Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store google
Perbedaan Cara Kerja Martingale & Anti-Martingale

Strategi trading adalah elemen penting dalam dunia pasar keuangan dan dua pendekatan yang sering menjadi perdebatan adalah Martingale dan Anti-Martingale. Keduanya adalah strategi yang digunakan oleh para trader untuk mengelola risiko dan memaksimalkan potensi keuntungan, namun cara kerjanya sangat berbeda. 

Strategi ini dikenal dengan pendekatan "pyramiding," di mana trader meningkatkan ukuran posisi mereka setelah mengalami kerugian. Maka dalam artikel ini, kita akan menjelajahi perbedaan cara kerja, kelebihan dan kekurangan Martingale dan Anti-Martingale dalam dunia trading. 

Martingale

Martingale adalah salah satu strategi trading yang paling kontroversial dan berisiko di pasar keuangan. Strategi ini didasarkan pada prinsip utama: ketika menghadapi kerugian, kamu harus meningkatkan ukuran posisi untuk mencoba memulihkan kerugianmu dengan cepat. 

Ide di balik Martingale adalah bahwa, pada akhirnya, harga akan bergerak ke arah yang berpotensi menguntungkan, dan kamu akan dapat mengatasi semua kerugian sebelumnya.

Cara Kerja Martingale

  • Mulai dengan Ukuran Posisi Awal: Dalam strategi Martingale, kamu memulai dengan ukuran posisi awal yang biasanya kecil. Ini adalah jumlah yang kamu rasa nyaman untuk dirisikokan dalam satu trading.
  • Kerugian Pertama: Jika tradingmu menghasilkan kerugian, kamu akan menggandakan ukuran posisimu dalam trading berikutnya. Ini berarti bahwa setiap kali kamu mengalami kerugian, kamu akan mengerti cara terbaik menentukan open posisi tradingmu.
  • Melanjutkan Siklus: Kamu akan terus menggandakan ukuran posisimu setiap kali mengalami kerugian, sampai kamu mencapai trading yang menghasilkan keuntungan. Ketika kamu mencapai keuntungan, kamu akan kembali ke ukuran posisi awal dan memulai siklus yang sama jika mengalami kerugian lagi.

Kelebihan Martingale

  • Potensi Keuntungan Cepat: Jika harga bergerak sesuai dengan prediksimu setelah serangkaian kerugian, kamu dapat menghasilkan keuntungan besar dalam waktu singkat.

Kelemahan Martingale

  • Resiko Besar: Martingale adalah strategi berisiko tinggi. Semakin lama kamu mengalami kerugian, semakin besar ukuran posisi yang harus kamu ambil untuk mencoba pulih, dan risikomu meningkat secara eksponensial.
  • Modal Cukup Besar: Strategi ini memerlukan modal yang cukup besar untuk memungkinkan menggandakan ukuran posisi berulang kali.
  • Tidak Ada Jaminan Keuntungan: Tidak ada jaminan bahwa harga akan bergerak sesuai dengan prediksimu, dan kamu bisa mengalami kerugian besar sebelum melihat keuntungan.
Baca Juga:  Cara Trading Forex, Futures, & Currency Options

Anti-Martingale adalah kebalikan dari strategi Martingale

Anti-Martingale

Anti-Martingale adalah kebalikan dari strategi Martingale. Dalam strategi ini, kamu memutuskan untuk memperbesar ukuran posisimu ketika kamu menghasilkan keuntungan, bukan saat mengalami kerugian. 

Pendekatan ini didasarkan pada keyakinan bahwa saat kamu sudah memenangkan sejumlah trading, kamu harus memanfaatkan indikator momentum tersebut untuk meningkatkan potensi keuntunganmu.

Cara Kerja Anti-Martingale

  • Mulai dengan Ukuran Posisi Awal: Sama seperti Martingale, kamu juga memulai dengan ukuran posisi awal yang biasanya kecil.
  • Keuntungan Pertama: Jika tradingmu menghasilkan keuntungan, kamu akan memperbesar ukuran posisimu dalam trading berikutnya. Ini berarti bahwa setiap kali kamu mendapatkan keuntungan, kamu akan meningkatkan ukuran posisimu.
  • Melanjutkan Siklus: Kamu akan terus memperbesar ukuran posisimu setiap kali mendapatkan keuntungan, sampai kamu memutuskan untuk mengambil keuntunganmu dan kembali ke ukuran posisi awal.

Kelebihan Anti-Martingale

  • Memanfaatkan Momentum: Strategi ini memanfaatkan momentum ketika kamu sudah dalam tren yang menguntungkan, sehingga dapat menghasilkan keuntungan lebih besar dari pergerakan harga yang menguntungkanmu.
  • Risiko Lebih Terkendali: Dibandingkan dengan Martingale, strategi ini cenderung memiliki risiko yang lebih terkendali karena kamu hanya memperbesar ukuran posisi saat sudah mendapatkan keuntungan.

Kelemahan Anti-Martingale

  • Kesulitan dalam Mengambil Keuntungan: Salah satu risiko dalam strategi ini adalah kesulitan dalam mengambil keuntungan. Kamu mungkin tergoda untuk terus memperbesar ukuran posisi dan akhirnya mengalami kerugian ketika tren berbalik.
  • Tidak Menghasilkan Keuntungan Saat Sideways: Jika pasar cenderung bergerak dalam kisaran harga yang sempit (sideways), strategi ini mungkin kurang efektif.

bandingkan Martingale dan Anti-Martingale

Perbandingan Martingale vs. Anti-Martingale

Sekarang, mari kita bandingkan Martingale dan Anti-Martingale dalam beberapa aspek kunci:

Manajemen Risiko

  • Martingale: Risiko tinggi. Semakin lama kamu mengalami kerugian, semakin besar risiko yang kamu ambil.
  • Anti-Martingale: Risiko lebih terkendali karena kamu hanya memperbesar ukuran posisi saat sudah mendapatkan keuntungan.
Baca Juga:  De Nederlandsche Bank, Pilar Bank Sentral Belanda

Potensi Keuntungan

  • Martingale: Potensi keuntungan besar jika harga bergerak sesuai prediksi setelah serangkaian kerugian.
  • Anti-Martingale: Potensi keuntungan besar saat tren menguntungkanmu, tapi mungkin lebih sedikit keuntungan dalam satu trading dibandingkan dengan Martingale.

Modal yang Dibutuhkan

  • Martingale: Memerlukan modal yang cukup besar karena kamu bisa menggandakan ukuran posisi berulang kali.
  • Anti-Martingale: Memerlukan modal yang lebih terjangkau karena kamu hanya memperbesar ukuran posisi saat mendapatkan keuntungan.

Kesulitan Mengambil Keuntungan

  • Martingale: Tidak ada mekanisme bawaan yang memungkinkan kamu untuk mengambil keuntungan secara otomatis.
  • Anti-Martingale: Mungkin kesulitan dalam mengambil keuntungan karena dorongan untuk terus memperbesar ukuran posisi.

Strategi memilih antara Martingale dan Anti-Martingale

Strategi Menggunakan Martingale dan Anti-Martingale 

Memilih antara Martingale dan Anti-Martingale sangat tergantung pada gaya tradingmu, toleransi risiko, dan tujuan tradingmu. Ada beberapa pertimbangan penting yang perlu kamu pikirkan:

    • Toleransi Risiko: Jika kamu memiliki toleransi risiko yang tinggi dan yakin dengan analisismu, strategi Martingale mungkin cocok untukmu. Namun, kamu harus siap untuk menghadapi risiko besar.
    • Modal Tersedia: Pastikan kamu memiliki modal yang cukup besar jika kamu memilih Martingale, karena kamu akan memerlukan modal yang signifikan untuk mengatasi serangkaian kerugian.
    • Kontrol Emosi: Kemampuan untuk mengendalikan emosi sangat penting dalam kedua strategi ini. Kamu harus dapat mengambil keputusan rasional, menghindari serakah, dan menghentikan siklus trading jika diperlukan.
    • Pasar yang Diperdagangkan: Pertimbangkan juga jenis pasar yang kamu perdagangkan. Martingale mungkin lebih cocok untuk pasar yang memiliki tren yang kuat, sementara Anti-Martingale bisa lebih sesuai untuk pasar yang sering bergerak sideways.
    • Tujuan Trading: Tentukan tujuan tradingmu. Apakah kamu mencari keuntungan cepat atau bersedia untuk mengambil risiko lebih rendah dalam jangka panjang.
  • Gunakan Akun demo: Penting untuk diingat bahwa baik strategi Martingale maupun Anti-Martingale memiliki risiko yang signifikan, dan penggunaan akun demo adalah cara yang bijak untuk menguji kedua strategi ini tanpa risiko kehilangan uang real. 
Baca Juga:  Bank Sentral Hongkong, Pilar Stabilitas Ekonomi

Akun demo trading HSB berperan sebagai simulasi trading untuk belajar dan meningkatkan pemahaman kamu tentang perbedaan cara kerja Martingale dan Anti-Martingale dengan memberikan kamu dana virtual $100.000 secara otomatis untuk memasuki pasar secara real time.

Sehingga, kamu tidak perlu khawatir akan risiko atau kerugian yang terjadi pada modal yang kamu miliki, kamu bisa memanfaatkan akun demo trading ini melalui website atau aplikasi trading HSB meraih penghargaan “The Most Innovative Broker 2022” dari ICDX. 

Trading bebas risiko dengan dana virtual akun demo HSB Investasi

Setelah memahami perbedaan dari kedua strategi teknikal tersebut, mulailah menggunakan akun live trading HSB untuk merasakan pasar dunia yang fluaktif menggunakan dana sungguhan. Kamu juga tidak perlu takut untuk melakukan trading di HSB Investasi.

Trading di HSB Investasi sangat aman, transparan, dan terdepan, HSB juga terus berupaya mengedukasi seluruh tradernya melalui beragam sumber media belajar trading baik online maupun offline sebagai bentuk dedikasi HSB melahirkan trader-trader sukses di Indonesia. Jadi, tidak ada alasan bagimu untuk menunda peluang kesuksesan trading. Bergabunglah dengan HSB sekarang dan raih peluang profit tradingmu kemudian!***

Tag Terkait:
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan hanya sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB1

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
Artikel Lainnya

Trading Bebas Risiko dengan Akun Demo HSB

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil

Satu juta download!
bonus tanpa deposit
Mulai Pengalaman Trading Terbaik