Home Pengetahuan Keuangan Scalping vs Swing Trading, Mana yang Lebih Baik?

Scalping vs Swing Trading, Mana yang Lebih Baik?

by HSB
0 comment

Bagi kamu trader pemula, mungkin istilah scalping, swing, day trading, dan position trading masih terdengar asing. Namun tidak perlu bingung, kamu bisa mengenali dua gaya trading yang banyak digunakan oleh trader dunia melalui artikel ini.

Tidak hanya mengupas tentang pengertian scalping dan swing, kamu juga bisa mengupas cara kerja dan perbedaan keduanya untuk menjadi dasar pertimbanganmu dalam memilih gaya trading saham, forex, komoditas, atau instrumen investasi lainnya yang paling sesuai. Simak penjelasan lengkapnya di bawah ini ya, Sobat Trader.

Apa itu Teknik Scalping Trading?

Scalping merupakan salah satu gaya trading jangka pendek yang bertujuan untuk meraih keuntungan dari transaksi membeli saham atau instrumen investasi lainnya dan dijual kembali dengan memanfaatkan fluktuasi pergerakan harga di pasar modal.

Gaya trading satu ini memanfaatkan selisih harga saham atau instrumen lain dalam periode jangka pendek seperti hitungan menit, jam, atau paling lama adalah hitungan harian.

Scalping berupaya untuk mencari selisih harga saham, forex, atau instrumen yang diperdagangkan lainnya dalam pergerakan harga yang sangat cepat sehingga dibutuhkan konsentrasi dan kemampuan analisa yang baik.

Baca juga: 5 Tips Scalping Trading Mudah untuk Pemula

scalping vs swing trading

Bagaimana Cara Scalping Trading?

Cara kerja gaya trading ini juga cukup sederhana. Seorang scalper trader perlu membeli saham atau instrumen lain dan menahannya dalam timeframe jangka pendek.

Misalnya pada scalping saham, scalper harus melakukan transaksi membeli saham dan menahan posisi saham beberapa waktu sekaligus melakukan analisa arah pergerakan harga saham di pasar untuk membuat perhitungan potensi profit trading yang bisa didapatkan dalam waktu singkat.

Timeframe scalping yang sangat singkat mungkin tidak mampu memberikan gambaran potensi keuntungan sekaligus besar dalam satu waktu trading. Namun jika kamu cukup sering menerapkan gaya ini, profit akumulasi yang bisa kamu dapatkan tentunya menjadi besar.

Apa itu Scalping Trader?

Pada bagian sebelumnya sempat disebutkan tentang seorang Scalper. Scalping trader adalah seorang trader yang menerapkan gaya scalping untuk meraih untung tradig saham, forex, komoditas, atau instrumen lainnya dalam waktu singkat.

Meski terdengar menggiurkan karena dapat memberikan potensi keuntungan saham atau instrumen lainnya dalam waktu cepat, tetapi menjadi seorang scalping trader dibutuhkan persiapan penuh.

Kamu harus membekali dirimu dengan pengetahuan yang mendalam akan aktivitas trading, instrumen yang akan diperdagangkan, serta kemampuan analisa yang baik untuk bisa membaca potensi keuntungan dari pergerakan nilai saham atau instrumen lainnya.

Seorang scalping trader juga harus memiliki tingkat fokus dan konsentrasi tinggi untuk mencermati gerakan harga saham atau instrumen lain dalam grafik harga yang bergerak sangat cepat dalam periode waktu tertentu.

Apa yang Dimaksud dengan Swing Trading?

Serupa dengan strategi scalping, strategi swing trading juga merupakan salah satu gaya yang cukup populer dikalangan trader dunia. Lantas, apa pengertian swing trading?

Strategi swing trading disematkan untuk menggambarkan sebuah aktivitas trading saham, forex, komoditas, maupun instrumen lainnya dalam jangka waktu menengah seperti hitungan harian hingga mingguan.

Baca juga: Swing Trader adalah: Pengertian, Strategi, dan Risikonya

Bagaimana Cara Swing Trading?

Prinsip kerja yang diterapkan dalam swing trading serupa dengan scalping, dimana seorang trader akan melakukan transaksi perdagangan jual beli saham atau instrumen lain saat swing low dan menjualnya kembali saat harga saham berada di swing high.

Untuk bisa mendapatkan keuntungan dari transaksi perdagangan swing trading, kamu perlu mempelajari analisis teknikal dan analisis fundamental gerakan harga untuk bisa membaca dan memperhitungkan potensi profitmu.

Apa itu Swing Trader?

Swing trader adalah seseorang atau pihak yang menggunakan strategi swing trading untuk mendapatkan keuntungan dari transaksi perdagangan instrumen investasi seperti saham dan forex, dalam jangka waktu harian hingga mingguan.

Karena transaksi perdagangan dilakukan dalam waktu yang cenderung singkat, seorang swing trader perlu membekali diri dengan pengetahuan mendalam akan aktivitas trading, instrumen yang akan diperdagangkan, serta strategi yang paling tepat digunakan untuk meraih keuntungan.

Pada strategi swing trading, seorang swing trader bisa mengkombinasikan analisis teknikal seperti grafik gerakan harga pola candlestick dan chart pattern dengan analisis fundamental kinerja saham, forex, komoditas, atau instrumen lain dalam perdagangan.

5 Perbedaan Scalping dan Swing Trading

Setelah mengenal secara singkat apa itu strategi scalping dan swing trading, sekarang waktunya kamu memahami perbedaann keduanya untuk bisa menjadi pertimbangan sebelum memutuskan jenis strategi mana yang akan kamu terapkan.

1. Waktu Trading

Meski keduanya dilakukan dalam waktu yang relatif singkat, namun ada perbedaan mendasar yang bisa kamu kenali dari scalping dan swing trading. Pada scalping trading, waktu yang dibutuhkan untuk menahan transaksi perdagangan saham atau instrumen lain mulai dari hitungan menit hingga satu hari, namun tidak pernah lebih dari 1 hari penuh.

Sedangkan pada swing, saham yang sudah dibeli akan ditahan dalam hitungan harian hingga mingguan. Terkadang bahkan sampai hitungan bulanan, namun secara umum biasanya saham akan ditahan dalam waktu beberapa hari saja hingga akhirnya dijual kembali untuk mendapatkan profit.

2. Margin Keuntungan

Baik scalping maupun swing trading, keduanya merupakan bentuk perdagangan dalam jangka waktu singkat. Namun perbedaannya terletak pada margin potensi keuntungan yang bisa didapatkan oleh keduanya.

Pada strategi scalping, karena sifatnya yang sangat cepat dalam timeframe hitungan menit hingga satu hari, margin keuntungan yang didapatkan terlihat kecil dengan jumlah transaksi trading bisa ratusan dalam satu periode trading.

Akan tetapi, jika kamu rajin menerapkan strategi scalping trading misalnya untuk transaksi jual beli saham setiap hari atau beberapa kali dalam sehari, jumlah keuntungan yang kamu dapatkan mungkin akan menjadi besar setelah terakumulasi.

Sedangkan pada strategi swing, margin keuntungan yang didapatkan hanya beberapa saja, namun dengan jumlah yang relatif besar. Bahkan seringkali jumlah untung yang didapatkan dari strategi swing lebih besar daripada strategi scalping.

Baca juga: 5 Cara Analisis Manajemen Risiko sebelum Berinvestasi

3. Risiko Trading

Perbedaan ketiga merupakan perbedaan yang harus benar-benar kamu pahami sebelum memutuskan untuk menerapkan strategi scalping atau swing, yaitu tingkat risikonya.

Pada dasarnya baik scalping maupun swing tidak terbebas dari risiko yang dapat menyebabkan kerugian. Karena itulah kamu harus memperhitungkan dengan matang profil dan toleransi risiko yang bisa kamu terima sebelum mengambil aksi trading apapun.

Pada scalping, tingkat risiko yang mungkin kamu hadapi bersifat tinggi karena harga saham atau pun instrumen lain yang diperdagangkan bergerak sangat cepat. Jika kamu kurang fokus atau salah mengambil keputusan dalam waktu yang sangat cepat, bukannya untung yang kamu dapatkan, justru kerugian yang akan menghantui.

Sedangkan pada strategi swing, tingkat risiko bersifat moderat karena waktu trading yang bisa dilakukan dalam hitungan harian hingga mingguan. Rentang waktu yang cukup panjang ini bisa memberikanmu waktu lebih untuk membuat analisa yang tepat sebelum akhirnya memutuskan mengambil aksi trading.

4. Karakteristik Trader

Karakteristik trader yang menerapkan strategi scalping dan swing pun memiliki perbedaan. Meski bergerak dalam timeframe yang relatif cepat, namun kedua strategi tersebut umumnya digunakan oleh dua jenis trader dengan ciri-ciri yang berbeda.

Seorang scalper trader dikenal memiliki daya tahan stres yang tinggi dan seorang yang berani mengambil risiko. Karena scalping bergerak sangat cepat dalam hitungan menit dan tak lebih dari 1 hari penuh, seorang scalper biasanya adalah seorang pengambil keputusan yang baik.

Sedikit berbeda dengan seorang swing trader yang memiliki waktu lebih untuk membuat beragam perhitungan dan analisa untuk meraih untung. Umumnya seorang swing trader memiliki level kesabaran yang baik dan presisi atau hati-hati dalam membaca gerakan harga saham atau instrumen yang diperdagangkan lainnya.

Seorang swing trader juga memiliki tingkat toleransi terhadap stres dan risiko yang moderat, tidak terlalu tinggi, juga tidak terlalu rendah. Ia tidak terburu-buru dalam mengambil keputusan yang dapat memberikannya profit.

5. Cara Monitoring Tren

Perbedaan yang terakhir adalah cara monitoring tren harga saham, forex, komoditas, atau instrumen lainnya di pasar modal. Pada scalping, seorang scalper perlu meluangkan waktu dan energi untuk berkomitmen memonitoring grafik realtime gerakan harga secara konstan sepanjang sesi trading yang telah ditetapkan sebelumnya.

Sedangkan pada strategi swing trading, seorang swing trader hanya perlu melakukan monitoring beberapa kali sepanjang sesi trading yang telah ditetapkan. Swing trader juga perlu meng-update informasi geopolitik yang sekiranya dapat mempengaruhi gerakan tren nilai saham, forex, komoditas, atau instrumen investasi lainnya.

Scalping vs Swing Trading: Mana yang Lebih Baik?

Setelah mengenal apa itu scalping dan swing trading beserta cara kerja dan perbedaan di antara keduanya, kamu mungkin bertanya-tanya, “strategi mana yang lebih baik untuk saya?”.

Jawaban dari pertanyaan ini akan berbeda-beda tergantung pada beberapa aspek yang perlu kamu pertimbangkan kembali, seperti tujuan trading yang ingin kamu capai, target keuntungan, analisa dan indikator yang akan kamu gunakan, serta profil risiko yang sesuai dengan dirimu.

Karena itulah, kamu perlu membekali dirimu dengan pemahaman yang mendalam akan aktivitas trading dan investasi serta instrumen investasi yang kamu gunakan dalam perdagangan.

 

Saat ini ada banyak sumber edukasi trading yang bisa kamu manfaatkan untuk menambah wawasan tradingmu seperti di HSB Academy, yang merupakan bentuk program edukasi trading dari broker trading teregulasi BAPPEBTI, HSB Investasi.

Gak hanya edukasi berbasis teks, di HSB Investasi, kamu juga bisa mengakses puluhan video edukasi dan melatih kemampuan tradingmu dengan akun demo bebas risiko. Jangan tunda lagi! Tingkatkan terus skill tradingmu dengan men-download aplikasinya dan registrasikan akunmu sekarang juga.***

Mungkin kamu suka

Leave a Comment

HSB Investasi

HSB Investasi merupakan perusahaan pialang fintech dengan fokus dan mengutamakan Iam menyediakan layanan jasa Perdagangan Foreign Exchange (Forex), Komoditas dan Indeks Saham (stock index) dibawah PT. Handal Semesta Berjangka. Diawasi oleh otoritas keuangan, terdaftar dan diawasi oleh Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi.

Contact Us

Hotline:

+62 21-501-22288