lebih mudah, cepat, dan efisien. 

Dapatkan kesempatan untuk meraih keuntungan di pasar keuangan global hanya dengan aplikasi HSB Investasi. Jadilah bagian dari trader sukses di Indonesia dan memotivasi trader lainnya dengan cara registrasikan akunmu dan mulailah untuk trading sekarang juga. 

Aplikasi HSB Investasi mudah digunakan dengan adanya video tutorial, CS online 24 jam dan buku panduan akan membantu kamu dalam memulai trading tanpa harus khawatir karena tidak memahami cara menggunakannya. 

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik